Belilah Novel Aku!!!!

Friday, August 13, 2010

Aku, budak junior dan bas tambang @ lompat

Terasa malas nak menulis sesuatu yang panjang dan serius. Jadi ada baiknya kalau aku tulis tentang kisah kehidupan yang pernah terjadi pada aku.

Masa
Tak berapa ingat tapi pada separuh kedua tahun 2008. Selepas aku meninggalkan 32 Jementah dan duduk bersama Yan, Hafiz, C-sen dan Raman di rumah sewa baru.

Lokasi
Dalam Bas Tambang (ada orang panggil bas lompat).

Semasa aku belajar di UiTM Segamat, biasanya aku kan pulang ke Batu Pahat dengan dua method:

1) Tumpang Kereta Yan sambil menyanyi sampai hilang suara
2) Naik bas tambang sambil duduk diam dengar iPod aku.

Kali ini, Yan tak balik ke Batu Pahat. Jadi aku akan pulang ke Batu Pahat dengan bas tambang. Ada orang mengglarkan bas tambang sebagai bas lompat. Aku akan menaiki bas tambang dari Segamat dan turun di Ayer Hitam. Kemudian aku akan menaiki bas Johore Motor untuk ke bandar Batu Pahat. Dan biasanya, aku pulang berseorangan.

Tapi kali ini, aku tak pulang seorang diri dan duduk diam sambil mendengar iPod, tapi aku ditemani oleh seorang budak junior (aku lupa dah nama dia).

Aku kenal dia di Perhentian Bas Segamat. Dia menegur aku semasa aku sedang memerhatikan orang lalu lalang di hadapan aku. Aku terus berbual dengan dia dari sebelum naik bas sehinggalah bas bergerak.

Aku tak ingat nama dia. Budak junior (BJ) tersebut mengambil jurusan Diploma in Business Study dan BJ merupakan pelajar semester pertama.

Ok. BJ bunyinya macam Blow Job. Aku tukar. Aku namakan budak junior tersebut Leman.

Leman tinggal di sekitar Parit Raja. Umurnya 20 tahun ketika itu. Dia panggil aku 'abang'. Aku sebenarnya kurang selesa kalau budak junior lelaki panggil aku 'abang' (budak junior perempuan adalah digalakkan panggil aku abang), tapi aku biarkan saja dia panggil aku 'abang'.

"Kenapa lambat sambung belajar?" Tanya aku.

"Saya orang susah, bang." Jawab Leman dengan reaksi muka sedikit muram.

"Susah?"

"Bapak saya kerja kerani je kat Sekolah Bima Sakti Pemecah Alam (aku lupa nama sekolah tu). Mak tak kerja. Saya ada 7 adik beradik." Jelas Leman.

"Kau yang sulung?" Aku mengagak.

"Ha'ah. Lepas SPM, saya kerja sebab tak nak bebankan family. Tak mak saya suruh sambung belajar jugak sebab kerja saya tu pun, gajinya tak besar mana."

Aku terdiam. Dari mula berjumpa di Perhentian Bas Segamat, naik bas ke Ayer Hitam dan sampailah aku naik Bas Johore Motor, barulah kisah sedih Leman keluar. Sebelumnya tadi kami banyak bercerita pasal muzik, filem, awek-awek hot di UiTM dan kisah-kisah lawak.

"Tapi saya rasa saya nak berenti belajar la, bang." Sambung Leman lagi.

"Kenape pulak?"

"Saya dah dapat kerja. Kerja gomen. Memang la gaji tak besar mana tapi gaji ni lagi elok dari kerja saya dulu (aku juga lupa apa kerja budak ni dulu). Boleh saya tolong mak bapak saya."

Aku angguk sahaja. Bila dengar kisah orang-orang susah, aku sendiri tak tahu apa nak cakap selain berdiam diri.

Pada masa ini, aku rasa simpati kepada Leman. Dengan gaji yang tidak sebesar mana dan terpaksa membesarkan 7 orang anak yang semuanya masih bersekolah memang satu beban yang berat. Mungkin Leman patut berkorban untuk keluarganya.

Dan aku bersimpati pada Leman. Dia pasti ada menyimpan cita-cita untuk berjaya dalam pelajaran tetapi terpaksa mengorbankan cita-cita untuk mendapatkan segulung diploma telah berkecai. Aku betul-betul simpati dengan Leman. Amat simpati.

"Lagipun, kalau saya kerja... Boleh la saya kawin cepat, bang. Saya dah ade awek dah ade awek. Kitorang memang dah ready nak kawin. Dua tahun kerja, lepas tu saya kahwin la."

Dan dengan ayat di atas, Leman telah berjaya meniup rasa simpati aku terus keluar dari bas.

Ingatkan nak tolong mak bapak. Nak kahwin rupanya.... 

7 comments:

Anonymous said...

Haha..
leman oh leman

hannah yunos said...

received?

Hujan Malam said...

ceh..terus hlg rs simpati..hehe..ingt nk tlg mak bpk..

aremierulez/Amirul said...

Hannah:
ok. thanks!

Ziana:
Hahaha.. ada udang di sebalik mee

en_me said...

saperlar taknak kawen kanns.. ehehe

Firol said...

ceh memang mematikan emosi simpati

aremierulez/Amirul said...

en_me:
hahaha.. betul2

Firol:
tau tak pe. baru nak simpati sikit

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...