Belilah Novel Aku!!!!

Sunday, December 30, 2007

AKU KEMBALI......

Akhirnya aku dapat juga masa untuk update blog ni. Dah berhabuk dah blog ni. Lama sangat aku tinggalkan.

Baiklah sambung balik cerita pasal kawan aku, Li....

Aku lepak dengan Li di BP Mall. Kalau lepak di Summit, mesti jumpa ramai member-member. Li memang tak mahu di jumpai dalam keadaan pada masa itu. Kami lepak di kafe White Coffee.

Biar aku cerita sikit pasal Li. Awek Li yang pertama bernama (aku dah lupa la), boleh dikatakan yang diorang ni couple dari darjah lima. Memang lah pada masa itu mereka belum kenal sangat erti percintaan, tapi boleh dikira mereka bercouple sejak pada masa itu.

Tahun 2001, semasa kami tingkatan lima. Tiada ribut, tiada angin, tiba-tiba minta putus. Terkejut juga Li. Li minta penjelasan tetapi tidak beritahu. Akhirnya setelah di desak oleh Li, pun memberikan jawapan. Hati telah di curi oleh lelaki lain. kata, di dalam hatinya sudah tiada lagi Li. Maka kecewalah dalam percintaan buat kali pertama.

Li pun berkata kepada aku dan kawan-kawan lain yang dia amat kecewa dan berjanji tidak akan setia lagi dalam percintaan. Dia mahu main-mainkan kaum hawa. Dia ingin balas dendam.

Tidak lama kemudian, dia dapat mangsa pertama. Maka di kecewakanlah wanita itu. Bukan seorang dua, tapi ramai juga wanita yang telah di kecewakan.

Akhirnya dia berkenalan dengan seorang lagi wanita, bernama Sue (nama tipu ni). Motif awal ialah untuk mempermainkan Sue tapi lama-kelamaan, Li mula jatuh hati kepada Sue. Sue tahu kisah silam Li dan sedia menerima Li jika dia boleh membuang tabiat buruk itu.

Li pun berubah sikap kerana cintanya kepada Sue. Mereka pun bercouple. Selepas 6 bulan, mereka putus. Rupa-rupanya, Sue ingin membalas dendam juga. Rupa-rupanya, salah seorang yang menjadi mangsa Li suatau masa dahulu. Kecewa lagilah Li.

Aku sangka Li akan menjadi semakin benci kepada wanita. Tapi aku silap. Dia belajar dari pengajaran yang di terima. Dia insaf dan berjanji tidak akan mempermainkan wanita lagi. Dia sedia menjadi pencinta agung.

Akhirnya Li pun berkenalan dengan Alia. Aku tidak pasti dari mana dia kenal Alia, tapi Alia memang cantik. Jika dibandingkan dengan wanita-wanita yang pernah berganding dengan Li, Alia yang paling hebat, gah dan cantik.

Tapi akhirnya mereka putus jua selepas lebih kurang setahun menjalinkan hubungan kekasih bersama. Alia telah curang kepada Li.

Wajah Li sugul sambil menceritakan hal tersebut kepada aku. Aku tahu dia sedih. Kisah cinta Li memang malang. Kalau di jadikan filem atau drama, mesti dapat pujian dari pengkritik. Mesti bejuraian air mata penonton.

Kalau aku, aku pun tak tahu apa nak buat. Mesti sedih juga. Aku pun 3 kali putus juga tetapi semua putus dengan aman. KAlau berjumpa denganex-gf aku, rilek je boleh bual-bual lagi. Dalam kes Li ini, aku pun tak tahu.

Di sini timbul persoalan yang pernah aku soal kepada kamu semua. Masih wujudkah cinta sejati di dunia kita ini? Sila komen.....

Monday, December 17, 2007

MAAF

Masih tak sempat nak update blog...

Ni pun bukak kejap je nih...

Sorry... Aku janji lepas raya haji aku akan update... Banyak cerita ingin di luahkan... Kamu semua tunggu ya?

Oh ya. Kalau kamu nak tengok wayang, tengoklah cerita Anak Halal. Aku rasa antara filem melayu yang terbaik pernah aku lihat. Dari kamu membazir tengok cerita Nana Tanjung 2 tu...

Monday, December 10, 2007

PENAT, LETIH DAN KERING IDEA

Aku sekarang berada di Kuala Lumpur. Saja aku lepak di rumah cousin aku cuti-cuti ini sambil mula merancang masa depan (aku akan cerita hal ini di entri yang lain).

Aku baru pulang dari camping di Janda Baik, Pahang selama 2 hari. Badan aku keletihan, minda aku juga tersekat. Ada cerita hendak di tulis tetapi buntu untuk membina ayat.

Aku akan ceritakan kisah Li pada entri lepas ini, lepas semua sekali keletihan aku hilang, otot peha aku pulih dan otak aku mampu menjana idea.

Aku juga belum berkesempatan untuk melawat blog kamu semua. Letih mahu menghadap skrin laptop ini lama-lama.

Oh ya. Di sini aku ingin mengambil kesempatan memberitahu kamu semua bahawa aku bukan doktor love atau pengeran cinta. Cuma beberapa orang kawan aku kata aku merupakan pendengar yang baik bagi mereka mencurahkan masalah mereka.

Ya, aku merupakan pendengar yang baik tetapi bukan penyelesai masalah yang bagus kerana masalah aku sendiri pun banyak yang aku tak boleh selesaikan.

Baiklah, jumpa kamu lain kali dengan entri yang baru nanti.

Monday, December 3, 2007

DUA KISAH SATU CERITA

KISAH 1

Aku mula berkawan dengan Maria. Dan Maria akan berhenti sebentar jika ternampak aku sedang berjalan atau berjoging di sekitar taman tempat aku tinggal ini.

Aku senang berkawan dengan dia. Aku tidak pernah meminta nombor telefonnya. Aku juga tidak meminta e-mel nya. Aku juga tidak pernah bertanya samada dia mempunyai Friendster, Myspace, Hi-5, Facebook atau benda-benda yang sewaktu dengannya.

Kenapa? Aku suka berkawan dengannya begini. Hanya berjumpa jika terserempak. Aku tak mahu berjanji untuk berjumpa dengan dia.

Maria juga sama. Tidak pernah meminta semua itu dengan aku. Kami senang dengan cara kami berkawan. Dia sering bersiar-siar dengan scooter nya. Kadang-kadang dia berseorangan menunggang scooter nya. Kadang-kadang di temani adik nya.

Maria punya 2 orang adik perempuan. Dia ada seorang abang berumur 22 tahun pada tahun ini. Seorang adiknya berumur 17 tahun dan seorang lagi 10 tahun. Yang 17 tahun tu namanya Natallia, hampir sama dengan nama awek cousin aku, Natillia. Adiknya yang bongsu aku tidak ingat namanya.

2 hari lepas, aku lepak di taman permainan bersama Maria dan Nat (nama manja Nattallia). Sedang aku melepak. Telefon bimbit Maria berbunyi. Dia menjawab dan berbual rancak. Dia bangun dari tempat kami melepak dan pergi jauh sedikit dari kami. Makin rancak perbualan dia di sambung dengan hilai ketawa dari nya tak henti-henti.

Tiba-tiba Nat bersuara, "kenapa abang berkawan dengan akak??"

Aku agak terkejut dengan pertanyaan Nat. Ada nada tegas dalam soalan yang di tanya itu. Belum sempat aku nak jawab, Nat menyambung bicaranya.

Nat: Nat harap abang tak berkawan dengan akak semata-mata dengan akak tu seksi. Nat nak abang ikhlas berkawan dengan akak dan layan dan respect her as a woman.

Abang..eh, Aku: Abang kawan dengan akak bukan sebab dia seksi (TIPU!! Sebenarnya ada sikit la), tapi sebab abang suka berbual dengan dia sebab dia mengingatkan abang pada seorang kawan abang.

Nat: Really?

Aku: Yeah. Dengan Maria, abang bebas untuk berbual dengan dia. She's knowledgeable. Bukak apa saje topic, mesti dia boleh bual punya. Pasal sukan, dia boleh. Pasal bola sepak, dia boleh. Hal politik, dia boleh. Even abang dengan dia boleh bual hal-hal perempuan dan lelaki tanpa rahsia and lebih open. Your sister is open-minded.

Nat: Even ?

Aku: Nah. Tak pernah bual dengan dia. Belum lagi kot. Tapi just minat berbual dengan Maria. Tu je.

Nat: I hope abang kawan akak dengan ikhlas. Dan harap abang jangan cuba nak ambik kesempatan kat akak. Kalau abang cuba, siap la abang. And one more thing.....

Aku: Apa?

Nat: Tolong jaga-jaga kan dia ya? Along tak de kat sini. Belajar kat Australia. So, hope abang jaga dia. Jadi macam abang kitaorang. Ok?

Aku: Ok. Abang try my best lah ye? (Tak pasal-pasal aku aku kena jadi abang pulak. Tak pe la. Dapat juga aku adik akhirnya...)

Nat: Nak Tanya ni. Jawab dengan jujur.

Aku: Apa?

Nat: Nat dengan akak, mana lagi lawa? Jawab dengan jujur.

Aku: (setelah diam kejap konon-konon buat-buat berfikir) Maria. Muka Nat still nampak childish sikit. Nampak still macam budak-budak sekolah. Maybe nanti in years to come, muka Nat akan semakin matang.

Nat: Kalau seksi pulak?

Aku: Nat more seksi dari Maria.

Nat: Hehe. Really?Nat ni seksi terpimpin tau.

Aku: Banyak la (gelak sama-sama Nat)

Maria: Ni apa gelak-gelak ni? Ngumpat Maria eh?

Nat: Mana ade?

Tapi aku agak kagum juga dengan Nat. Dia sangat ambil berat akaknya. Malah dia cuba untuk melindungi akaknya dari sebarang kesusahan.

Teringat aku, ada sesetengah orang, tidak pernah nak hiraukan adik beradik mereka. Susah senang atau apa-apalah. Yang penting diri nya selamat. Lantak apa nak jadi pada adik-beradik lain.

Aku besyukur kerana aku mempunyai seorang abang yang amat mengambil berat kepada aku. Lagipun, adik beradik aku kecil sahaja. Aku dan abang aku. Dan ini mungkin menyebabkan hubungan kami lebih akrab, kadang-kadang seperti kawan-kawan pula.

Moga kasih sayang kami adik beradik berkekalan. Begitu juga dengan kamu semua pembaca blog aku. Kalau bergaduh dengan adik beradik, cepatlah buka pintu kemaafan itu.

P/S: Lupa mahu bagitahu kamu, Nat lagi seksi dari Maria. Tapi dia bawah umur. Kalau korang cuba tackle dia dan dia buat report polis, masuk penjara 12 sebatan, beb! Ke 21 sebatan eh? Entah. Aku lupa lak.

KISAH 2

Ada orang call handphone aku. Mesti la orang, kambing mana tahu pakai handphone. Kawan aku yang call. Nama nya Li (nama betul terpaksa di rahsia kan)

Li: Am, kau kat mana?

Aku: Kat rumah la. Apsal?

Li: Aku nak jumpa kau. Betul-betul nak jumpa kau.

Aku: Kenapa pulak ni?

Li: Alia (nama awek Li. Dan masih bukan nama sebenar) tipu aku beb. Dia ada balak lain.

Tersentap aku sebentar. Tak sangaka pula aku yang Alia buat begitu. Aku agak kenal juga dengan Alia. Dan aku rasa Alia bukan jenis perempuan yang curang. Kenapa boleh jadi macam ni?

Aku: Li, rilex beb.

Li menangis. Ini kali kedua kawan lelaki aku menangis di dalam telefon kerana tewas di medan percintaan. Kali pertama masa tahun 2004, semasa aku praktikal di Telekom Batu Pahat. Kalau perempuan, sudah banyak kali.

Mungkin ada kamu yang berkata, "apa lah punya laki. Hal perempuan pun nak nangis ke??"

Bagi aku, tak salah menangis kerana menangis itu sebenarnya dapat meredakan perasaan, dapat menenangkan fikiran dan meluahkan perasaan yang terpendam. Kalau kamu pernah dengar lagu Dewa 19 yang bertajuk Airmata, kamu akan faham.

Menangis tidak semestinya tewas. Marah dan geram juga boleh mengakibatkan air mata berderai. Gembira pun sama juga.

Aku juga pernah menangis. Ketika aku terpijak paku karat dan paku itu terbenam di kaki aku dengan agak dalam. Ketika aku terpijak plug TV dan ada 3 lubang yang agak dalam terbentuk pada kaki aku sampai darah keluar tak berhenti masa aku darjah 4.

Aku juga pernah menangis kerana terhilangkan duit ayah aku yang berjumlah RM 5,000 masa tahun 2001. Sudah 3 jam aku cari, tapi tak jumpa. Aku hanya mampu menangis kerana aku tahu hukuman yang bakal aku terima. RM 5,000 beb, jangan main-main. Macam mana aku mahu ganti duit itu. Aku masih bersekolah.

Rupa-rupa nya aku tersalah letak. Ya. Aku memang cuai orangnya. Aku boleh tidak ingat di mana aku letak barang-barang aku. Roomate aku amat masak dengan habit aku yang satu ini. Kalau aku dah buka cermin mata aku, mesti aku tak tahu mana aku letak kemudiannya.

Aku bersiap untuk keluar dengan Li. Aku rasa perbualan face-to-face lebih kesan untuk menangani masalah seperti ini.

Dan aku dah letih nak menaip. Keadaan siber kafe ini semakin bising dengan kebisingan budak-budak cina yang main Counter Strike macam perang betul-betul. Lagipun panjang lagi kisah Li ni.

Jadi sambung lain kali. Mungkin kisah Li ni boleh di jadikan pengajaran kepada kamu. Adios....
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...