Belilah Novel Aku!!!!

Wednesday, February 16, 2011

Aku, amoi, Leman dan Prosperity Burger

Aku tak pasti samada Prosperity Burger masih dijual lagi di McDonald. Kali terakhir aku makan Prosperity Burger pada Chinese New Year.

Oleh disebabkan kempen Prosperity Burger bakal berakhir tak lama lagi, aku nak berkongsi beberapa kisah aku, kawan dan Prosperity Burger.


Prosperity Burger 1

Ini kisah tahun lepas. 2-3 minggu selepas Chinese New Year. Kali pertama aku keluar bersendiriran selepas menjalani pembedahan pembetulan Hernia.

Hari itu, aku keluar dengan seorang amoi. Pergi makan dekat McDonald, baru nampak kapitalis sikit.

Sementara promosi Prosperity Burger masih giat dijalankan oleh McDonald, aku memang tak kan order burger lain. Bukan selalu burger ini ada dijual. Burger ini hanya wujud masa akhir tahun hingga Chinese New Year saja.

"Actually, Melayu yang suka makan Prosperity Burger ni. Chinese tak lah suka sangat," kata amoi tersebut sejurus kami duduk.

"Eh? Ya ke? Why ah?" Tanya aku balik.

"I pun tak tau. You see, I cuma makan Prosperity Burger sekali or dua kali je sepanjang kempen burger ni. Tengok, ni pun I makan Spicy Chicken McDuluxe je."

Aku tengok ke arah tray amoi itu. Memang betul. Bila aku tengok tray aku, ada 2 biji Beef Prosperity Burger. Ok, aku memang kuat makan. Don't judge me on this.

"Cuba you tengok keliling kita ni. Ada berapa orang je Chinese yang order Prosperity Burger."

Aku pun tengok sekitar McDonald tersebut. Memang betul. Cuma ada satu Chinese couple saja yang makan Prosperity Burger.

"So, Prosperity Burger is made for Chinese New Year. But in the end, Malays who enjoying it," kata aku.

"Yeah. Sepatutnya McDonald kena buat jugak resipe khas untuk hari raya. So, Chinese pulak boleh enjoy the menu," cadang amoi tersebut.

"Special menu for Hari Raya... But what?"

"Well, I sebenarnya suka tau makan ketupat and rendang. So, McDonald buatlah burger rendang ayam ke, burger served with ketupat ke... "

Ok. Serius aku nak ketawa berdekah dengan idea amoi ni. Tapi oleh disebabkan ini first date perjumpaan kali pertama. Aku diamkan saja.

Tapi manalah tahukan, tiba-tiba ada orang McDonald yang baca blog ini dan terus buat resipi tersebut.

Kalau buat, jangan lupa bagi royalti pada aku dan amoi tersebut!


Prosperity Burger 2

Peristiwa kali ini terjadi pada akhir tahun lepas, dalam bulan Disember. Aku pergi ke McDonald bersama Leman (bukan nama sebenar sebab peristiwa ini agak memalukan. Jadi, aku sorok nama beliau).

"Alamak... Dia ni pulak yang jaga kaunter hari ni," Leman memulakan bicara bila ternampak gadis di kaunter McDonald tersebut.

"Kenapa?" Tanya aku ringkas.

"Cute dowh dia tu. Sebenarnya aku minat dia," Leman berterus terang.

Aku pun tengok gadis kaunter McDonald idaman Leman. Ok, memang boleh tahan lawa budaknya.

"Ayat la dia nanti," aku memberi cadangan.

"Gila kau! Aku ni jenis gugup. Aku kalau jumpa pompuan yang aku suka, mesti aku jadi tak keruan."

Aku senyum saja. Malas nak ambil pusing kata-kata Leman, aku hanya tersenyum.

Kami berdua berbaris dalam barisan yang agak panjang. Makin lama, aku dan Leman semakin menghampiri kaunter pesanan.

"Mirul, nanti kau orderkan la eh?" Kata Leman tiba-tiba.

"Eh? Apahal pulak?"


"Kan aku kata, aku gugup kalau jumpa pompuan yang aku suka," terang Leman semula.

"Ala... kau ni. Baik kau order je. Kalau kau takut, sampai bila kau nak dapat cakap dengan dia."

Leman terdiam. Mungkin setuju dengan kata-kata aku atau mungkin sedang mengumpulkan kekuatan dan keazaman untuk bercakap dengan gadis kaunter tersebut.

"Ya bang, makan sini or take away," gadis kaunter McDonald pujaan Leman memeulakan bicara.

"Makan sini," jawab Leman tenang namun ada nada sedikit lain macam.

"Order apa ya?" Tanay gadis tersebut.

"Saya nak Po..po...po..po...propes Burger 1 set."

Dan sekelip mata, aku terus tergelak besar. Gadis kaunter McDonald pujaan Leman turun tersenyum besar lalu menutup mulutnya.

Serius aku ingatkan Leman main-main bila dia kata dia gugup kalau berdepan dengan gadis idamannya. Rupanya memang betul, sampai tergagap.

Leman terdiam. Aku segera take over dan membuat pesanan.

Ketika makan, Leman menyuarakan rasa kesalnya, "Kenapa la susah sangat aku nak bercakap dengan perempuan yang aku suka ni. Kalau macam ni, macam mana aku nak kahwin?"

Apa yang aku mampu katakan hanyalah, "Sabar je la, bro. Ada hikmahnya tu.."

Dan semenjak peristiwa itu, aku sudah tidak nampak gadis kaunter McDonald pujaan Leman di McDonald tersebut. Mungkin sudah dapat pekerjaan lain.

Sabarlah Leman. Bunga bukan sekuntum....

Oh ya.. Aku dan buat fan page dekat Facebook untuk blog aku ini. Bolehlah kamu tengok aku mengarut dekat fan page tersebut nanti. Anda boleh joint fan page di sini: Blog Warmness On The Soul & Associates. Aku ada letak like box dekat sidebar sebelah kanan kamu tu. Boleh klik like dari situ sahaja.

Sekian.

8 comments:

una berry said...

aku pun suka prosperity burger
tapi lagi suka ayam goreng spicy mc D kot :D

kesian Leman, harap2nya dapat jualah bertemu jodoh satu hari nanti

farhana zainal said...

bab ketupat dengan rendang tu tak boleh blahh. HAHA :D

alien said...

kesian leman~

Amirul (aremierulez) said...

Una berry:
oh.. aku tak pernanh makan ayam goreng McD. sedap ke?

Yes. saya dan leman adalah sama sekarang. single. hahaha

Farhana:
tu la pasal. nak gelak, nanti dia kecik hati

alien:
yes... kesian. tapi adalah jodoh dia tak lama lagi tu

Azizan said...

sabar la leman aku faham perasaan kau.

Amirul (aremierulez) said...

Azizan:
yes.. simpati kepada beliau...
Kau ada kelemahan macam Leman jugak ke?

Azizan said...

lebih kurang la...

Amirul (aremierulez) said...

oh..
jangan risau. aku pun lebih kurang cuma berani2 sikit je

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...