Belilah Novel Aku!!!!

Tuesday, January 11, 2011

Aku, Adrian & Feng Shui

Flashback 10 tahun lepas....

Tahun 2001. Masa ini aku dalam tingkatan 5. Minggu depan ada trial SPM. Semua sibuk susun meja kerusi dalam kelas untuk trial. Masa ini lah student akan susun meja dan berebut tempat strategik untuk exam. Strategi sama ada tempat itu selesa untuk ita, atau strategi nak meniru.

Selepas sessi menyusun meja dan kerusi selesai, aku didatangi oleh seorang classmate. Namanya Adrian Mahalingam. Walaupun namanya macam nama orang India, tapi mukanya macam orang Cina. Adrian lahir dari perkahwinan campur. Ayahnya, Cikgu Mahalingam, ialah cikgu Biologi di sekolah aku.

Adrian datang pada aku dan berkata, "Amirul, boleh kita tukar tempat tak? You duduk tempat I, I duduk tempat you."

Aku mula rasa tak senang. Mana tak nya, aku dah baik port meja aku sebelah tingkap. Bila duduk sebelah tingkap, pemandangan aku akan lebih luas. Aku kalau nak berfikir masa menjawab soalan (atau berangan bila dah tak dapat jawab), aku suka tenung keluar tingkap. Kadang-kadang, aku boleh dapat jawapan pada soalan tersebut bila aku jauh termenung keluar (walaupun jawapannya tak semestinya betul).

Meja Adrian pula ada betul-betul di tengah-tengah kelas. Kalau aku setuju untuk duduk di situ, aku akan terperangkap di tengah-tengah kelas, rimas, bingung, tak dapat nak berfikir dan akhirnya aku akan gagal dengan cemerlang. Ok, sebenarnya duduk tepi tingkap pun belum tentu menjanjikan aku lulus with flying colours pun.

Aku mula serba salah. Aku tak kisah kalau meja Adrian ada di tempat yang strategik dan selesa untuk aku. Tapi meja Adrian ada di kawasan yang aku gelar "segi tiga bermuda " dalam kelas aku.

"Kenapa kau nak duduk dekat meja aku?" Aku tanya balik pada Adrian.

"Kalau ikut ramalan Feng Shui aku, next week aku akan dapat luck aku kalau duduk dekat kawasan yang dekat dengan sumber angin," lebih kurang begitulah penjelasan Adrian. Sebenarnya lagi panjang tapi itu saja yang aku ingat. dah 10 tahun, bukan semua benda aku boleh ingat. Otak aku bukannya hard disc 1 Terabyte dengan Ram 6 GB.

"Tapi meja kau tu bukan ke kat bawah kipas. Kan ke kipas tu sumber angin?" Tanya aku lagi.

"Itu bukan sumber angin semulajadi. Aku kena duduk kat sumber angin yang semulajadi."

Aku dah serba salah. Macam aku katakan, kalau meja Adrian ada dekat kawasan yang selesa dan stategik, aku akan setuju. Tapi kedudukan meja Adrian menyebabkan aku mematahkan harapan Adrian.

Adrian pujuk aku 2-3 kali. Dia tetap nak tukar meja dengan aku. Aku tetap berkeras.

"Adrian, kau jangan percaya sangat dengan Feng Shui. Percayakan dengan kebolehan diri kau sendiri. Aku yakin kau boleh dapat result cemerlang walaupun tak ikut Feng Shui kau ni," aku cuba memujuk Adrian.

Tapi Adrian tetap nak tempat duduk aku. Selepas perbincangan memakan masa hampir 15 minit, akhirnya Adrian putus asa dan menerima ketentuan takdir dan kehendak universe yang dia terpaksa duduk di meja asalnya dan aku duduk di meja tepi tingkap.

Trial exam berjalan seperti biasa. Seminggu kemudian, result trial pun keluar. Berapa aku dapat? Aku cuma dapat 3A sahaja. Berapa Adrian dapat? Dia dapat keputusan yang cemerlang. Straight A agaknya.

Dari pengalaman aku ini, dapat aku simpulkan yang apa yang penting ialah kita yakin dengan kebolehan diri kita sendiri. Persetankan kata tilikan tok bomoh, fortune teller, tukang ramal, Feng Shui semua tu... Apa yang penting, pastikan kita yakin dengan kebolehan kita sebab nasib kita adalah ditangan kita. Bukannya ditangan ahli ramal yang aku sebut tadi mahupun ditangan Barisan Nasional ataupun PKR.

Aku juga berjaya buktikan yang aku lagi hebat dari Feng Shui Adrian. Aku tak tahu Adrian rujuk dari siapa atau dari mana tentang Feng Shui dia. Tapi aku berjaya buktikan yang aku lagi hebat dari Feng Shui tersebut. Kalau Adrian duduk dekat meja aku, belum tentu dia boleh dapat result yang cemerlang macam apa yang dia dapat bila dia duduk di meja dia sendiri.

Tapi persoalannya, kenapa aku tak dapat baca Feng Shui aku sendiri sampai aku cuma boleh dapat 3A saja?

Ok, aku tak tahu baca Feng Shui. Kes Adrian ini kebetulan saja. Nasib dan takdir ini kerja tuhan. Aku bukan Ayah Pin atau Rasul Melayu dekat Banting yang tahu pasal masa depan. Jangan ada yang datang mintak aku bacakan Feng Shui mereka pulak selepas ini.

Tapi kalau yang datang tu amoi hot dan sexy yang memakai hot pants, aku tak menolak untuk bacakan Feng Shui kamu.

8 comments:

alien said...

kekekeke
ko bomohkan adrian pakai kuasa angin kan

Amirul (aremierulez) said...

kuasa angin aku hanyalah datang dari kentut. keh keh keh

Mknace said...

:) :) :) terbaeekkk!!!!

cik.shabah said...

adrian ouh adrian,hu3 ;p

Paria Perawan said...

pergh kalau amoi tu soh wat tatu feng shui kat tuuuuttttt dia!
yg tu aku 1000% sanggup!
kahkahkahakh

Fatin Aliyya said...

haha, apsal ko x tukar seat weh, br cemerlng gemilang terbilang.tp yg plg sengal ayat last sekali.amboi, kalo pompuan, kemain lg ek.haha

Amirul (aremierulez) said...

Paria Perawan:
Hahaha.. aku pun!

Fatin Aliyya:
Aku tak tukar sebab aku tak percayakan feng shui la :)

of coz la.. aku kan lelaki sejati :)

Mknace said...

:) :) :)
lagi sekali latang
terbaeekkk!!!!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...