Belilah Novel Aku!!!!

Friday, February 4, 2011

Aku, masjid dan perokok tegar

Setiap hari Jumaat, semua kaum Adam beragama Islam wajib menunaikan ibadah Sembahyang Jumaat di masjid. Hari Jumaat wajib ke masjid menunaikan Sembahyang Jumaat, malam Jumaat pulak.. Ehem!

Ok. Aku sudah terkeluar dari tajuk asal.

Semua kaum lelaki akan pergi ke masjid untuk Sembahyang Jumaat. Manakala lelaki yang biasanya ponteng Sembahyang Jumaat akan menyorok dalam rumah, menyorok dalam stor dekat office atau menyorok di mana-mana tempat yang boleh mengelakkan mereka dikesan oleh orang ramai.

Aktiviti lazim bagi orang yang ponteng Sembahyang Jumaat ialah tidur, makan, berborak hal duniawi dengan kawan yang juga ponteng Sembahyang Jumaat, main game dalam Facebook tapi tutup Facebook  Chat untuk mengelakkan dikesan oleh awek sendiri dan lain-lain. 

Tak pernah aku dengar ada orang yang ponteng Sembahyang Jumaat tapi dia layan TV rancangan "Siaran Langsung Solat Jumaat Dari Masjid Negara".

Ok. Celaka apa ni? Aku nak bercerita tentang perokok tegar di masjid, bukannya kisah orang ponteng Sembahyang Jumaat.

Satu yang aku perasan dengan perokok tegar ialah aktiviti mereka semasa Sembahyang Jumaat. Ada yang merokok di luar masjid ataupun dibahagian masjid yang jauh dari tempat ambil wuduk atau tempat sembahyang. Golongan yang ini aku tak kisah sangat.

Golongan yang aku menyampah ialah golongan yang tak sabar-sabar menghisap rokok sebaik tamat Sembahyang Jumaat.

Sebaik sahaja selesai Sembahyang Jumaat, semua akan berpusu keluar. Tapi dia dengan tenang menyalakan rokok. Masa orang sedang sibuk nak mengambil kasut atau selipar dekat tempat letak selipar/kasut, dia dah menyalakan rokok. 

Tapi yang tu aku tidaklah marah sangat sebab dia sudah menyalakan rokok di luar kawasan masjid. Ada yang lebih musibat daripada itu. Ada yang belum keluar dari masjid lagi, tapi dia dah menyalakan rokok. 

Cuba kamu bayangkan, baru sahaja keluar dari dewan sembahyang, dia dah menyalakan rokok. At least kalau kau dah kebulur sangat nak merokok, tunggulah keluar masjid dulu. Lepas tu, kalau kau dah menyalakan rokok tu, cepat-cepatlah keluar. Ini dia boleh relax saja hisap rokok dekat situ. Dah habis rokok, baru dia keluar dari masjid.

Yang sedih, yang suka merokok dalam masjid ini (dekat masjid tempat akulah) bukannya orang muda. Tapi semuanya orang tua. Jenis umur 2-3 tahun lagi dah nak tergelincir ke dalam kubur.

Kalau orang muda, aku fahamlah juga. Ya lah, masih muda. Masih cetek pemikiran, masih cetek ilmu, belum cukup matang. Ilmu agama belum cukup tebal, anytime boleh ikut ajaran Ayah Pin kalau tak reti jaga diri.

Tapi kebanyakan perokok tegar tahap bebal ini semuanya dah tua. Bukan setakat sebaya umur dengan ayah aku, tapi dah layak untuk aku panggil atok. Kalau nak tegur pun jadi serba salah. Ya lah, orang tua mana terima kalau kena tegur dengan orang muda kan?

Aku bukanlah ada ilmu mendalam dalam agama. Tahu segala Surah, Dalil, Hadis atau hafal ayat Al-Quran. Aku tak tahu ayat Al-Quran yang mengharamkan hisap rokok dalam masjid tapi jelas lagi terang perbuatan atok-atok sekalian memang salah. Tak payah kira dari segi agamalah, ia tetap salah juga dari segi moral dan etika.

Nampaknya pihak masjid patut tambah satu lagi signboard. Selain signboard 'Dilarang menggunakan telefon bimbit di dalam masjid', signboard 'Dilarang merokok' juga dah boleh dipacak.

3 comments:

Paria Perawan said...

Letak la signboard kt mane pun mesti dorg still smoke punye!
ahahhaha

tongah said...

kat tempat aku ni..
besar² ada signboard 'dilarang merokok dalam kawasan mesjid'..
siap di ingatkan lagi sebelum khutbah..
alhamdulillah la..
lum nampak lg yg tatau malu langgar peringatan tu..
hahaha

Amirul (aremierulez) said...

PP:
hahaha.. betul gak tu

Tongah
Jemaah tempat kau sangat berakhlak

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...