Belilah Novel Aku!!!!

Monday, November 8, 2010

Aku, kedai gunting rambut dan The Summit

(Aku sambung entri Lagu tema filem (runut bunyi, OST) terbaik Part 1 minggu depan. Sekarang aku sedang sibuk menelaah. Sempat buat update yang simple saja)

Kedai Gunting Rambut 1

Hari ini aku bercita-cita nak potong rambut. Mula-mula aku bercadang nak pakai jersey Liverpool, atas kemenangan Liverpool 2-0 ke atas Chelsea. Tapi memandangkan aku cuma nak pergi gunting rambut dan kemudian cuma ke The Summit, baik aku pakai t-shirt biasa saja.

Aku pergi ke kedai gunting kegemaran aku, kedai gunting Ezath. Aku jarang gunting rambut dekat kedai lain. Lagipun kedai gunting tersebut agak cool. Yang jadi tukang gunting adalah golongan anak muda, jadi tajuk perbualan mesti berkaitan dengan anak muda.

Lagipun, kedai gunting tersebut ada air-cond yang sangat sejuk dan ada Astro.

Sebaik aku sampai, TV dalam kedai gunting tengah menyiarkan siaran ulangan antara Liverpool dan Chelsea. Salah seorang dari pelanggan dalam kedai tersebut terus mengungkit, "Sial la. Kalah pulak Chelsea. Aku ingatkan boleh makan Liverpool semalam."

Seorang lagi pun bersuara, "Tu la. Kalah teruk aku betting semalam."

Sayang juga aku tak pakai jersey Liverpool. Kalau tidak boleh aku letakkan garam pada luka yang sedia ada di hati budak dua orang tu.

Atau ada kemungkinan juga aku kena belasah ramai-ramai dalam kedai tu.


Kedai Gunting Rambut 2

"Aku kalau Astro ni, aku tengok dua channel je. 712 (MTV) sama 705 (Hitz.TV)," kata pelanggan yang rambutnya sedang dipotong oleh tukang gunting.

"Aku jarang tengok channel lain kat Astro. Channel lain macam tak de cerita," kata dia lagi.

"Kalau macam tu, baik kau potong je Astro. Layan Youtube," kata aku..... Tapi dalam hati saja lah.

Kemudian, tajuk perbualan mula masuk hal-hal Facebook dan gadis-gadis.

"Kita tak boleh ikut je kata awek kita. Kita kena tegas sikit. Tunjuk kan sifat lelaki. Aku tak pernah bagi muka kat awek aku. Baru nampak sifat kelakian," kata mamat tu lagi. Si tukang gunting cuma mengangguk.

Tiba-tiba, video klip Justin Bieber ditayangkan di Hitz.TV.

"Dik, besarkan sikit. Lagu best tu," mamat tersebut memberi arahan kepada adiknya yang terus mencapai remote control Astro, menguatkan volume TV.

Sia-sia bercerita pasal hal kelakian kalau minat Justin Bieber. Tak gitu?


The Summit 1

Selepas aku selesai gunting rambut, aku terus bergerak pergi ke The Summit (dulu dikenali dengan nama Summit Parade), dengan harapan PS2 aku yang rosak sudah diperbaiki. Tapi rupanya belum siap lagi.

Aku terus berjalan-jalan tanpa hala tuju selepas aku membeli CD Football Manager 2011. Sampai ke satu kedai, aku nampak 2 orang gadis - seorang gadis melayu, seorang lagi amoi - sedang sibuk melihat satu barang dari luar kedai dan berbincang.

"You agak, mana satu yang lawa? Mana satu yang I patut beli?"

"I pun tak tau. Semua nampak macam nice je."

Aku jalan secara perlahan-lahan dan cuba melihat apa barang yang gadis-gadis tersebut sibuk bincangkan. Aku ternampak pakaian tersebut dengan sign board disebelah pakaian tersebut "Sexy Bikini."

"Apa kata kalau awak berdua cuba dulu, kasi saya tengok mana satu yang sesuai untuk awak berdua," kata aku.. Dan sekali lagi ianya cuma terluah dalam hati aku.


The Summit 2

Aku rasa, semua orang Batu Pahat tahu yang The Summit sekarang dah hilang kredibiliti sebagai shopping complex paling happening di Batu Pahat. Semenjak kemunculan BP Mall dan Square One, The Summit kini bagaikan Selayang Mall dan Metro Kajang.

Sekarang, The Summit penuh dengan salon. Jadi hari ini, untuk membuang masa, aku nak kira berapa banyak jumlah salon yang ada dalam The Summit.

Hasil survey aku, The Summit mempunyai 17 salon, 2 beauty centre dan 2 manicure centre. Dan semuanya ada dalam satu tingkat yang sama.

Patutlah dah The Summit dah hilang pengunjung. Tambah pulak wayang dah lenyap. Itu sebab aku pun jarang nak jejak kaki ke The Summit. Lagi-lagi bila kebanyakan amoi skirt pendek pun dah banyak yang melepak ke  BP Mall.


The Summit 3

"Dah 2 kali kau keluar masuk dalam Popular tu?" Tegur seorang pak guard The Summit, yang dulunya merupakan pelanggan tetap di warong bapak aku bila nampak aku dua kali keluar masuk dari kedai buku Popular.

"Itu je hiburan yang tinggal kat Summit ni, bang", jawab aku dengan tenang.

4 comments:

meor-name-depan-ku said...

Jom la lepak sini
kite g the summit USJ plak
kehkeh!!!

aremierulez/Amirul said...

kalau ramai amoi skirt pendek dgn awek melayu yang menanyangkan cleavage, aku on je

J. Abdullah said...

gua ingat lu cakap pasal summit usj. kahkah.

baby baby baby nooooo................

aremierulez/Amirul said...

Summit USJ.. aku pernah jejak tempat tu 2 kali je. tapi rasanya sana lagi happening dari summit BP

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...