Belilah Novel Aku!!!!

Thursday, December 31, 2009

AKU DAN AMOI PART 2

Sebelum aku menulis dengan panjang lebar, aku ingin meminta maaf kerana sudah begitu lama aku tidak mengemaskini blog ini. Sibuk dalam proses untuk menyembuhkan diri aku dari pembedahan yang aku jalani pada 20 November yang lepas.

Pada mulanya, aku ingin menulis kisah pengalaman aku di hospital tapi tiba-tiba macam malas pula. Jadi, aku sambung kembali entri Aku dan Amoi.

=======

Oleh kerana tempoh kelas Tuition aku agak panjang, iaitu 4 jam, ada waktu rehat selamat 15 minit pada pertengahan kelas. Dan ini lah waktu yang aku tunggu kerana dapat jua aku merehatkan mata dan fikiran aku yang bercelaru kerana sudah terlampau lama memandang nombor dan simbol-simbol add math yang pelik.

Setiap kali tiba waktu rehat, aku akan turun ke bawah (kelas tuition aku tingkat 2) untuk pergi ke kedai runcit. Aku gelarkan kedai runcit itu Chocolate Factory kerana kedai tersebut menjual pelbagai jenis coklat sampaikan ada sesetengah jenis coklat yang rare pun ada dijual di kedai tersebut.

Kedai runcit ini dimiliki oleh satu keluarga cina. Aku dah lupa nama tokey kedai runcit tapi tokei kedai runcit ni masih muda lagi (dalam usia pertengahan 20-an tak salah aku). Semasa aku mula tuition di situ, dia baru sahaja take over kedai tersebut dari ayahnya.

Setiap kali nampak aku masuk sahaja ke dalam kedai runcit tersebut, tokey kedai mesti senyum panjang sampai ke telinga sebab aku akan membeli coklat dalam amount yang banyak di kedai tersebut. Tapi tidak bermakna aku nak habiskan semua coklat tersebut dalam kelas, kira aku beli untuk stock seminggu.

"Ha... KitKat Chunky baru sampai tu," tegur tokey kedai tu sambil menunjuk pada arah coklat KitKat Chunky.

Aku senyum lebar. Masa peristiwa ni terjadi, KitKat Chunky baru keluar di pasaran Malaysia. Memang agak susah juga nak mendapatkan KitKat Chunky pada masa ni dan kedai ni merupakan antara kedai yang terawal menjual coklat tersebut di daerah Batu Pahat. Masa ni, saiz KitKat Chunky besar gila. Sekarang ni dah sama besar dengan saiz 3 ibu jari aku je.

Aku terus menuju ke arah rak coklat KitKat. baru aku nak mencapai KitKat tersebut, tiba-tiba datang satu lagi lembaga manusia yang cuba mencapai KitKat tersebut. Aku memandang pada orang tersebut.

Mei rupanya. Amoi yang aku baru kenal sejam lebih di kelas tadi terus melemparkan senyum menusuk kalbu pada aku. Damn! Sweet and cute. Aku terkedu sekejap.

"You like this chocolate too?" tanya amoi ni sambil senyum manis lagi.

Aku angguk laju-laju.

Mei ambik satu KitKat Chunky. Aku ambik 3.

"Wow, so many..."

"Stock seminggu,"
jawab aku ringkas. Meiu senyum lagi.

"You tak selesa ke I speak in english?" tanya Mei lagi.

Sebenarnya, bukan aku tak selesa cuma aku agak terkejut kerana tidak pernah aku berkawan dengan amoi sebelum ini. Amoi cun dan memakai hot pant paras peha pulak tu.

"Tak. Sebenarnya saya tak pernah kawan dengan amoi. I tak kisah you nak cakap bahasa apa pun, cuma jangan cakap dalam bahasa isyarat pulak."

Mei senyum mendengar jawapan aku. Kemudian dia memperkenalkan aku dengan 2 orang lagi kawannya yang juga sekelas dengan kami dalam kelas tuition tersebut. Selepas berbual lebih kurang, Mei naik semula ke kelas bersama kawan-kawannya. Aku pula mencapai lagi coklat lain seperti Snickers, Twixx, Mars, M&M's dan lain-lain lagi sebelum naik semula ke atas. Nama pun stock seminggu.

Lepas tu, aku pun masuk ke kelas semula. Cikgu tak masuk lagi jadi aku dapat berborak lagi dengan Mei.

Minggu depannya, kelas ke-2 dalam tahun tersebut, Mei duduk di sebelah aku lagi. Dan sekali lagi dia hanya memakai hot pant., menampakkan lagi peha putihnya itu. Kadang-kadang aku jadi keliru sampaikan aku lebih banyak melihat 'peha putih' Mei dari papan putih di hadapan.

Selepas habis kelas, aku dengan berani matinya meminta nombor telefonnya.

"Mei, can i get number. Maybe kita boleh berbual on the phone ke.... Ye la, kita jumpa pun seminggu sekali je kan?"

Tanpa berlengah, Mei bagi nombor telefonnya. Tapi nombor telefon rumah la. Zaman aku dulu, budak-budak sekolah belum mampu nak pakai handphone. Bukan macam zaman sekarang. Budak darjah 2 dah pakai iPhone.

Maka, bermulalah sessi bergayut di public phone antara aku dan Mei. Dalam seminggu, aku akan call Mei 2 kali. Kalau duit lebih, boleh gayut 3 kali. Mei call aku guna telefon rumah je. Maklumlah, orang kaya lagipun kata Mei, papa & mama nya tak bagi keluar rumah malam-malam.

Sudah sebulan lebih aku berkawan dengan Mei. Aku dengan Mei sekarang lebih mesra. Kami sering bergurau-senda. dan Mei selalu main cubit-cubit dengan aku. Budak-budak lelaki Melayu yang ada dalam kelas tuition aku tu pandang lain macam pada aku dengan Mei. Tapi aku peduli apa. Janji aku tak kacau diorang.

Habis kelas tuition, aku dan Mei turun ke bawah. Aku menunggu abang aku ambik aku untuk balik ke rumah. Mei pula menunggu driver yang papa nya upah untuk mengambilnya.

"Amirul..."

"Yup."

"Esok (sabtu) kita hang-out kat Summit nak? I nak tengok movie la... Cerita The Beach. Leonardo Di Caprio act in that movie. I watch the making of for that movie last night & I think it's a good movie.."

Aku terdiam.

"Jom la..."

Kalau ikut hati, memang aku on je. Tapi minda aku suruh berfikir tentang awek aku. Macam mana ni? Kalau aku keluar dengan Mei, adakah aku akan mendapat gelaran curang kerana membelakangkan awek aku? Macam mana ni? Ah, sambung la dulu.

Bersambung....

Aku dah update Tears Don't Fall

Sunday, November 22, 2009

AKU DAN BEDAH

Aku sebenarnya baru keluar dari wad tengahari tadi (sabtu, pukul 12:30).

Aku baru sahaja selamat menjalani pembedahan pembetulan hernia pada hari Jumaat.

Still in pain. Lain kali aku cerita pengalaman aku dalam wad ya?

Sunday, November 15, 2009

AKU DAN AMOI

Aku tidak tahu kenapa, semenjak kebelakangan ini aku sering termenung mengingatkan memori aku yang lepas semasa aku masih dibangku sekolah sebelum waktu tidur. 

Kata orang, bila kita selalu termenung mengingatkan peristiwa dulu, mungkin kita akan ingat kembali beberapa individu yang pernah bersama kita tetapi kini kita sendiri sudah tidak tahu ke mana hilangnya mereka itu. Ataupun kerana kesibukan kita menjalani hidup seharian, kita sudah atau secara tidak sengaja telah melupakan mereka.

Dan memang benar. Tiba-tiba aku teringat akan "dia". Cerita yang bakal aku ceritakan di bawah ini memang aku jarang-jarang sekali aku cerita pada orang lain. So, ini kira macam pengakuan eksklusif la ni. Hehehe........

Sepanjang aku belajar dari sekolah tadika sehinggalah ke UiTM Segamat, aku perasan ada sesuatu yang kurang dalam hidup aku. Aku kekurangan kawan. Kurang berkawan dengan amoi.

Amoi adalah panggilan turun-temurun kaum Melayu kepada perempuan bangsa Cina yang masih muda di Malaysia. Kalau sudah berumur sedikit, kita biasa panggil Nyonya walaupun mereka bukan langsung berasal dari keturunan Baba dan Nyonya di Melaka.

Aku bersekolah tadika di Tadika Islam Masjid Jamek. So, memang confirm lah tiada pelajar bangsa cina di sekolah tersebut. Kemudian aku bersekolah di Sekolah Kebangsaan Bandar di mana semua pelajar di situ adalah berbangsa Melayu.

Kemudian, aku menyambung pelajaran aku di Sekolah Tinggi Batu Pahat. Sekolah majmuk. Melayu, Cina dan India semua bercampur gaul. Sekolah 1Malaysia. Tapi malangnya, sekolah aku tergolong dalam senarai sekolah all-boy. Tiada perempuan kecuali Tingkatan Enam. 

Tetapi agak susah mahu berkawan dengan kakak Tingkatan Enam kerana ada sesetengah "abang-abang" Tingkatan Enam melarang kami daripada berkawan dengan konon-kononnya "perempuan mereka". Tapi dapat juga aku berkawan dengan seorang dua kakak Tingkatan Enam.

Bila aku masuk ke Politeknik Merliamau, ada seorang sahaja amoi dalam kelas aku. Christy namanya dan menjadikan antara amoi paling rapat dengan aku. Dah dia seorang sahaja amoi yang ada. Kemudian aku masuk UiTM. UiTM memang sah-sah tiada Cina. Dalam Papadom sahaja yang UiTM ada cina. Tapi Papadom memang kelakar gila. Hahahahaha...

Jadi, itulah sebab utama aku kekurangan kawan perempuan yang berbangsa Cina tersebut. Cuma ada satu tempat sahaja di mana aku dapat berkawan dengan amoi dengan bilangan yang ramai. Di mana? Di pusat tuition. Dan aku hanya mula ke pusat tuition ketika tingkatan 4.

Semasa aku berada dalam tingkatan 4 & 5, aku mengambil kelas tuition di Pusat Tuition Gemilang... Ke Pusat Tuition Dinamik? Entah, aku pun tidak ingat kerana jarak mereka sangat dekat. Aku mengambil 2 subjek semasa tuition iaitu Matematik Moden dan Matematik Tambahan, selalu orang panggil add math. Aku panggil add mad (tambah gila) kerana aku gila benci subjek mengira pelik-pelik ni.

Semasa tingkatan 4, di tempat aku bertuition memang tidak ramai, sebenar tiada langsung, kawan-kawan sekelas aku yang masuk ke kelas yang sama dengan aku. Jadi aku masuk ke dalam kelas dengan orang yang amat asing dengan aku. 

Semasa kali pertama aku masuk ke kelas add math, aku melihat seimbas rakan-rakan sekelas aku. Ada dalam 20-30 orang. Dan aku cuma nampak 3 orang lelaki Melayu yang sibuk memekak dan ketawa kuat-kuat dan sekumpulan 5-6 orang perempuan melayu. Yang lain semuanya amoi. Kelas aku tiada lelaki cina.

Aku duduk di satu meja di hujung kelas kerana itu sahaja meja kosong yang tinggal. Lagipun aku datang lambat, memang meja itu sahaja yang kosong. Aku duduk diam keseorangan. Mungkin kerana akulah satu-satunya pelajar yang masuk tanpa ditemani rakan setingkatan. yang lain-lain semua berbual sesama sendiri kerana mungkin mereka semuanya rakan setingkatan di sekolah masing-masing.

Kemudian, cikgu tuition aku masuk ke kelas. Aku tidak ingat apa namanya. Dia pun segera mengagihkan buku yang akan digunakan sepanjang pengajian di pusat tuiton itu.

Tiba-tiba, masuk seorang amoi ke dalam kelas secara tergopoh-gapah. Biasalah, lewat sampai kelas. Aku tidak menghiraukan ketibaan amoi tersebut. Aku sibuk melihat ke arah luar tingkap yang sudah mula hujan. 

"Can I sit here?"

Aku berpaling. Rupanya, amoi yang datang lewat itu sudah berada di sebelah aku. Itulah ayat pertama yang si amoi itu ucapkan pada aku dan aku ingat sehingga kini. memandangkan aku tidak menjawab soalannya, sekali lagi amoi itu bertanya pada aku lagi. lagipun, memang sudah tiada tempat kosong kecuali berdekatan 3 orang lelaki yang memekak selang 2 meja dari tempat aku duduk ini.

"Can I sit here? Or you reserve this for your friend?"

"Ah.. No,no. Duduk la."

Amoi itu tersenyum manis lalu duduk disebelah aku. Ini pertama kali aku berbicara dengan seorang amoi dalam hidup aku. Bayangkan, hampir 16 tahun aku tidak pernah bercakap dengan amoi, so pasti ada berasa sedikit gementar.

Aku kerling amoi ini dengan hujung mata. Mukanya boleh dikatakan agak cute juga. Mungkin kerana pada masa itu, aku tidak pernah bergaul dengan amoi, jadi aku agak tidak pasti untuk memberikan tahap rating kecantikan amoi tersebut.

Kulitnya putih melepak. Rambutnya panjang sehingga separuh badannya. Dan... Baru aku perasan, dia pakai hot pant rupanya. Seluar pendek yang dipakai oleh amoi tersebut hanya panjang sehingga separuh pehanya sahaja.

Terkedu sekejap aku dibuatnya. Pertama kali dapat tengok peha amoi yang putih dengan jarak yang paling dekat. Tiba-tiba, amoi tersbut berpaling pada aku. Damn! Kantoi pulak aku usha peha dia!

"Mei," amoi tersebut menghulurkan tangan tanda perkenalan.

"Eeemm... Amirul."

Kami bersalaman.

"Amirul...," amoi ni macam struggle sikit mahu menyebut nama aku. Aku tidak hairan kerana memang ada sesetengah amoi sampai sekarang agak sukar mahu menyebut nama aku.

"Panggil Am je kalau susah nak sebut."

Dia senyum. "I try biasakan sebut nama you, ok?"

Maka, bermulalah perkenalan aku dengan Mei, amoi pertama yang aku kenal dalam hidup aku.

Bersambung........ 

Aku dah update Tears Don't Fall.

Monday, November 2, 2009

AKU DAN NAMA

Nama 1

Pada suatu masa dahulu, lebih kurang 10 tahun lepas mungkin, ketika itu aku masih muda. Berumur 15 tahun, tingkatan 3, masih bercouple dengan girlfriend yang pertama. Indahnya zaman persekolahan dan percintaan ketika itu.

Ok, entri ini sudah tersasar dari tajuk asal. Kalau kamu rasa mahu baca entri ini lagi, sila abaikan perenggan pertama di atas.

Hubungan aku dan sepupu-sepupu sebelah ibu aku memang rapat. Aku menganggap sepupu aku semua seperti adik beradik aku. Kami makan bersama, main bersama, tidur bersama, mandi bersa… Eh. Yang ini tidak.

Ok. Makin jauh dari tajuk asal.

10 tahun lepas, aku pun telah menipu sepupu aku, Farhan, yang ketika itu berumur 10 tahun dan Afiq, 6 tahun.

“Sebenarnya, dalam diri kita ni, kita ada nama Melayu dan nama Omputih,” ayat manis untuk mengencing sepupu aku dimulakan.

“Ya ke, Abang Am?” tanya Farhan.

Omputih bermaksud orang putih. Kira nama Mat Salleh kononnya.

“Ya,” jawab aku pendek. “Macam orang Cina. Diorang ka nada nama Cina dengan nama omputih.”

“Apa nama omputih kita orang, Abang Am?” tanya Farhan lagi.

Aku buat-buat fikir. Kena berlakon real, baru mereka convince yang aku ni jujur.

“Nama Farhan dalam bahasa omputih…. Ferhad.”

Farhan gembira.

“Nama Afiq?” tanya Afiq pula.

“Afiq pulak… John.”

Aku dah tidak berapa ingat apa nama inggeris yang aku bagi pada Afiq. Kita ambil John sahaja sebagai contoh.

Maka merekalah mereka bagaikan rakyat yang mendapat tanah kurnia setelah aku memberikan mereka nama inggeris kepada mereka. Petang tersebut, kami pergi ke padang permainan. Mereka sibuk membahasakan diri mereka dan memanggil sesame sendiri sebagai John dan Ferhad sampai sepupu-sepupu lain dan pakcik mak cik yang lain merasa hairan.

Bila aku ceritakan balik cerita tersebut, mereka masih ingat lagi. Terus gelak kuat-kuat. Menjadi satu kenangan buat kami semua.


Nama 2

Kawan: Apa maksud nama kau?

Aku: Pemimpin, ketua.

Kawan: Itu maksud Amir. Amir memang maksud ketua. Tapi Amirul lain kot.

Aku: Ya ke?

Kawan: Ya. Contoh eh, Ronaldo. Bila ada sorang lagi pemain nama Ronaldo masuk dalam team Brazil, dia ubah jadi Ronaldinho. Yang membawa maksud Ronaldo yang lebih muda. Lepas tu, ada satu lagi Ronaldo masuk. Dia tukar jadi Ronaldao. Maksud Ronaldo yang lagi tua.

Aku: Ooh…. Itu nama orang Brazil la.

Kawan: Mestilah nama Islam pun lebih kurang. Cuba kau cari apa maksud nama kau.

(Aku buat-buat search di internet)

Aku: Betul la cakap kau. Amir dengan Amirul maksud dia lain la.

Kawan: Hhaa… Aku dah kata dah. Apa maksud nama kau?

Aku: Amir bermaksud pemimpin. Amirul bermaksud… Pemimpin yang handsome ya amat sampai semua lelaki dalam dunia ini jealous nak mampus dengan si pemilik nama.

Kawan: Cis! Sial!

Aku: Hahahahahaha…..


Nama 3

Aku: Setiap nama orang putih ni, diambil dan dicedok dari nama Islam jugak sebenarnya.

Kawan: Ya ke?

Aku: Ok. Contohnya, Adam ditukar jadi Adams.

Kawan: Ok. Contoh lain?

Aku: Musa ditukar jadi Moses. Isa jadi Jesus.

Kawan: Lagi.

Aku: Johan jadi John. Amirul jadi Tom Cruise.

Kawan: Ha… Yang last tu macam sial. Sempat aje nak selit nama dia.

Aku: Hahahahaha….


Nama 4

Perbualan bertempat di Sekolah Agama Penggaram. Ketika ini, aku berumur 15 tahun. Sama umur semasa aku menipu sepupu aku dalam cerita yang pertama.

Kawan: Nama kau dengan awek kau (Ketika itu) macam secocok je.

Aku: Secocok?

Kawan: Nama kau Amirul. Awek kau Amira. Matching siot nama korang. Susah beb nak cari nama couple dekat-dekat sama.

Aku: Oh… Ala… Kau pun boleh jugak.

Kawan: Mana boleh. Nama aku Zakaria. Apa nama nak matching dengan aku?

Aku: Zakaria dengan…. Zakar la. Nurul Zakar. Hahahaha….

Kawan: Babi kau ni…


Nama 5

Tapi secara seriusnya, aku memang tak pasti dengan maksud nama aku yang sebenar.
Amir bermaksud pemimpin. Tetapi apa maksud Amirul? Betulkah maksud Amirul yang aku bagi di atas tu (hahahaha…)

Dan Idham. Aku juga tidak pasti apa maksud Idham. Mak aku kata, maksud Idham ialah putera raja yang hitam manis. 

Kawan aku pula kata maksud Idham ialah putera raja yang zalim dan suka menyakiti rakyat (ini memang definasi dia buat sendiri ni).

Seorang lagi kawan aku lagi sial. Dia kata maksud Idham ialah Sultan Idham mangkat dijulang. (Nak mampus agaknya budak ni).

Kalau kamu tahu apa maksud nama aku, sila beritahu ya?

Aku dah update Tears Don't Fall.

Tuesday, October 27, 2009

KEGEMBIRAAAN SEHINGGA TIDAK MAMPU DIUCAPKAN DALAM BENTUK KATA-KATA

Serius aku tidak memahami ungkapan di atas. Bukan tidak faham sebenarnya, tetapi tidak pernah aku berasa gembira sampai tidak terkata. Tapi sekarang aku sudah faham....

Aku pergi jelajah dari satu blog ke satu blog yang lain. Boleh dikatakan kesemua bloggers yang menghadiri Upacara Istiadat Konvokesyen UiTM ke-71 akan menulis tentang pengalaman mereka ketika menghadiri majlis tersebut.

Pengalaman sebelum, semasa dan selepas majlis konvo, perasaan mereka ketika mengambil skrol di atas pentas, kisah mereka menangis selepas majlis kerana kegembiraan...... Dan macam-macam lagi.

Aku juga gembira. Gembira kerana berjaya juga menamatkan pembelajaran aku di UiTM. Gembira kerana berjaya menunaikan hasrat ibu aku yang mahu melihat salah seorang anaknya mendapat Ijazah. Gembira kerana berjumpa dengan kawan-kawan yang sudah berkurun tidak jumpa. Gembira kerana Ibrahim Abu Shah yang bagi skrol pada aku dan bukan wakil dia....

Tetapi aku tidak tahu macam mana mahu mencoretkan diblog ini. Aku tidak tahu bagaimana mahu memulakannya. Aku taip, aku delete. Aku taip, aku delete. Lepas tu aku draft kan dan esoknya aku delete balik. Begitulah tabiat aku semenjak malam sabtu.

Mungkin inilah yang dimaksudkan dengan gembira hingga tidak mampu untuk diucapkan dengan kata-kata. Sehingga aku yang biasanya gagah dalam bab menaip dan mengarut panjang-panjang pun gagal untuk menggambarkan kegembiraan aku di majlis konvokesyen tersebut.

Mungkin perasaan gembira ini untuk aku pendam di dalam jiwa dan simpan ia sebagai satu memori indah buat diri sendiri.

Kepada mama, abah dan abang yang sentiasa menyokong anak/adik mu ini untuk terus belajar sehingga tahap ini, terimakasih aku ucapkan. Jasa kamu semua memang tidak mampu aku balas walaupun dengan wang berjuta-juta ringgit.

Kepada kawan-kawan sekalian, aku harap kamu semua berjaya dalam bidang masing-masing. Harap jumpa nanti. Jangan sampai lost contact.

Kepada pembaca blog ini yang masih bersekolah, belajar rajin-rajin. Sejuk perut mak kamu mengandung kalau kamu berjaya dalam pelajaran.

P/S: Sedih tak dapat jumpa Hannah masa konvo hari tu.... :( 

Sunday, October 18, 2009

AKU DAN DOKTOR

Doktor  1

Tahun 1991. Aku berusia 7 tahun ketika ini. Darjah 1 persekolahan.
 
Soalan lazim yang akan diutarkan oleh para cikgu-cikgu ketika kamu masih bersekolah tadika atau darjah 1 ialah “Apa cita-cita kamu apabila kamu sudah besar nanti?”

Cikgu aku ketika itu (aku sudah tidak ingat nama dia) bertanya soalan tersebut pada kamu.

(Perbualan tersebut aku sudah ubahsuai sedikit ayatnya. Ya lah. Mana aku ingat semuanya. Dah lama kot).

“Amirul, apa cita-cita kamu?”

“Saya nak jadi doktor, cikgu.”

“Bagus. Kenapa awak nak jadi cikgu?”

“Sebab saya nak tolong orang susah dan sakit.”

“Bagus. Cikgu yakin kamu boleh jadi doktor. Cikgu ni pandai buat ramalan. Dari muka kamu, cikgu boleh ramal yang kamu memang akan jadi doktor.”

Kamu mesti macam tidak berapa percaya dengan ayat terakhir cikgu itu kan? Tetapi itu kenyataannya. Dia kata dia pandai meramal dan berkata aku akan menjadi doktor.

18 tahun kemudian. Amirul yang diramalkan menjadi doktor hanya berjaya mendapatkan diploma dan ijazah dalam bidang perniagaan sahaja.

Kenapa aku tak ambil jurusan doktor? Nak mampus! Biologi pun aku dapat D7 sahaja masa SPM.

Pandai meramal ya cikgu? Cikgu ni tak jauh beza macam Ramalan Tok Nujum dalam Facebook tu.


Doktor 2

Tahun 2002. Perbualan berlaku selepas keputusan UPU keluar.

“Kamu dapat sambung belajar dekat mana, Amirul?”

“Dekat Politeknik Merliamau.”

“Politeknik je? Apa teruk sangat tu,” dengan nada sarcasm.

Aku diam je. Macam nak tumbuk muka mak cik ni.

Mak cik tu sambung sakitkan hati aku.

“Kamu ambik course ape?”

“Marketing.”

“Jurusan business tak boleh cari makan la. Dah ramai yang ambik course tu.”

Malas aku nak membidas. Buat sakit jiwa.

“Anak mak cik masuk UPM. Ambik course doktor. Tak lama lagi, ada sorang doktor dalam rumah mak cik. Dapat tengokkan sakit pening mak cik ni.”

7 tahun berlalu. Anaknya kini berjaya menjadi seorang doktor bertauliah. Menjadi doktor di pusat serenti.


Doktor 3

Tahun 2007. Semasa aku menuntut di UiTM Segamat. Lebih spesifik, menetap di 32 Jementah.

Aku terlambat bangun. Terlepas pergi kelas Customer Behavior yang diajar oleh Encik Abdul Aziz (ya kot nama dia ni). Ini kali ke-3 berturut-turut aku tidak hadir ke kelasnya. Mengikut peraturan UiTM. Aku boleh digantung daripada mengambil peperiksaan akhir.

Maka aku pun pergi ke Klinik Kementerian Kesihatan Malaysia (KKM). KKm terletak tidak jauh dari rumah aku. Tidak sampai 1 kilometer pun. Aku mengambil keputusan untuk berjalan kaki sahaja tanpa meminta Cendol menghantar aku menaiki Love Machine nya.

Kenapa? Kerana waktu tengahari, cuaca agak panas. Jika aku berjalan kaki di tengahari, suhu badan aku akan meningkat. Jadi doktor akan percaya yang aku demam dan aku dengan mudah akan mendapat MC.

Taktik aku berjaya. Doktor terperangkap dengan tipu helah aku yang bergaya ini.

“Doktor, boleh saya mintak MC. Saya student UiTM.”

“Boleh.”

Dia mengambil borang MC dan menuliskan nama aku di borang tersebut. Terukir satu senyuman gembira di dalam hati aku.

“Awak nak cuti berapa hari ni?”

Aku agak terkejut dengan soalan doktor tu. Aku ke yang tentukan tempoh cuti aku?

“Awak nak cuti berapa hari?” ulang doktor tersebut.

“2…. 2 hari.”

Maka aku pun mendapat 1 hari lagi cuti percuma. Cool sungguh doktor tersebut. Aku ada terfikir juga kalau aku mintak seminggu, dia bagi tak?

2 hari kemudian, aku menyerahkan surat MC tersebut kepada Encik Abdul Aziz. Encik Aziz boleh tanya aku satu soalan pada aku.

“Awak ni student saya ke?”

Adakah ayat itu ayat perli. Tidak. Rupa-rupanya, dia memang jenis Lecturer yang tidak ingat akan student-nya. Yang lebih menarik lagi, dia tidak pernah tengok attendance yang diedarkan pada student-nya. 
 
Jadi, samada student tu datang atau tidak, tanda attendance atau tidak, dia sendiri pun tak tahu.

Penat je aku jalan dalam panas.

Aku dah update Tears Don't Fall.

Wednesday, October 14, 2009

CENDOL, AWEK CENDOL, BIRTHDAY, BELL, WISH, ANJING?

Kamu masih ingat Bell kan? Tak ingat? Jangan Risau. Anda boleh mengenali Bell di sini.

Atau refresh apa yang Bell pernah lakukan di sini pula.

Sessi bermain SMS bersama kawan sekolah menengah/kawan seuniversiti/kawan se-32 Jementah. Kali ini, sessi SMS berlaku bersama Cendol.

Cendol:
Woi. Esok birthday Bell.

Aku:
Eh? Ye ke? Mana kau tau?

Cendol:
Dulu dia pernah bagitau aku kat Segamat. Masa tu, esoknya birthday awek aku. So, aku bagitau Bell. Dia pun cakap la yang birthday dia hari tu. So aku ingat la yang birthday dia tu sehari sebelum birthday awek aku.

Aku:
Owh.... Kau dah wish Bell ke?

Cendol:
Dari aku wish Bell, baik aku wish kat anjing.

Moral of The Story:
Jangan wish birthday member anda pada anjing.

Thursday, October 8, 2009

PEREMPUAN, PUSAT DAN .........

Lama gila aku tak update blog. Busy bukan main. Dengan open house, marhaban, appointment dekat hospital, jumpa kawan-kawan lama masa hari raya ni… Aku cuma sempat update 2 sahaja blog aku. Dua lagi blog (termasuk blog ini) sudah lama terabai.

Weekends yang lepas, aku sempat keluar dan berjumpa dengan Maria. Ingat lagi Maria? Perempuan yang aku jumpa masa menunggu bas dulu. Kalau tak ingat, baca entri ini, entri ini dan entri ini juga.

Sudah lama aku tidak menulis tentang Maria. Bukannya apa, tapi dia yang tak bagi aku tulis tentang dia. Lagi-lagi selepas dia dapat tahu tentang blog aku ini.

Maria berpindah ke Johor Bahru pada bulan Februari tahun lepas. Kini, aku lebih jarang berjumpa dengan dia memandangkan aku masih belajar (ketika itu) dan masih tidak bekerja sekarang (tiada duit mahu bergerak ke sana dan ke sini). Semenjak Maria berpindah ke JB, ini kali ke-3 aku berjumpa dengan dia. Itupun sebab dia sudi mahu datang ke Batu Pahat.

Aku lepak dengan dia di Big Apple Donut di BP Mall. Dia belanja, jadi aku on sahaja. Tengah kami sibuk membaham donut, dia membuka bicara.

“I nak buat surgery la.”

Aku agak terkejut. Kenapa pula minah ni beria nak buat surgery. Nak kata mukanya hodoh atau senget, tidak sekali. Kulitnya putih, macam orang jepun. Nama pun Maria, muka macam orang Jepun. Teringat pula aku pada Maria Oza…. Tidak!!! Aku kena setia pada kekasih aku di Vietnam. Maafkan abang kerana terfikir pasal benda lain, Elly Tran Ha.

“Awak nak buat surgery apa? Muka dah elok je..”

Maria gelak kecil.

“Bukan mukalah… Nak buat kat pusat.”

“Pusat?”

“Pusat I buruklah…”

Maria menyelak bajunya menunjukan pusatnya. Patutlah dia kata pusatnya buruk, rupa-rupanya Maria mempunyai jenis pusat yang terkeluar. Google sendiri kalau mahu tahu bentuk pusat terkeluar.

“Tapi kan, boleh ke buat surgery kat pusat?”

Aku hanya mendiamkan diri. Maklumlah, aku bukannya pakar bedah. Mana aku tahu. Tapi aku masih teringat aku pernah menonton dalam salah satu episod cerita Nip/Tuck dimana seorang perempuan ingin membetulkan pusatnya yang terkeluar itu.

“Entah la. Dalam Nip/Tuck dulu, ada orang buat. Awak nak bedah macam mana?”

“Entah la. Apa cadangan you?”

“Buang je pusat tu.”

“Mana boleh. Manusia mati tau kalau tak de pusat.”

Aku terdiam lagi. Benarkah manusia akan mati kalau tiada pusat? Setahu aku, ada manusia yang memang tiada pusat. Sebab aku pernah terbaca seorang supermodel yang tidak mempunyai pusat.

Sebaik pulang ke rumah, aku cepat-cepat on laptop aku dan memulakan carian. Dengan pertolongan pak cik Google, aku jumpa juga manusia tak berpusat.

Fokus pada pusat model yang ada di kedudukan tengah. Fokus pada pusat, bukan pada benda lain.

Zoom-in sikit

Maria, ni ada manusia tak berpusat tapi boleh hidup. Apa cer?

Info mengenai model yang tak berpusat ini. Namanya Karolina Kurkova. Berasal dari Republik Czech dan berumur 25 tahun (sebaya aku, tapi macam dah tua sikit). Karolina ada berlakon dalam filem G.I. Joe: Rise of Cobra sebagai Cover Girl. Watak kecil sahaja, sekejap sahaja dah mati.

P/S: Sorry Maria. Tertulis pasal awak pulak. Hahahahaha….

Aku dah update Tears Don’t Fall

Saturday, September 19, 2009

KENAPA RAYA INI KURANG MERIAH BAGI AKU

Raya tahun ini merupakan raya era baru dalam hidup aku. Poyo gila ayat. Bukan apa, maksud aku raya kali merupakan raya pertama aku beraya sebagai status bukan pelajar lagi.Aku telah menamatkan pembelajaran pada bulan April yang lepas. 

Raya tahun ini sepatutnya juga merupakan era baru sebagai seorang yang matang. Dengan umur aku yang telah mencapai 25 tahun pada bula Julai lepas, aku sepatutnya telah menjadi tauladan dan contoh yang baik kepada pelajar-pelajar IPT yang berada Malaysia dan juga kepada budak-budak sekolah yang baru nak up dengan menjadi pendengar Indie yang setia (kadang-kadang poser sahaja) dan memakai baju dengan ayat-ayat murahan seperti "Saya Sayang Mak Saya", "Saya Sayang Awak", "Tak Indie Hilang Di Dunia", "Saya Masih Single" dan lain-lain.

Ok, maaf budak-budak sekolah yang baru nak up kalau kamu tersinggung dengan perenggan di atas. Ah, aku apa peduli.

Ok. Raya pada era baru dalam hidup aku ini kurang menarik bagi aku kerana ada beberapa (yang berasal dari aku) yang menyebabkan aku rasa raya kali ini kurang menarik. Jom usha senarai aku yang tidak seberapa ini.

1. MASALAH INTERNET YANG TIBA-TIBA LEMBAB

Minggu terakhir di bulan Ramadhan, aku ternampak perubahan mendadak pada kelajuan internet broadband aku. Tiba-tiba internet menjadi sangat lembab mengalahkan siput sampai nak upload Facebook pun boleh memakan masa antara 10-20 minit. Memang la panas membara kan. Semasa entri ini ditulis, internet masih lembab walaupun kini aku berada di kampung aku di Kampung Nakhoda.


2. AKU MASIH SINGLE RAYA INI

Untuk raya ke-3 berturut-turut, aku masih single. Sebenarnya aku sudah berjaya mendapatkan teman wanita tetapi setiap kali pun mesti gagal bertahan sebelum hari raya. Hahaha... Mungkin sebab umur teman wanita aku yang muda 6-7 tahun lebih muda dari aku.


3. AKU MASIH GAGAL MENDAPATKAN PEKERJAAN

Dialog raya tahun lepas, "Tahun depan mama dengan abah tak payah lagi bagi duit raya kat Aam sebab Aam dah kerja tahun depan."

Tahun ini, aku masih menganggur. Habuk sahaja dalam poket.


4. AKU TIDAK LAGI MENDAPAT SUBSIDI DUIT RAYA TAHUN INI

Rujuk dialog di atas. Bukan setakat ibubapa aku sahaja, pak cik aku semua juga akan memutuskan subsidi aku itu. Oh...


5. BAJU RAYA AKU WARNA PINK

Untuk pertama kalinya aku bakal mencemar duli, mencabuli pendirian, merosakkan reputasi dan menodai maruah aku kerana terpaksa memakai baju raya warna pink. Pemilihan warna baju raya kali ini telah diputuskan oleh para-para mak cik aku sekalian.

Apa gelak-gelak? Tampar sorang-sorang karang.


Di sini aku ingin mengambil kesempatan ini (bukan ambil kesempatan pada kaum wanita ya?) untuk memohon maaf kepada semua pembaca Warmness On The Soul dan Tears Don't fall jika ada entri aku yang mengguris perasaan atau membuatkan kamu sakit jiwa ketika membaca entri aku kerana tatabahasa yang berterabur seperti budak darjah 2 atau kesilapan ejaan yang sering aku lakukan.

Selamat Hari Raya Aidilfitri dan Maaf Zahir Batin kepada semua.

Kalau kamu lihat aku lambat update entri, itu maksudnya aku Berhari Raya di Vietnam bersama Elly Tran Ha.

Monday, September 14, 2009

GADIS MISTERI, KUASA INTERNET TERHADAP WANITA CANTIK DAN SOLEKAN BERLEBIHAN AKAN MEMBUATKAN WANITA KURANG CANTIK. OOHH.... FEMININ-NYA ENTRI INI...

AMARAN: Entri ini boleh mengurangkan pahala puasa anda. Baca pada waktu malam untuk keselamatan pahala anda

Macam sial. Panjang pulak tajuk entri aku ni. Tapi memang tajuk yang mempunyai rasa feminin yang kuat.

Oh, ya. Leah Dizon sudah kembali. Sila tengok banner kalau kamu tidak perasan.

Tapi Leah Dizon pasti akan cemburu dengan aku jika dia baca entri ini. Maafkan abang, Leah. Abang bukan nak menduakan, sayang. Cuma mahu sayang bermadu sahaja.

Ok. Serius sikit.

Tujuan aku menulis entri kali ini ialah untuk memperkenalkan aku kepada teman wanita aku. Setelah sekian lama mencari Mrs. Right (setelah dating sana, dating sini. Tengok wayang sana, tengok wayang sini. Teman shopping sana, teman shopping sini) dengan pelbagai jenis perempuan, akhirnya aku sudah bertemu dengan "The One."

Memperkenalkan teman wanita aku......






Cute kan girlfriend aku? Kulitnya yang putih, pipinya yang gebu, matanya yang cantik dan redup, dadanya yang... Ehem.. Sendiri faham ya, dan raut mukanya yang innocence dan seperti kanak-kanak kecil dan memakai cermin mata dengan bingkai yang simple ini telah membuatkan aku terpaut hati kepada nya....

Siol la korang. Apahal korang tak percaya? Aku tahu aku bukannya kacak sangat (tapi kacak sikit dari Fairuz Mokti), tapi tak kan lah aku tidak boleh memiliki wanita secantik ini....

Ok. Memang betul. Dia bukan teman wanita aku. Lagipun dia bukan orang Malaysia pun. Namanya Tran Ha. Nama panggilannya Elly. Di dunia internet, dia dikenali sebagai Elly Tran Ha. 

Apa yang aku tahu, Elly mula popular sejak akhir bulan Ogos yang lepas (mungkin lagi awal, aku yang ketinggalan mungkin). Elly berasal dari Vietnam. Dan dia baru berumur 16 tahun.

Full name: Tran Ha

Nickname: Elly

Nationality: Vietnamese

Birthday: 06-08-1993

Heigth: 168cm

Weigth: 47kg


Menurut sumber awal yang aku baca, Elly merupakan seorang blogger di Vietnam. Elly menjadi popular dalam satu malam apabila beliau mengupload banyak gambar-gambarnya di blognya.

Gambar-gambar tersebut tersebar di seluruh dunia dan menjadikannya sekelip mata. Elly menjadi pujaan semua bangsa di dunia (termasuk bangsa 1Malaysia) dan di setiap website di dalam pelbagai bahasa. Mereka sibuk membincangkan tentang Elly dalam blog, forum dan website di seluruh dunia.

Tapi kalau blogger, apa alamat blognya?

Kemudian, percanggahan pendapat mula timbul apabila gambarnya yang berposing ala-ala model dan gambarnya yang berkualiti tinggi di percayai diambil oleh jurugambar profesional.

Timbul pula spekulasi baru. Ada yang mengatakan yang nama sebenar Elly bukanlah Tran Ha, tetapi Kim Hong. Dari namanya, berkemungkinan Elly berasal dari Korea, China atau Hong Kong. Ada gosip yang menyatakan yang Elly sebenarnya berumur 20 tahun. Kemudian ada pula yang menyatakan Elly berumur 22 tahun. 

Ada juga website yang menyatakan yang Elly sebenarnya seorang model profesional di Vietnam/Korea. Sebab itu banyak gambarnya berposing tersebar di internet. Kemudian keluar pula gambar ini....


Jadi, adakah Elly penyanyi? Mana satu yang betul? Blogger? Model? Penyanyi? Jangan lepas ni keluar gambar dia berlakon pula.

Ok. Sekarang beralih kepada solekan. Aku pernah mendengar mama aku berkata,

"Perempuan yang cantik, kalau dah terlampau di solek pun boleh jadi buruk. Make-up ni tak semestinya boleh mencantikan muka, kadang-kadang boleh jadi makin tak lawa. Kadang-kadang dengan gincu yang nipis dan basic powder dah cukup buat perempuan tu berseri-seri."

Itu kata-kata mamaku. Aku tak tau kenapa mama berkata demikian pada aku. Mungkin inilah akibatnya jika seorang ibu yang mahukan anak perempuan tetapi kesemua anak yang dilahirkan adalah lelaki. Tiada orang yang boleh dikongsikan oleh mama aku kalau mahu berbual hal kewanitaan. Akhirnya, aku sebagai anak bongsulah yang menjadi mangsa.

Mula-mula aku tidak berapa faham apa yang mamaku cuba sampaikan sehinggalah aku melihat gambar-gambar di bawah ini....






Ya. Orang yang berada di dalam gambar ini sama dengan orang yang berada di gambar di atas. Ini juga gambar Elly Tran Ha.

Macam yang aku tulis, ada spekulasi yang mengatakan yang Elly merupakan seorang model. Ini ialah gambar porfolio beliau sebagai model.

Aku rasa kamu pasti setuju dengan aku jika aku katakan gambarnya yang bersahaja tanpa solekan sambil memakai kaca mata di atas adalah jauh lebih lawa dan cute dari gambar posing modelnya ini kan? Solekan berlebihan memang boleh mengubah dari comel ke kurang comel. Bukanlah terus menjadi hodoh, cuma muka Elly tanpa solekan lebih baik dari solekan tebal berserta warna rambut yang seakan tidak kena dengan kulitnya yang putih itu.

Sekarang anakmu ini sudah faham maksud mu wahai mamaku...

Moral of The Story

1. Gadis Misteri

Walaupun gambar Elly tersebar di seluruh dunia, tetapi masih tiada orang yang dapat mengetahui identitinya yang sebenar. Apa namanya yang sebenar, dari mana asalnya, berapa umurnya, apa pekerjaannya, masih menjadi misteri. Walaupun kita boleh mencari hampir semua maklumat di dalam internet, tetapi kita masih gagal mengesan identiti sebenar Elly ini.

Sama seperti Denise Milani. Identiti model yang hot ini masih menjadi misteri walaupun ribuan gambar posing mautnya tersebar diseluruh dunia.

Amaran kepada blogger lelaki: Jangan cuba search gambar Denise Milani di siang hari. Kalau gambar Elly Tran Ha boleh mengurangkan pahala puasa, gambar Denise Milani boleh membatalkan puasa kamu. Serius ni.

2. Kuasa internet terhadap wanita cantik

Kalau kamu wanita, mempunyai muka yang cantik, potongan badan yang menarik dan dada yang.... ehem.. mantap, kamu pasti boleh popular dalam satu malam sahaja. Elly dan Denise adalah antara contoh yang terbaik. 

Ada banyak lagi contoh tapi aku malas mahu cerita. kamu Google sendiri. Tapi jika blogger lelaki ingin tahu nama-nama lain, belanja aku makan dan aku akan bagi satu senarai nama yang panjang. Amat panjang..... hehehe...

3. Solekan berlebihan akan membuatkan wanita kurang cantik

Solekan berlebihan boleh membuatkan Lisa Surihani menjadi Rosnah Mat Aris. 

Contohnya gambar di atas. Kecantikan semulajadi Elly memang terserlah tetapi apabila dikenakan make-up, dah jadi kurang sikit. Bukan terus tak lawa, tapi kecantikan tanpa solekan Elly adalah yang terbaik.

Aku rasa banner Leah Dizon ni tidak akan tahan lama. Mungkin bakal menjadi banner Elly Tran Ha tidak lama lagi.

Jika kamu warga Malaysia, tidak kira bangsa, tetapi mempunyai kecantikan dan potongan badan seperti Elly dan masih single, sila e-mel kan aku alamat kamu.

Tak de motif betul entri ini.

Kalau aku lama tidak update, itu maknanya aku menyambut Aidilfitri di Vietnam.

Sekian. 

Thursday, September 10, 2009

AMARAN: FACEBOOK BOLEH MENGKHAYALKAN


Itu adalah pandangan aku sahaja. Bukan pandangan orang lain.

"Aku tengok, kau ni jarang online Facebook. Rumah kau ada internet kan?"

"Setakat buat Facebook, lepas tu dah tak log in lagi, baik tak payah!"

"Apa benda la kau main Myspace lagi. Orang sekarang dah main Facebook la. Myspace tu dah ol' skool."

Itulah ayat-ayat yang aku dapat dari kawan-kawan aku. Menunggu aku online Facebook tetapi tidak pernah nak online.

Sebenarnya aku memang amat sangat online Facebook aku. Sudah agak lama aku membuat akaun Facebook. Kalau tak salah, macam tahun 2007. 

Aku masuk Facebook, aku buat akaun. 3 bulan lepas tu, masuk Facebook lagi dan update status dan profile. 3 bulan lepas itu, masuk Facebook, upload gambar pula.

Aku memang jarang amat masuk Facebook. Sampaikan friend request dari Diya pun, aku lambat mahu approve. Sampai Diya sendiri meninggalkan komen di Facebook aku, "Hai.. Naik jenuh nak tunggu amie approve Friend Request".

Tapi itu dulu. Ya, itu dulu Cik Diya. Selepas aku dihamburkan dengan tiga jenis ayat di atas, aku kini menjadi Facebook Addict. Ya, aku kini menjadi seorang penagih.

Aku mulakan aktiviti di Facebook dengan menjawab kuiz yang pelik-pelik yang bersepah di dalam Facebook. Dari kuiz Bahasa Inggeris hingga kuiz Bahasa Melayu, semua aku jawab.

Kadang-kadang kuiz itu memang tak masuk akal. Contohnya, "Siapakah Bakal Mak Mertua Anda?". Setelah menjawab beberapa soalah dan menekan butang enter, jawapan yang aku perolehi ialah, "Mak mertua anda adalah seorang pembunuh upahan."

Kuiz di Facebook memang tak masuk akal. Tetapi seronok. Aahh... Hiburan memang mengkhayalkan. Tapi aku memang suka jika diri aku dikhayalkan. Tapi tidak bermaksud aku layan ganja, dadah, gam atau pil.

Selain itu, aktiviti 'tag gambar' adalah aktiviti yang amat digemari oleh aku dan kawan-kawan aku yang lain yang tinggal bersama di Taman Sri Pelangi di Segamat dahulu. Malahan, kawan-kawan di 32 Jementah turut menjadi mangsa.

Gambar yang digunakan untuk membuat aktiviti tag biasanya memang dari jenis gambar-gambar lawak atau tidak senonoh. Untuk keterangan lebih lanjut, sila ke Facebook aku. Malas nak terangkan.

Oleh sebab sibuk melayan Facebook, aku telah terlupa untuk mengupdate blog aku. Bukan 1 blog, tetapi kesemua 4 blog aku tidak update lagi.

Dan untuk menambahkan aku semakin ketagih Facebook, aku sudah 2 kali ponteng Solat Terawikh kerana Facebook. Dan 4 kali lagi sebab aku malas akibat terlampau banyak makan ketika berbuka. Hahahaha...

Jadi, nasihat aku kepada sesiapa yang baru mahu menjinakkan diri dalam dunia Facebook, berhati-hati sebelum nanti menjadi seperti aku.

Tetapi ada juga perkara yang aku perlu berterima kasih kepada Facebook. Melalui Facebook, aku dapat tahu yang Si Bangsat Bell telah bertunang. Ya. Bell si bangsat yang tidak berpuasa yang aku ceritakan pada entri yang lepas tu dah bertunang. Dan dia tidak memberitahu seorang pun ahli 32 Jementah tentang peristiwa ini.

Bell tidak mengupload gambar pertunangan beliau. Tetapi tunangnya yang mengupload gambar tersebut dan telah tag Bell dalam photo tersebut.

Cilakak punya Bell. Kau tunggulah nanti. Masa majlis perkahwinan kau nanti, kami semua ahli 32 Jementah akan membuat onar di majlis tersebut. Ya, kami semua.... 

Update terbaru Tears Don't Fall.

Friday, August 28, 2009

CROSS BLOGGING: BULAN PUASA, AKU ASYIK TERINGAT KAT JEMENTAH

Entri ini ditulis hasil inspirasi dari entri ini.

Setiap kali Ramadhan tiba, otak aku akan menggali kenangan lama aku ketika menjalankan ibadah puasa ini bersama kawan-kawan aku di Merlimau (ketika belajar di Poleteknik), Jementah (UiTM Segamat) dan Taman Sri Pelangi (juga UiTM Segamat).

Kali ini aku ingin fokuskan kepada kawan-kawanku yang berada di Jementah, iaitu Legenda Jementah 32.

"Bazar sedih, antara sumber utama untuk juadah berbuka puasa di Jementah yang merangkumi lima buah gerai saja, tapi berdaya saing tinggi; mula berniaga pukul 12.30 tengahari di bulan puasa; hinggalah gelagat kawan-kawan rumah yang ponteng puasa, Bell bungkus untuk berbuka dah siap curah kuah kat atas nasi, beli air ikat tepi, juga mamak-mamak yang peramah melayan Bell membeli makanan tengahari (dari jauh dah jerit, "Mana Pitam? Sorang saja ka?"). Juga makanan asasi Nai waktu berbuka; murtabak (tak tahulah kalau tahun ni pun masih murtabak all the way), dan Lula yang bangun-bangun tidur pukul dua petang terus bakar rokok."

Itulah sedikit petikan dari entri Cendol (ataupun keseluruhan entri sebenarnya). Dalam entri kali ini, aku mahu fokuskan cerita mengenai Mohd Asrul atau nama manjanya, Bell.

Bell, seorang manusia yang paling ceria dalam semua Lagenda 32 Jementah. Selalu membuat lawak yang boleh memecahkan perut kami semua, tidak kira lawak tahap biasa ataupun lawak tahap pengotor atau sepruh lucah.... Ataupun memang lucah. Setiap ahli 32 Jementah pernah melihat "burung"nya kerana dia begitu gemar menayangkannya... Walaupun tidak besar dan tidak panjang mana pun.

Pernah sekali, Bell diam satu hari suntuk. Sehingga mengundang rasa takut dan risau seluruh warga 32 Jementah. Sekarang mari kita kembali ke topik asal sebelum aku tulis seluruh entri ini mengenai Bell semata-mata.

Lokasi: Kedai Mamak 24 Jam di Bandar Segamat (aku lupa nama kedai ni walaupun selalu gila lepak kat sini masa duduk Taman Sri Pelangi).

Masa: Pukul 12 Tengahari (hari puasa ni)

Watak Utama: Aku, Bell, mamak kedai makan

Watak yang di sebut namanya tapi tidak membuat penampilan: Bakti (bukan nama sebenar)

Props: Kereta Bell, Nasi Bungkus

Hari Isnin, aku dan Bell ada kelas pada pukul 8 pagi hingga 12 tengahari. Seperti biasa, aku akan menumpang dia memandangkan waktu kelasa kami yang sama.

Sejurus naik ke dalam kereta, Bell terus bertanya pada aku.

"Nai, kau ada kelas petang ni?"

"Tak. Kenapa?"

"Jom. Aku nak ajak kau teman aku pergi satu tempat."

Aku pun angguk tak banyak cerita. Bell memandu kereta ke arah Bandar Segamat. Pada mulanya, aku ingat Bell mahu aku menemankan dia pergi membeli barang. Rupanya.....

Kami sampai di sebuah kedai mamak 24 jam. Aku dapat membaca niat Bell sekarang. Nak beli maknanlah ni. Sah Bell tak puasa hari ni.

"Kat kedai ni la aku dengan Bakti selalu beli makanan kalau tak puasa."

Oh. Bakti pun sama jugak rupanya.

Kereta di parking jauh sedikit dari kedai mamak tersebut. Bell sempat mengutuk seorang budak yang keluar dari kedai tersebut dengan hanya membeli air kotak sahaja.

"Baik tak payah kalau setakat ponteng puasa minum air kotak aje. Kau tengok aku ni."

Bell keluar dari kereta lalu masuk ke dalam kedai mamak tersebut. Tak lama kemudian, Bell keluar dari kedai tersebut dengan seorang pelayan kedai mamak tersebut. Pelayan tu siap tanya nama kawan Bell tu.

"Bakti mana? Bakti mana?"

Bell dengan selamba keluar dari kedai tu sambil memegang nasi bungkus yang ditapaunya itu. Sambil berbual, Bell menunjukkan jari ke arah aku.

"Tu. Ada sorang lagi saya bawak. Kau ajak dia keluar beli nasi."

Oh. Hasut mamak tu suruh aku beli nasi bungkus ya?

Aku pun terus keluarkan handphone aku dan merekodkan perbuatan Bell dengan handphone aku.

Mula-mula, Bell nampak selamba sahaja. Bila dia nampak aku tengah rakam dia dengan handphone dia terus malu-malu kucing.

Aku terus merekod dia sampai dia jalan dan meletakkan nasi di seat belakang.

"Sial la, nai. Dah la tak payah rekod."

Itulah kata-kata rayuan Bell supaya aku tidak merekodkan perbuatan durjananya itu.

Sampai rumah, video tersebut pun menjadi bahan tontonan kawan-kawan. Tak kan nak tengok sorang je kan?

Moral of the story:

1. Puasa jangan tak puasa.

2. Patikan anda tidak membawa kawan anda yang berpuasa semasa membeli makanan. Lagi-lagi kalau kawan tu ada handphone berkamera.

3. Jangan sampai mamak tu kenal nama kamu. (Bakti mana? Bakti mana?)

Aku dah update Tears Don't Fall

Sunday, August 23, 2009

RAMADHAN DAN MERDEKA

Selamat menyambut bulan Ramadhan untuk  semua pembaca blog Warmness On The Soul dan Tears Don’t Fall. Semoga anda semua mendapat rahmat di bulan yang mulia ini.

RAMADHAN

Bulan yang ditunggu ramai oleh ramai umat Islam tetapi bulan yang amat dirisaukan oleh penghisap rokok yang tegar.

Tapi serius, aku memang pelik dengan orang yang tak puasa hanya sebab nak hisap rokok dan minum air sejuk sahaja. Bak kata kawan aku, “kalau tak nak puasa, baik makan habis-habisan. Sia-sia je puasa kalau takat hisap rokok dan minum air kosong.

Sebab tu aku tengok kalau dia tak puasa, dia mesti makan besar-besaran. Makan Nasi Ayam/ Nasi Tomato dengan Air Katira. Aku pun pelik juga mana dia dapat makanan tu sedangkan masa tu baru pukul 12:30 tengahari. Rupanya bazaar ramadhan di Merlimau mula beroperasi pada pukul 11 pagi. Macam menggalak orang tak puasalah pulak….

Macam-macam peristiwa bulan puasa. Ada sedikit kisah yang pernah aku ceritakan pada entri ini, entri ini dan entri ini.

Tapi bulan puasa tahun ini memang betul-betul memberikan aku dan keluarga aku banyak dugaan. Tapi kami sekeluarga redha kerana kami menganggap ia adalah dugaan dari yang Maha Esa untuk menguji kami sekeluarga.

Aku berharap keluarga aku dapat menempuhi bulan Ramadhan ini dengan tabah dan penuh kesabaran.


SAMBUTAN KEMERDEKAAN YANG KE-52

Seriously, aku agak terkejut jugalah apabila mengetahui yang pihak kerajaan tetap akan mengadakan Sambutan Menyambut Kemerdekaan yang Ke-52 dalam bulan Ramadhan ini.
Ya. Mungkin antara kamu akan berkata, “Nabi Muhaammad S.A.W. boleh berperang dalam bulan puasa, kenapa kita tak boleh berkawad?”

Itu perang namanya. Jihad. Kalau terbunuh dalam peperangan itu, terus Mati Syahid dan masuk Syurga. Perang untuk menegakkan agama yang dicintai dari ditindas oleh orang yang sentiasa cuba menjatuhkan agama Islam. Berbeza dengan perarakan kemerdekaan kita yang meraikan kejayaan Negara kita merdeka 52 tahun yang lepas.

Tapi… Bila ada perarakan untuk meraikan hari kemerdekaan di bulan Ramadhan… Aku rasa macam tak sesuai. Bagi mereka yang menjadi tetamu kehormat yang akan menerima tabik hormat di ats pentas, memanglah relax, tapi bagaimana pula orang yang perlu berkawad. Kalau mereka tidak berkawad pun, aku rasa masih rasa sambutan macam ini tidak sesuai diadakan di bulan Ramadhan.

Yang lebih pelik, pihak kerajaan ada mengeluarkan peringatan supaya kita rakyat Malaysia, tidak digalakkan berkumpul ditempat tumpuan orang ramai. Malah, ada syarikat swasta telah di tegur oleh pihak kerajaan kerana masih membuat festival untuk orang ramai berhibur. Jadi, apa bezanya pula dengan sambutan kemerdekaan ni?
Entah lah.. Malas cakap banyak… Nanti masuk ISA pulak. Ya lah.. Kita ni selalu salah, mereka sahaja yang betul…

==================================

Walaupun kita tidak pernah bersua muka, tapi aku ingin meminta maaf pada pembaca blog aku jika ada entri aku yang membuatkan kamu berasa marah dan kurang selesa pada aku.

Jika secara tiba-tiba aku dah lama tak update blog ini, aku berharap kamu semua dapat mendoakan keselamatan aku. Aku akan kembali secepat yang mungkin…(jika aku menghilang)

Aku dah update Tears Don’ Fall.

Monday, August 17, 2009

KAHWIN???? LAMA LAGI... TAPI....

Maaf kerana lama tak update. Aku tengah busy gila. Rumah aku sedang di renovate. Maaf sekali lagi....

=====================

"Kahwin??? Lama lagi..."

Itulah jawapan rasmi yang selalu terpacul dari mulut aku bila ada yang mengutarakan persoalan kahwin dan jodoh pada aku.

Lagipun, aku masih menganggur. Gila apa nak kahwin. Mahu bagi apa pada anak dara orang? Kalau dapat isteri yang jenis makan pasir dan batu, tak pe juga...

Lagipun aku masih single. Aku ada keluar dengan beberapa orang perempuan tetapi sebagai kawan sahaja. Aku ada bercouple dengan seorang perempuan yang 6 tahun lagi muda dari aku beberapa bulan yang lepas tetapi kini dia hanyalah kawan biasa sahaja.

Ok. Sebenarnya secara serius, aku tidak pernah terfikir langsung tentang kahwin....

Ok. Aku tipu. Aku memang ada memikirkan tentang kahwin.... Tetapi memang bukan sekaranglah.

Aku memang tidak pernah merancang untuk berkahwin pada waktu tertentu.

"Saya kalau boleh, lepas SPM je saya nak kahwin!!"

"Saya rasa nak kahwin umur 28 tahun la."

"Saya kalau boleh nak kahwin sebelum umur mencecah 30. Jangan lebih 30 la..."

"Saya nak kahwin umur 25 tahun... Dah separuh abad.."

Itu jawapan orang. Tapi aku tidak pernah meletakkan target untuk berumah tangga. Kalau jodoh aku sampai, aku kahwinlah.

Kalau aku bertemu jodoh pada usia 32 tahun, maka umur 32 tahunlah aku berkahwin.

Jika 6 bulan lagi aku bertemu dengan perempuan yang serasi dengan aku dan aku terus melamarnya pada temu janji pertama, maka aku berkahwinlah tahun depan.

Tetapi aku memang kalau boleh mahu kahwin lambat sedikit. Kalau boleh, biarlah lepas dari 28 tahun.

Begitulah aku bila bercerita tentang perkahwinan.

Tetapi, perbualan aku dan emakku dalam tempoh sebulan ini telah membuatkan aku sedikit risau.....

"Entah sempat ke tidak Mama tengok menantu satu lagi ya? Umur pun dah 55..."

"Agak-agak sempat tak Mama tengok menantu satu lagi sebelum Mama tutup mata..."

Itulah antara ayat dari emak aku yang menyentap aku bila aku mendengarnya. Bagaikan ayat tersebut bergema dalam kepala aku. Sampai sekarang ini. Ya. Ayat tu masih bergema ketika aku menaip ayat yang kamu baca ini.

Itu baru 2 ayat. Mari kita lihat ayat-yat lain pulak.

Mama: Umur Aam(aku) berapa sekarang?

Aku: 25 tahun.

Mama: Abang kahwin masa umur 26 tahun kan?

Adoi... Mak aku cuba memanupulasikan umur abang aku ketika berkahwin pula.

Ok. Ayat ni pula...

Situasi: Ketika menonton TV. Sebuah drama yang dibintangi oleh Arash Muhhammad

Mama: Arash Muhhamad la...

Aku: Ha... Kenapa?

Mama: Arash ni kahwin masa umur dia 38 tahun. Jangan la Aam kahwin lambat macam dia.

Betul-betul memeningkan kepala. Kalau mahu di kategorikan sebagai gurauan, kenapa pula jenis gurauan lebih kurang sama sahaja. Gurau pasal kahwin memang tak kelakar... Langsung tak kelakar.

Nampaknya, aku perlu mencari kerja dengan cepat.

Oh, ya. Aku kena cari teman wanita dengan segera juga.

Mati aku!!!! Aaaarrrrggghhhh....!!!!!!!!!!!

Aku dah update Tears Don't Fall

Muzik Parody: The Shirtless

Saturday, August 8, 2009

BLAST FROM THE PAST - 80'S MUSIC PART 1

80% dalam diri aku meminati muzik yan g keras. Rock, metal, hardcore, trash, metalcore, punk.... Itulah jenis muzik pilihan aku. 20% lagi dalam diri aku pula meminati jenis muzik yang berlainan.

Salah satu jenis muzik yang aku minati dalam kategori 20% itu ialah lagu-lagu era 80-an. Lagu inggeris ya, bukan lagu melayu (era 80-an lagu Melayu banyak rock kapak. Ada certain band sahaja yang aku suka era-era rock kapak tu).

Pada era akhir 70-an dan 80-an, lagu dan muzik di Amerika dan Britain ada satu kelainan sehinggakan banyak juga band-band pada masa sekarang (termasuk band metal) suka cover lagu pada era-era tersebut.

Pada era tersebut, muzik yang bergenre Synthpop, New Wave, Pop Rock, Dance Pop, Electronica, Electropop dan lain-lain lagi, amat popular dan menjadi kegilaan sehingga sekarang.

Berikut ialah salah satu band dan lagu yang aku minati. 




Take On Me Lyric

Talking away
I don't know what I'm to say
I'll say it anyway
today's another day to find you
Shying away
I'll be coming for you love O.K.

Take on me
Take me on
I'll be gone
in a day or two

So needless to say I'm odds and ends
But that's me, stumbling away
Slowly learning that life is O.K.
Say after me
It's no better to be safe than sorry.

Take on me
Take me on
I'll be gone
in a day or two.

The things that you say
Is it live or just to play
My worries away
You're all the things I've got to remember
You shying away
I'll be coming for you anyway

Take on me
Take me on
I'll be gone
in a day or two 

=============

Lagu tersebut bertajuk Take On Me nyanyian A-Ha. lagu ini dipetik dari album mereka yang pertama Hunting High and Low.

Single ini di releasekan pada 1984 tapi kurang berjaya. Kemudian ia telah di remix kan semula pada tahun 1985 menjadi versi yang kamu lihat pada video ini. Bagi aku, video klip ini masih antara video klip yang terhebat. Malah, video klip ini juga telah menjadi inspirasi kepada dunia perfileman untuk mengetengahkan filem animasi sehingga ke tahap sekarang.

Band ini masih belum berpecah lagi, masih aktif berkarya sehingga kini.

Lagu ini memang catchy sekali. Dengan irama ringkas dan bunyi keyboard yang membuatkan lagu ini mempunyai sedikit unsur electronica membuatkan aku suka pada lagu ini.

Di tambah pula dengan video klip yang agak menarik. Video klip yang menggunakan konsep kartun dan animasi. Kisah romantik fantasi yang di tonjolkan agak baik. Si perempuan yang mengidamkan untuk mendapatkan lelaki impian seperti di dalam komik tersebut. 

Akhirnya si perempuan masuk ke dalam komik dan terlibat dalam pengembaraan bersama lelaki. Dan akhirnya lelaki tersebut keluar dari komik tersebut dan menjadi hero sebenar kepada perempuan tersebut.

Memang hebat. Tdak sangka kan video ini dibuat pada tahun 1984/85 tetapi begitu baik hasilnya berbanding sesetengah video klip artis tempatan ataupun video klip artis hip-hop luar negara yang banyak memperagakan perempuan seksi separuh bogel yang berbikini untuk menjadi daya untuk menarik penonton untuk melihatnya. 

Ok. Jumpa di entri yang lain dengan band yang lain, lagu yang lain serta muzik 80-an yang lain.

Thursday, August 6, 2009

TIDAK! TIDAK! TIDAK!!!!!! KENAPA KAU PERGI REAL MADRID?????


Suara dari mulut aku:

Xabi Alonso, seorang midfield yang berpengalaman dan hebat dalam membuat hantaran bola samada hantaran dekat atau jauh kini telah berpindah ke Real Madrid. Semasa artikel ini di tulis, Xabi Alonso sedang menjalankan pemeriksaan kesihatan untuk berpindah ke Real Madrid… 

Atau mungkin sudah selesai dan sudah pun berpindah ke sana….

Pakar sepakan percuma ini telah menghantar surat rasmi untuk meminta pihak Liverpool FC membenarkan dirinya berpindah ke Real Madrid dengan alasan untuk mencari arah yang baru.
Lepas ini mesti ramai penyokong wanita yang menyokong Liverpool kerana Xabi Alonso akan beralih arah ke Real Madrid, memandangkan Kaka dan Ronaldo sudah pun ke sana.

Terima Kasih atas jasamu Alonso. Aku akan merindui 2 gol jarak jauh semasa perlawanan menentang Newcastle ataupun ketika menetang pasukan….. Entah apa entah, aku tak ingat….

Aku akan merindui jersi merah yang tertera no 14 beserta nama Alonso selepas ini.


Suara dari hati aku:

Bangsat punya Real Madrid. Dah puas kau kacau Man Utd dengan AC Milan, kau kacau team favorite aku pulak ya?

Pergilah beli pemain lain. Apa sibuk kau nak beli Alonso? Apa guna Rafeal Van Der Vat dan wisely Sneidjer yang kau beli tu?

Yang kau pun satu Alonso. Apa bangsat sangat kau ni. Kalau kau pergi Barcelona ke, Inter Milan ke, Bayern Munich ke, Felda United ke……. Aku terimalah jugak. Tapi kenapa kau pilih Real Madrid? Kenapa Alonso? Kenapa? Kenapa kau buat kawan aku, ABC, yang merupakan penyokong tegar Real Madrid ketawakan aku? Kenapa? Kenapa????????

Kau lupa ke yang kebanyakan pemain bintang yang berhijrah ke Real Madrid akhirnya menjadi pemain sampah. Contohnya Michael Owen. Meninggalkan Liverpool untuk ke Real Madrid dan akhirnya menjadi sampah sejati. Kau nak jati sampah jugak ke?

Sedihnya aku……… Habis la harapan Liverpool tahun depan. Gelap masa depan Liverpool…. Adoi….

Aku harap Real Madrid kalah tahun ni. Biar jatuh bankrupt. Biar bankrupt sampai tinggal seluar dalam…. Hahahah……..!!!!!!!

Ehem….. Sekian. Terima kasih. 

P/S: Siapalah yang akan menyarung jersi nombor 14 lepas pemergian Xabi Alonso agaknya?

Aku dah update episod baru Tears Don't Fall

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...