Belilah Novel Aku!!!!

Friday, August 29, 2008

DI KALA BULAN BERWARNA BIRU

AMARAN: TAJUK ENTRI TIADA KENA MENGENA DENGAN ISI ENTRI. HARAP MAKLUM.

Apa yang aku nak tulis untuk entri ini mungkin satu tajuk lapuk. Tapi aku nak tulis juga.

Minggu lepas merupakan cuti semester 1 minggu pada pelajar-pelajar UiTM dan universiti dan IPTA yang sewaktu dengannya. Ramai yang bertanya pada aku, adakah aku terlibat dengan demonstrasi jalanan yang di buat oleh pelajar UiTM untuk membantah kemasukan 10% pelajar bukan bumiputera ke UiTM?

Aku tengok berita dan akhbar tempatan, pelajar-pelajar UiTM berbaju hitam dan membuat demonstrasi jalanan. Aku tidak tahu keadaan demonstrasi yang di buat di UiTM aku ni, UiTM Segamat sebab demonstrasi ini di buat pada hari Jumaat.

Aku tiada kelas pada hari Jumaat. Jadi, agak bermimpi lah aku mahu ke UiTM jika aku tiada kelas. Bukan aku sahaja, tapi semua housemate aku tidak ada kelas pada hari Jumaat. Jadi, kami satu rumah tidak terlibat dengan demonstrasi tersebut.

Menurut pelajar yang hadir pada demonstrasi di UiTM Segamat itu, ramai pelajar perempuan yang terlibat dalam demonstrasi tersebut. Aku sendiri tak tahu. Jika ada pembaca blog aku yang hadir pada demonstrasi itu, sila beri maklumat kepada aku pada bahagian komen ya?

Berbalik kepada soalan yang di lontarkan kepada aku, adakah aku terlibat dengan demonstrasi jalanan yang di buat oleh pelajar UiTM untuk membantah kemasukan 10% pelajar bukan bumiputera ke UiTM?

Jawapan aku: Tak!!!

Kenapa aku tidak terlibat? Sebab aku ada beberapa kesangsian sedikit untuk terlibat dalam demonstrasi ini.

Pertama, demonstrasi ini dibuat untuk menghalang dan membantah kemasukan 10% pelajar bukan bumiputera ke UiTM. Bagi aku, kemasukkan mereka akan menambahkan sifat persaingan sihat pada bangsa melayu.

Aku mempunyai banyak pengalaman dalam belajar bercampur dengan pelajar bukan bumiputera, dan tidak bercampur dengan mereka.

Sewaktu aku belajar di sekolah menengah di Sekolah Tinggi Batu Pahat, aku telah di masukkan ke dalam kelas yang di beri nama Rancangan Khas (RK). Kelas RK adalah kelas di mana hanya pelajar melayu sahaja yang mempunyai keputusan cemerlang dalam UPSR yang di benarkan memasuki RK (aku sekelas dengan Azman/Athena ketika ini).Sepanjang 3 tahun (tingkatan 1,2 dan 3), kami belajar di dalam kelas yang tidak bercampur dengan bangsa cina dan india.

Apabila masuk tingkatan 4, kami mula bercampur kelas dengan bangsa cina. Apa yang terjadi kepada kami dari kelas RK? Kami gagal bersaing bersama mereka. Pelajar melayu yang memang belajar sekelas dengan bangsa Cina dan India dari tingkatan 1 hingga 3 tidak mempunyai masalah untuk bersaing. Melalui keputusan PMR pun, kebanyakan pelajar RK gagal mendapatkan keputusan cemerlang manakala pelajar bukan RK berjaya dengan cemerlang dan ramai yang menyambung pelajaran ke asrama penuh dan MRSM.

Kelas aku, 4 Sains 1 dan kemudian 5 Sains 1, mempunyai 42 pelajar. 12 Melayu, 28 Cina dan 2 India. Dalam 12 Melayu, 8 antaranya adalah pelajar RK (yang mana masuk ke kelas ini atas dasar kuota) dan 4 lagi pelajar Melayu bukan RK.

Sepanjang tingkatan 4 dan 5, pelajar-pelajar RK (termasuk aku) gagal bersaing dan sering menduduki 8 tangga paling bawah dalam senarai pelajar. Manakala 4 Pelajar Melayu bukan RK dapat bersaing dengan baik dan mampu tersenarai dalam golongan 10 pelajar terbaik.

Di sini sahaja, aku sendiri dapat menilai bagaimana sifat daya saing pelajar Melayu yang tidak bercampur dengan bangsa asing.

Kemudian, aku menyambung pelajaran aku di Politeknik Merlimau. Politeknik menjalankan dasar bercampur dengan bangsa Cina dan India.

Di dalam kelas aku, cuma ada seorang sahaja amoi dari 24 orang pelajar kelas aku (kelas aku ni 21 perempuan, 3 lelaki. Henat kan?). Tapi amoi ni pandai. Jadi kami sentiasa belajar and push ourself supaya amoi ini tidak menjadi best student dalam kelas kami. Biarlah pelajar Melayu dari kelas kami yang naik ke pentas sebagai pelajar terbaik. Secara terus terang, aku juga amat rajin di Politeknik. Kalau tiada kuiz dan test, aku tetap akan study.

Dan ia menjadi kenyataan, biasanya amoi ini mendapat tempat ke-3 dalam kelas. Kawan aku, seorang lelaki, berjaya mendapat anugerah pelajar cemerlang setiap semester. (Siew Lih, kalau kau terbaca blog aku ni, jangan marah ya? Ini persaingan sihat kan? Tak salah kan?)

Apabila aku masuk ke UiTM, 100% bumiputera rockers.... Eerr... 100% pelajar bumiputera. Semuanya melayu. Bila ramai sangat Melayu berkumpul, rasa malas timbul. Aku juga menjadi seorang pemalas di sini.

Menurut kawan aku, apabila dia baru mahu mula belajar, kawan-kawan akan datang dan berkata, "Apa barang belajar, bukan ada test pun esok". Lalu kawan-kawannya menarik kawan kawan aku dan mengajak kawan aku ni main game lah, tengok tv, main kad dan sebagainya. Bukan kawan aku sorang sahaja. Aku yakin kamu juga pernah mengalami situasi yang sama.

Jadi, disini aku dapat ulas yang pelajar Melayu di UiTM kurang daya saing. Lagipun, bukankah UiTM ada membuka peluang pelajar dari Brunei dan negara lain untuk masuk ke UiTM? Jadi, kenapa tidak 10% kepada bukan bumiputera.

Sebab kedua aku tidak menyertai demonstrasi ialah apabila aku teringat tentang apa yang ustazah aku ajar di sekolah agama dulu. Menurut ustazah aku, "kita kena berlaku adil pada semua orang tidak mengira apa jua agama mereka."

Jadi aku mula terfikir, adilkah demonstrasi ini. Menghalang bangsa Cina dan India dari menuntut ilmu. Aku cuba cari Piagam Madinah.

Kamu patut tahu apa itu Piagam Madinah kan? Piagam Madinah merupakan perlembagaan bertulis pertama di dunia Islam. Kandungan piagam ini terdiri daripada 47 fasal. 23 fasal piagam tersebut membicarakan tentang hubungan antara umat Islam sesama umat Islam, manakala 24 fasal yang berbaki membicarakan tentang hubungan umat Islam dengan umat bukan Islam.

Piagam Madinah juga menjadi guideline buat negara-negara Islam dalam membentuk perlembagaan negara mereka. Baca Lebih lanjut tentang Piagam Madinah di sini. Terima kasih kepada Encik penanya yang publish Piagam Madinah di blognya dan menjadi bahan rujukan aku.

Ini prinsip Piagam Madinah:
  • Al- Quran dan Sunnah adalah sumber hukum negara.
  • Kesatuan Ummah dan Kedaulatan Negara
  • Kebebasan bergerak dan tinggal di Madinah
  • Hak dan tanggungjawab dari segi ketahanan dan mempertahankan negara
  • Dasar hubungan baik dan saling bantu-membantu antara semua warganegara
  • Tanggungjawab individu dan negara pemerintah dalam menegakkan keadilan sosial.
  • Beberapa undang-undang keselamatan seperti hukuman Qisas dan sebagainya telah dicatatkan
  • Kebebasan beragama
  • Tanggungjawab negara terhadap orang bukan Islam
  • Kewajipan semua pihak terhadap perdamaian.
Yang aku warnakan dengan warna merah itu, ada kena mengena dengan negara Islam yang berbilang agama (bukan bangsa, agama ya? Islam tidak membezakan bangsa, hanya agama).

Dengan kata lain, kita seperti menyekat hak bangsa agama lain sedangkan Piagam Madinah yang di gubal oleh Nabi Muhammad S.A.W. menyuruh kita saling membantu sesama warganegara dan bertanggungjawab dan bersifat adil kepada semua rakyat tanpa mengira agama.

Mungkin bangsa Melayu yang memerintah Malaysia tapi ekonomi negara kita di pegang oleh bangsa bukan bumiputera. Jadi, bukankah baik jika kita bertolak ansur sedikit. Kita saling memerlukan sesama bangsa kan?

Sebab ketiga aku tidak menyertai demonstrasi ialah demonstrasi ini secara tidak langsung menghalang mereka dari menuntut ilmu.

Setahu aku, ilmu di turunkan oleh Allah S.W.T. kepada semua hambanya dan kita mestilah berkongsi ilmu tanpa mengira agama. Bukankah Islam tidak menggalakkan sifat kedekut ilmu, bukan? Ilmu adalah milik Allah dan bukan milik orang melayu. Kita tiada hak untuk menghalang mereka menuntut ilmu.

Sebab keempat, demonstrasi ini hanya akan menimbulkan perasaan perkauman yang kuat dalam Malaysia. Dalam Islam sendiri tidak menggalakkan perkauman. Ingat, Islam tidak pernah membezakan manusia melalui bangsanya.

Oleh di sebabkan kita tinggal di negara berbilang bangsa, eloklah jangan menimbulkan sentimen perkauman.

Takut juga aku pada Malaysia ni. Nama negara Islam, tapi tidak pernah ikut perundangan Islam. Mahkamah Syariah sangat lemah. Pegangan negara lari sedikit demi sedikit dari Piagam Madinah dan sifat perkauman berleluasa sedangkan Islam tidak menggalakkan perkauman.....

--------------------------------------

Itulah sedikit sebnyak pandangan 5 sen aku. Mungkin ada yang tidak bersetuju dan berkata fakta aku salah sama sekali. Tidak mengapa. Kita semua memang mempunyai pandangan berbeza.

Jika apa yang aku taip kali ini mungkin salah di mata kamu, maafkan lah aku. Aku manusia yang tidak lari dari kesempurnaan.

Kalau ada pandangan, sila komen.

--------------------------------------------

Berjaya juga aku publish entri ini (setelah 3-4 hari terperuk sebagai draft) sebelum aku pulang ke Batu Pahat untuk cuti panjang aku. Aku cuti sampai hari Rabu. Huhu...

Aku tak update lagi kisah cerpen aku. Tak sempat. Naik cuti aku update lah ye?

14 comments:

O my love said...

cemerlang bebeh!

kemas!

penanya said...

sebelum aku mula berseranah; o my love, adakah kau sekadar lihat, dan berkata, 'kemas!'? ada input atau output yg blh dikongsi? haha

baiklah. terima kasih kerana sudi dan membaca dengan baik penulisan aku. bukan produk gagal barangkali.

perihal persaingan. encik boleh katakan apabila sekumpulan dengan rakan melayu encik, encik menjadi malas. itu bukan masalah sekitar. itu masalah encik. kerana memilih untuk turut malas.

sebenarnya di mana2 kita blh bersaing. kan? meskipun dalam kelompok kita juga. kenapa bila ada kehadiran org cina kita bangkit untuk bersaing? racist dahsyat kah encik? benci sgtkah dgn orang cina? atau encik terjatuh cinta dgn peha licin amoi dalam kelas encik? persoalan sendiri. encik jawabkan.

aku juga belajar di UiTM. aku sering juga bersaing dgn rakan2. sentiasa berlaku perang dingin antara kami. berkejar2 utk mendapat perhatian lecturer cantik. mcm2 yg kami lakukan.

baiklah. ada rakan memaki aku komen pnjg2. sekian ya...

Hujan Malam said...

hmm..kite fikirkan bangsa lain tp mereka fikir psl bangsa kite ke?kdg2 melayu tlalu baik hati smpi kena pijak..
p/s:sy dh rs sjak duduk penang ni..huhu

Rizuan @ Bulussan said...

it only can be done when Malays control the economy...

masalh persaingan, pergaulan ke, itu sume terletak pada diri sndiri. aku cukup bnci bila rakan² kata uitm semua melayu. takde challenge.

tuih! lu kalo masuk uitm, belum tntu leh survive beb~~

gua bangga jadi product keluaran UiTM!

aL said...
This comment has been removed by the author.
azrul said...

aku nak bagi pendapat aku pulak.

bagi aku bukan soal persaingan, bagi aku soal hak. tengok komen atas ni, "kite fikirkan bangsa lain tp mereka fikir psl bangsa kite ke?kdg2 melayu tlalu baik hati smpi kena pijak"

kite fikirkan bangsa lain? soalan tu sendiri dah bersifat perkauman. dan jawapannya... bila masa? hak macam pendidikan pun kita hadkan. sedangkan amerika yang dikatakan zionis tu pun mungkin akan dapat presiden kulit hitam. kita, sampai sekarang, ke mana?

OK, jap, sbelum sape2 bantah.

kalau tak setuju pun, apedehal nak buat demo? dia bagi cadangan je! dan kalau tak sesuai, balaslah dengan cara pelajar brtaraf dunia! cakap maaf, bagi alasan bijak, apa-apalah!

aku malu jadi produk UiTM.

wandai said...

memandangkan aku adalah produk uitm secara tak langsung (technically, intec bawah UiTM), aku terasa nak bagi komen juga..

kalau kau tanya aku, aku tak kisah. what you give is what you get. semua benda yang kita ada pun bukannya kekal. oleh itu, apa salahnya jika nikmat uitm milik melayu ditarik? hukum alam, nak buat macammana.

-komen yang tiada kena mengena sanga-

en_me said...

selamat berpuasa..

M1N4M1 said...

wah panjang ko taip..
persaingan yg sihat, bagus..persaingan yg sakit,amatlah tidak bagus..sekian

aremierulez said...

banyak nye komen...
malas lak nak bals satu2...

ape2 pn, kita ade pandangan masing2..

tu je..

dakchomey said...

len org, len pandapatnye kan..

pedangbiru said...

Student UiTM banyak yang dah melalut ke tempat lain.. Aku kat S.Alam ni dah naik muak tgk kebanyakan student melayu kita dah tak rupa melayu dah. Tu x campur yang separa lelaki lagi tu.. Macam haram. Macam tu ke nak jadi benteng terakhir bangsa? Merosakan maruah bangsa adala.. Pape pun aku senada dengan ko.. Melayu kita ni jangan di manjakan sangat...

p/s : Entri baru di pedangbiru.wordpress.com

aremierulez said...

pedang biru...
thanks 4 the support..

TUN TEJA said...

saudara TUAH, walaupun nama awak lain saya tetap nakpanggil TUAH sbb awak ni malayuu. Tuah, sapa lagi nak perjuangkan hak kita kalau bukan kita sendiri. Melayu ni mmg pemurah sgt, semua org mintak bagi. Minta awak refer blog che'det pasai racism n socialcontract. Bukannya apa, juz nak tunjuk betapa pemurahnya kaum bernama melayu dr sblm merdeka sampaii la ni. Pastu, lu pikir la sendiri!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...