Belilah Novel Aku!!!!

Wednesday, December 15, 2010

Review buku: Cerita Piala Dunia

Khamis, 9 Disember 2010, mak aku menghulurkan surat kepada aku. Bila aku pegang, baru aku tahu yang bukan surat yang ada dalam sampul tersebut. Tapi senaskah buku yang bertajuk Cerita Piala Dunia yang aku pesan dari Dubook Press.

Hati aku menyumpah. Macam mana aku tak menyumpah. Menurut Abdul Dubook (wakil Dubook Press), dia sudah pun mengepos Cerita Piala Dunia pada 22 November 2010. Lebih 2 minggu baru sampai. Macam mana Pos Malaysia buat kerja ni?


Ok. Bebalik pada review buku. Cerita Piala Dunia (CPD) adalah hasil tulisan Lucius Maximus. Lucius Maximus adalah seorang insan yang berasal dari Tronoh, Perak. Lucius Maximus hanyalah nama pena yang digunakan oleh beliau. Nama sebenar penulis buku ini kalau tak salah aku sama seperti nama perdana menteri Malaysia sekarang.

Dan bila aku sebut perdana menteri, aku maksudkan ialah Najib Razak. Bukannya Rosmah Mansor walaupun kelihatan seperti dia yang lebih menonjol dari  perdana menteri Malaysia yang sebenar.

CPD merupakan terbitan sulung Dubook Press. Aku tidak pasti siapa pengasas dan tulang belakang syarikat penerbitan ini. Rasanya Pipiyapong dan Luca DK antara yang terlibat dengan syarikat ini.


Berikut ialah review aku secara serba ringkas, memandangkan aku tak pernah dan tak tahu bagaimana mahu menulis review buku.

Ada apa dengan CPD?


Cover CPD boleh dikatakan cantik dan kreatif bagi kategori buku Indie. Simple tapi ada art-nya. Sampaikan mak aku pun memuji cover CPD. Ini menunjukkan cover CPD dapat menarik perhatian semua lapisan umur dari kalangan muda belia Indie hinggalah golongan mak-mak orang.


CPD bolehlah dikategorikan sebagai blook (blog + blook), kerana isi kandungan blog ini pernah diterbitkan dalamblog Cerita Piala Dunia milik Lucius Maximus sendiri. Kini blog itu sudah diprivatekan dan segala entri dalam blog itu telah diambil oleh Dubook Press, dicetak dan dijual kepada orang ramai. Kapitalis sungguh.

CPD terbit dengan tagline "Buku sukan indie pertama di Malaysia". Sukar untuk dipastikan kesahihan tagline tersebut, tapi CPD memang layak memegang tagline tersebut. Tidak seperti RTM yang membawa tagline "Penyiar bola sepak rasmi piala dunia" tapi semuanya diserahkan pada Astro.


Penulis tidak bercerita tentang style rambut pemain, WAGS, warna dan bentuk boot, kisah Ronaldo yang dah punya anak tapi tak tahu siapa emak kepada anaknya, kisah kecurangan John Terry sehingga dia dilucut dari menjadi kapten England dan sewaktu dengannya. 


Malah, tiada satu gambar pemain bola sepak yang sedang beraksi di Piala Dunia 2010 pun dalam buku ini kecuali gambar penulis mengenakan jersey Chelsea semasa penulis pergi ke Stadium Bukit Jalil sempena lawatan Chelsea ke Malaysia beberapa tahun yang lepas. Kalau nak baca cerita seperti di perangan atas atau nak buku yang penuh dengan gambar pemain, sila beli Majalah Wisel yang terbit setiap 5, 15 dan 25 haribulan pada setiap bulan. 


CPD menceritakan tentang kisah kesemua 64 perlawanan Piala Dunia 2010 yang berlangsung di Afrika Selatan sepanjang Jun dan Julai yang lepas. Penulis mengupas satu persatu perlawanan dengan gaya bahasa dan penuh dengan fakta ekonomi dan sejarah negara tersebut dari segi penyertaan piala dunia negara yang bertanding, penubuhan negara dan sejarah peperangan.

"Apa kena mengena pulak fakta ekonomi dengan sejarah perang dengan bola sepak?"

Sebenarnya bola sepak bukan permainan yang dimaminkan oleh 22 orang pemain di atas padang semata-mata. Bola sepak mewakili maruah sesebuah negara. Lebih-lebih lagi apabila dua negara yang pernah berperang, bermusuhan dan negara yang pernah dijajah bertembung dengan bekas negara tuan kolonial mereka.

Begitulah pentingnya perlawanan bola sepak bagi sesetengah negara. Seperti apa yang pernah dikatakan oleh  Bill Shankly, "Some people think football is a matter of life and death. I assure you, it's much more serious than that."

Malah, aku yakin banyak fakta sejarah - yang berkaitan dengan bola sepak - kita jarang dapat dibaca atau didengari oleh para pembaca seperti asal-usul permulaan permainan bola sepak di Brazil, tentang deklarasi JFA 2005 dan Laporan Crawford yang membawa Australia layak ke Piala Dunia edisi 2006 dan 2010.

Selain itu, penulis juga ada bercerita tentang pengalaman keretanya dilanggar dari belakang oleh orang Korea, kawannya yang mengangkat tangan memanggil waitress untuk membuat pesanan tapi tak datang-datang, awek-awek yang memakai baju Argentina dikenakan dengan skirt dan seluar pendek, bagaimana jersi Jerman penulis terasa sendat selepas penulis selesai memakan Nasi Goreng Thai dan bagaimana pengulas RTM gagal mengecam yang mana Jabulani dan yang mana Piala Dunia.

Selain itu, terdapat juga entri daripada pengulas Sokernet yang lain di penhujung buku tersebut. Kenapa ada entri daripada pengulas Sokernet yang lain? Kerana kalau nak harap hasil penulisan Lucius Maximus sahaja, buku ini cuma akan setebal 185 muka surat. Nak mampus jual buku ini RM25 tapi tebal macam itu saja?

CPD sedang lepak-lepak bersama sepupu belah ayahnya, Soccernomics
Semua entri dari pengulas Sokernet ada di dalam buku ini kecuali Jannah Raffali. Tidak dapat dipastikan kenapa entri daripada srikandi Sokernet tidak terdapat dalam CPD.

JorJi bercerita tentang keunikan bola sepak Malaysia secara sarcasm. Nazri Vovin bercerita tentang memorinya tentang kemenangan Perak selaku pemenang pertama Piala FA pada tahun 1990. Awi bercerita tentang bagaimana dia menyampah dengan budak yang pakai jersey MU ketika main bola petang-petang dan menjadikan mereka mangsa tackle ganas.

Obefiend pula bercerita tentang fenomena tevelisyen berbayar, kesalahan Astro kerana mengambil Abbas Saad sebagai salah seorang pundit dan lain-lain. Pipiyapong pula memberikan beberapa cadangan bagaimana bola sepak di Malaysia boleh maju - yang mana aku juga agak bersetuju dengan apa yang beliau tulis. Fokus pada akar umbi, bukan pada player yang ada sekarang ini.

Dingin bercerita tentang semangat 1Malaysia yang sebenar yang ditunjukkan oleh rakyat Malaysia semasa Piala Dunia Espana 1982 dan Firdaus Ahmad bercerita tentang pengalaman beliau yang bermain bola semasa zaman persekolahan dan memberi pengajaran bertapa pentingnya kabel atau orang dalam dalam hidup kita.

Aku sangat berpuas hati dengan terbitan sulung Lucius Maximus dan Dubook Press ini. CPD boleh dikategorikan sebagai buku mesti ada dekat rak buku kamu. Tak lengkap rak buku kamu kalau tiada CPD walaupun rak buku kamu ada FHM cover Hannah Tan.

Aku sarankan kamu diluar sana juga membelinya. Cara membelinya boleh dibaca di sini. Itu pun kalau buku ini ada lagi lah. Kalau dah habis, padan muka! Kata Dubook Press, buku ini akan hanya dicetak dalam bilangan yang terhad supaya ia menjadi satu koleksi rare bagi si pembeli.

Aku harap Dubook Press akan menerbitkan naskah yang sama hebat atau lebih hebat selepas ini. Kepada Lucius Maximus, aku harap aku dapat membaca naskah kedua dari anda tak lama lagi.

4 comments:

yan said...

beb aku nak beli buku nih..tp kaedah nya tu aku ada bermasaalah..sejak dari awal lagi aku memendam rasa nak beli,tp aku diam kan..n sekarang nafsu aku terhdap buku cpd ni makin meluap2 bila kau review..tolong aku..aku bank in jea kat kau boleh??

Amirul (aremierulez) said...

hehehe..
Yang bank-in kan aku pun si Cendol. hehehe

yan said...

adoi..leceh arr camnih..takpun aku potostet jea lah buku dari ko pnya tu mcm potostet note masa kat kolej dulu..keh keh keh..

Amirul (aremierulez) said...

apehal kau tak boleh bank-in?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...