Belilah Novel Aku!!!!

Sunday, August 28, 2011

Aku dan Hari Raya

Random stuff & thought about hari raya.

Aku & Raya 1

Tahun 1994, pak cik aku tiba-tiba bagitahu yang dia dapat tiket percuma untuk rakaman satu show dekat Angkasapuri. Aku tak ingat nama rancangan tersebut, tapi rancangan tersebut ialah rancangan khas untuk hari raya. 

Penonton yang datang kena pakai baju melayu dengan songkok, kononnya nak nampakkan suasana hari raya. Aku tak ingat sangat bila rakaman tersebut dibuat, samada sebelum bulan puasa atau semasa bulan puasa.

Aku tak ingat sangat siapa artis yang perform masa rakaman tersebut. Tapi yang aku ingat, KRU merupakan artis utama malam itu. KRU bukan setakat buat performance malam tu, tapi turut menjadi pengacara sekali.

Masa tu, KRU tengah jambu lagi. Masa tu, Norman masih jadi kegilaan anak dara, Edry masih belum pandai cipta lagu dan Yusry belum lagi menduda dan belum jumpa Lisa Surihani lagi.

Aku tak ingat berapa banyak lagu yang KRU nyanyikan malam itu. Tapi aku ingat yang KRU ada menyanyikan lagu Di Dalam Dilema. Video dekat bawah adalah sedutan dari persembahan pada tahun 1994 tersebut:


Macam yang aku katakan, persembahan ini dirakam pada 1994. Dalam sekelip mata, 17 tahun sudah berlalu. 2011 sudah muncul.

Dalam 17 tahun ini, KRU sudah menjadi artis yang berjaya. Tidak lagi tertumpu kepada nyanyian sahaja. Kini mereka sudah berjaya memasuki bidang perfileman. KRU sudah lebih kaya berbanding 17 tahun lepas.

Dan aku, masih seperti 17 tahun yang lepas. Tiada perubahan. Bila aku nak kaya pulak ni?


Aku & Raya 2

Lagu raya Anuar Zain & Ellina adala hsalah satu lagu raya kegemaran aku. Aku sendiri tak tahu apa sebabnya aku suka lagu ini. 

Sekurang-kurangnya lagu ini jauh lebioh sedap dari lagu raya DJ Suria FM yang buat aku nak muntah setiap kali aku dengar lagu tersebut.

Sesiapa yang tak pernah tengok Anuar Zain semasa belum akil baligh dan siapa itu Ellina, silakan.



Aku & Raya 3

Masa aku sekolah rendah dulu, ada satu iklan yang sangat popular ketika itu. Kalau bandingkan dengan zaman sekarang, kira macam sama popular dengan iklan Petronas pada zaman sekarang.

By the way, kenapa tiada iklan raya Petronas tahun ini?

Iklan popular yang aku maksudkan ialah iklan raya EON.

Iklan ini sebenarnya dibuat pada akhir 80'an. Tapi diulang siar sehinggalah awal 90'an.

Iklan ini menampilkan Jamal Abdillah dan Raja Ema. Jamal Abdillah masih belum terjebak dengan najis dadah ketika iklan ini dirakam (mungkinlah).

Raja Ema pula masih hot ketika iklan ini dirakam. Pada sesiapa yang tak tahu, Raja Ema adalah hot stuff ketika zaman mudanya. Kiranya, tahap populariti beliau lebih kurang sama seperti Siti Nurhaliza. 

OK, mungkin tak sepopular Siti tapi dia sangat popular ketika itu. Bukan setakat di Malaysia, tapi juga di Indonesia. Raja Ema banyak juga berlakon dalam filem Indonesia. Termasuk beberapa filem yang mempunyai babak yang agak kontroversi.

Kenapa iklan ini agak popular? Kerana lagu di dalam iklan ini agak catchy. Lagu ini sering menjadi mangsa aku dan rakan sedarjah. Kami selalu tukarkan lirik lagu ini jadi kelakar (kelakar bagi kamilah).

Sesiapa yang tak pernah melihat iklan ini, silakan. Tengok bertapa hotnya Raja Ema ketika itu.


==========

Aku ingin mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan Selamat Hari Raya, Maaf Zahir dan Batin. Aku ingiin meminta maaf jika ada penulisan aku yang membuatkan hati kamu terguris. Ah, ini blog aku. Suka akulah nak tulis apa kan? Hahahaha!

Kepada yang pulang ke kampung, pandulah dengan selamat. Ingat orang yang tersayang.

Friday, August 26, 2011

Balik Kampung Part3

Cerita 1


"Kau bila balik kampung?" Tanya Bob pada Rizal.

"Malam karang aku baliklah." Jawab Rizal dengan penuh semangat.

"Berapa lama kau cuti?"

"Seminggu."

"Wah! lama kau cuti?"

"Saje ambik cuti panjang. Asyik kerja aje pun, bukan boleh jadi kaya."

Mereka gelak serentak.

Tahun ini Rizal sangat bersemangat mahu pulang ke kampung. Segala pakaian sudah dikemas dan disumbat ke dalam bagasi besar semenjak 3 hari lepas.

Tak sabar rasanya mahu pulang ke kampung. Mahu bertemu emak dan ayah yang dicintai. Berjumpa dengan adik-adiknya yang sudah pasti tidak sabar mahu menadah tangan meminta duit raya dari dia.

Dan tidak ketinggalan bertemu tunang kesayangannya di kampung. Tahun ini merupakan tahun terakhir Rizal beraya sebagai seorang bujang. Tahun hadapan, hidupnya pasti lebih ceria disamping bakal isteri tersayang.

Selepas habis waktu bekerja, Rizal cepat-cepat pulang ke rumah. Selepas berbuka, dia cepat-cepat bersiap. Angkat semua bagasi dan kuih raya yang dibeli di Jalan Tunku Abdul Rahman dan menunggu teksi. 

Teksi sampai. Rizal denga nsegera memunggah segala barangan ke dalam teksi dan terus meminta teksi gerak dengan segera.

Sampai sahaja ke Pudu Raya, Rizal segera keluar dan menuju ke tempat menunggu bas. Dia melihat jam. Ada setengah jam lagi sebelum bas bergerak.

Selepas membeli air kotak dan sedikit kudapan, Rizal duduk menunggu bas. Di dalam benak minda Rizal, terbayang saat-saat dia dan keluar memasak ketupat esok. memang sudah menjadi tradisi mereka sekeluarga berkumpul memasak ketupat dan rendang.

Malam raya pula, mereka akan beramai-ramai memasang langsir baru dan memasukkan kuih ke dalam balang. Pada larut malam, mereka bakal berkumpul di depan TV menonton rancangan Sampaikan Aidilfitri di TV3.

"Bas ke Kluang sudah sampai di platform 3."

Itu basa aku!

Rizal melompat. Dengan segera dia pergi menuju ke paltform 3 dan menuruni tangga menuju ke arah bas.

Sebaik sahaja dia mahu  masuk ke dalam bas, pemandu bas meminta tiket dari Rizal.

"Tiket bang."

Rizal pun menyeluk poketnya. Tiada tiket. Rizal segera mengeluarkan dompetnya dan memeriksa kalau-kalau tiket ada di dalam dompet. Tiada.

Rizal dengan segera membongkar begnya. Segala isi perut bag dikeluarkan. Masih tiada. Tiba-tiba baru dia teringat, dia terlupa hendak membeli tiket bas.

Rizal menepuk dahi. "Bodoh! Macam mana aku boleh lupa beli tiket ni?"

Dan akhirnya Rizal pun menangis melalak dan tidak menyangka hari raya dia sebagai bujang buat kali terakhir bakal disambut di Kuala Lumpur.


Cerita 2

"Faiz, kau balik kampung bila?"


"Saya tak balik kampung tahun ni..."


"Tak balik? Kenapa kau tak balik kampung raya nanti?"

Faiz tak menjawab. Dia hanya tersenyum pahit ke arah Roslan yang menanyakan soalan tersebut.

Faiz duduk kembali di meja kerjanya. Ingin menunpukan perhatiannya pada kerja.

Faiz melihat keadaan sekelilingnya. Tiada seorang pun kawan-kawannya yang sedang membuat kerja. Semuanya sibuk bercerita tentang persediaan raya dan kenangan raya semasa kecil. Semuanya dalam mood raya.

Faiz cuba memekakan telinganya. Dia tidak mahu mendengar cerita raya kawan-kawannya. Namun, dia tetap terdengar. Dicampur dengan hilai tawa kawan-kawannya, segalanya bagaikan duri tajam yang menikam telinganya.

Malam itu, Faiz termenung. Faiz tidak tahu apa yang ingin dibuat semasa hari raya nanti. Tak mungkin dia akan pulang ke kampung tahun ini... Kerana tiada apa yang ingin dicari di kampung.

2 tahun lepas, Faiz kehilangan ayahnya yang mati lemas di sungai. Ayahnya yang sedang memancing di atas sampan kecilnya lemas apabila sampanya dilibas oleh buaya.

Selepas kematian ayahnya, emaknya mengalami tekanan perasaan. Dan pada hari raya ke-4 tahun lepas, emak Faiz pula pulang ke rahmatullah.

Faiz adalah anak tunggal dalam keluarganya. Ahli keluarganya yang lain entah ke mana. Dia tidak tahu mana hilangnya pak cik, mak cik dan sepupunya. Kepulangnya ke kempung tidak membawa apa makna lagi. Kampung bagaikan tidak wujud lagi di dalam hidupnya.

Namun dia sedar, dia perlu pulang ke kampung jua. Untuk melawat pusara ibubapanya.

Jika orang lain pulang disambut ibubapanya, tapi tidak bagi Faiz. Tapi dia tidak akan sesekali lupa untuk menyedekahkan surah Al-Fatihah setiap kali selepas solat kerana itu sahaja yang mampu dibuat buat 2 insan tersayang.

==========

Bagi yang pulang ke kampung tidak lama lagi, pandulah dengan selamat. Dan jangan sesekali buat lawak sensitif kepada orang yang tak dapat cuti raya atau tidak pulang ke kampung raya nanti. Buruk padahnya.

Wednesday, August 24, 2011

Balik Kampung Part 2

Kesinambungan dari entri lepas....

"Raya ni kamu balik kampung tak, Mirul?"

"Kampung kamu kat mana?"

"Bila kamu balik kampung?"

Itulah soalan lazim yang aku dengar dari rakan sekerja aku menjelang raya ini. Balik kampung adalah sesuatu yang sangat lazim di hari raya. Hilang satu punca nikmat hari raya kalau tak pulang ke kampung halaman.

Tapi sampai bila tradisi ini akan bertahan?

Saban tahun, anak muda yang tinggal di desa mula meninggalkan kampung halaman dan berhijrah ke bandar besar (termasuk aku) untuk mencari pekerjaan. Pada hari raya, mereka pulang ke kemapung halaman. Maka timbullah istilah balik kampung.

OK. Katakanlah semua anak muda di desa lepasan universiti meninggalkan kampung halaman untuk mencari pekerjaan di bandar. Jadi tinggallah kedua orang tua mereka di kampung. Anak muda pulang ke kampung untuk melawat ibubapa mereka. Anak muda yang berasal dari kampung semuanya sudah bermastautin di bandar.

Tapi kita tahu kekuasaan Allah. Satu hari nanti, ibubapa mereka akan pergi meninggalkan alam ini. Apabila kedua orang tua tersebut sudah tiada lagi, maka anak muda yang sudah bermastautin di bandar itu tidak lagi pulang ke kampung kerana sudah tiada siapa yang mereka mahu jenguk.

Adakah dengan ini istilah balik kampung akan pupus?

"Tapi Mirul, macam mustahil je semua orang nak pindah ke bandar. Mesti ada lagi yang nak tinggal dekat kampung kan?"

OK. Mungkin betul juga. Mustahil semua anak muda mahu meninggalkan kampung halaman dan bekerja di bandar. Tapi istilah 'balik kampung' masih boleh pupus dengan satu lagi cara.

Selain dari pulamg menjenguk ibubapa dikampung, apakah lagi perkara lain yang menyebabkan warga kota rindu untuk pulang ke kampung halaman?

Ya. Tepat sekali. Suasana kampung.

Suasana di kampung sangat jauh berbeza dengan suasana di bandar. Di bandar, segalanya bergerak dengan pantas. Kalau kau lambat, kau bakal tercicir. Masing-masing dalam tekanan untuk mencapai cita-cita di bandar.

Berbeza dengan dikampung, kehidupan dikampung lebih perlahan. Lebih aman. Penduduk kampung dalam menjalani hidup dengan hati yang tenang tanpa tekanan.

Di kampung, udaranya lebih segar berbanding udara di kotaraya yang penuh dengan asap kereta, jerebu dan lain-lain lagi asap & angin yang tidak diketahui asal usulnya.

Suasana yang kampung yang lebih tenang, dengan sawah yang terbentang luas, air sngai yang sejuk dan segar berbanding air paip, dan sikap kejiranan yang ada dalam penduduk kampung adalah beberapa perkara yang menjadikan kampung sebagai escapism buat warga kota yang tension melalui tekanan hidup di bandar.

Tapi apa akan jadi jika satu persatu ciri-ciri kampung ini lenyap?

Kebanyakan kampung kini melalui modenisasi tanpa sedar. Kebanyakan rumah tradisi kampung yang diperbuat dengan papan mula digantikan dengan rumah batu.

Pokok-pokok getah dan kelapa sawit kini sudah berubah menjadi lebuhraya.

Sungai yang mengalir deras dengan air yan gsejuk dan menyegarkan kini tidak ubah seperti sebuah parit sempit & kotor.

Tiada lagi lembu dan kerbau kelihatan di kampung. Yang ada hanyalah kucing, anjing dan babi hutan yang sering sesat dan masuk ke dalam rumah Pak Samad.

Jika perkara-perkara ini terjadi, adakah masih wujud kampung? Akan meriahkah aktiviti 'balik kampung' jika kampung berubah menjadi sedemikian rupa? Masihkah ada nikmat balik kampung lagi?

Tidak mustahil satu hari nanti istilah balik kampung bakal dilupakan dan menjadi salah satu perkara sejarah dalam hidup manusia. Perubahan mengubah manusia. Modenisasi mengubah sosial dan tempat tingaal seseorang manusia.

Diharap kampung-kampung di Malaysia masih mampu dikekalkan supaya tradisi balik kampung menjadi sesuatu yang lebih bermakna, bukan hanya sekadar pulang menjenguk keluarga di kampung semata-mata.

Jadi, raya tahun ini kamu dapat cuti tak? Beraya di mana kamu tahun ini?

Tuesday, August 23, 2011

Balik Kampung Part 1


Rasanya setiap kali Hari Raya Aidilfitri tiba, lagu ini pasti akan kita semua dengar keluar dicorong-corong radio, atau keluar di kaca televisyen tetapi dinyanyikan semula oleh artis sekarang dengan rentak mereka sendiri sehingga menghancurkan tune sebenar lagu ini.

Tapi lagu ini merupakan satu-satunya 'bukan lagu raya' yang dianggap sebagai lagu raya. 

Lagu ini sebenarnya lagu mengenai anak muda yang sudah lama tidak pulang ke kampung (samada sebab tiada duit untuk balik kampung, tiada masa untuk balik kamoung sebab susah nak mohon cuti ataupun anak yang dah lupa daratan, dah susah baru pandai cari emak bapak dekat kampung) berasa amat excited untuk pulang kembali ke kampung.

Dalam lirik lagu ini pun, tak sentuh langsung pasal hari raya. Cuma menceritakan rasa excited yang pemuda yang teringin sangat pulang ke kampung. Tidaklah diketahui samada apa motif sebenar kepulangan si pemuda tersebut, samada rindu kepada emaknya ataupun kepada awek nya.

Dengan kata lain, lagu popular dendangan Arwahyarham Sudirman ini sama sekali bukan lagu raya. Tapi, kenapa lagu ini sinonim dengan hari raya?

Ini kerana subjek lagu ini ialah 'balik kampung', benda yan gsering dilakukan oleh warga kota menjelang raya.

Ok. Aku akan bercerita tentang fenomena balik kampung dan apa akan jadi kepada aktiviti ini pada masa depan dalam entri akan datang. Tiba-tiba rasa malas pula nak menaip panjang-panjang.

Jumpa lagi dalam netri seterusnya esok.

Friday, August 19, 2011

WOTS TOP TEN LIST: 10 Tanda Hari Raya Aidilfitri Semakin Hampir


Sudah agak lama segmen ini tidak muncul di blog ini.

Hari ini, sudah 19 Ogos 2011. Ini juga bermakna kita sudah 19 hari berpuasa. Tinggal lagi 10/11 hari lagi untuk kita menyambut hari kemenangan buat semua umat Islam (yang berpuasa), iatu Hari Raya Aidilfitri.

Bahang untuk menyambut hari raya semakin dirasai. Kanak-kanak tidak sabar kerana mereka bakal menerima sejumlah duit raya. Sang isteri tak sabar mahu melihat rumah dengan perabot baru yang dibeli sempena hari raya, dan sang suami pula hilang sabar melihat dompet yang menipis menjelang raya.

Hari ini, mari kita lihat tanda-tanda yang kita akan nampak apabila hari raya semakin hampir. Biasanya tanda ini akan lebih jelas kita akan nampak pada hari Isnin yang akan datang ini.


WOTS TOP TEN LIST: 10 Tanda Hari Raya Aidilfitri Semakin Hampir

10. Kita menerima kad raya/SMS raya

Kalau zaman dulu, menerima kad raya adalah sesuatu yang kebiasaan. Jumlah kad raya yang diterima akan menjadi ukuran tahap populariti seseorang. Semakin banyak, semakin kembang hidung.

Tapi di zaman moden ini, kad raya bukan satu benda yang relevan lagi. Kad raya kini diganti dengan SMS. Kadang-kadang jadi sesak juga. Bila terlampau banyak SMS diterima, inbox akan penuh. Kena jugalah delete SMS-SMS tersebut.


9. Berita budak putus jari akibat mercun buatan sendiri menghiasi dada akhbar (muka hadapan jika kamu baca Metro)

Yang ini aku paling tak faham. Tiap-tiap tahun akan keluar berita macam ini, tapi budak-budak macam tak belajar dari pengajaran. Bila sudah putus jari, baru buat muka kesian. Mintak simpati. 

Come on, kids. Jangan buat sesuatu yang budak tahun lepas gagal buat. Mercun buatan sendiri adalah suatu yang kanak-kanak berumur 12 tahun ke bawah tidak akan berjaya buat. Ingat pesan abang ini ya adik-adik sekalian!


8. Ops Sikap yang ke berapa juta entah akan dimulakan

Ops Sikap, suatu benda yang pasti kita akan dengar setiap tahun. Bukan setakat semasa hari raya, masa krismas, masa tahun Baru Cina, pun ada Ops Sikap.

Cuima aku kurang faham apa fungsi Ops Sikap. Adakah Ops Sikap adalah ops untuk mengurangkan kadar kemalangan jalan raya sempena hari kerayaan, ataupun ops untuk mengira berapa jumlah orang yang terkorban di jalan raya? 

Kerana setiap tahun, jumlah korban semakin meningkat, dan aku rasa definasi Ops Sikap lebih dekat dengan definasi mengira jumlah mangsa korban jalan raya dari mengurangkan jumlahnya.




7. Saf  Sembahyang Terawikh tinggal satu saf

Rasanya, aku tidak perlu menerangkan apakah sebab perkara ini terjadi? Semua orang pun tahu apa sebabnya bukan?

Makin lama, jemaah semakin malas. Jangan sampai tinggal imam dengan bilal saja yang buat terawikh pulak.


6. Jualan murah di sana-sini

Setiap kali musim perayaan, pasar raya akan mengambil kesempatan untuk membuat jualan murah. Tidak kiralah samada jualan murah yang betul, atau jualan murah yang memperdayakan pengguna.

Oleh kerana Hari Raya Aidilfitri adalah perayaan yang paling besar di sambut di Malaysia, promosi jualan murahnya juga kadangkala lebih unik sehingga menyebabkan Mak Besah yang sudah ada 7 pasang baju raya juga bakal turun untuk bertempur dalam promosi jualan murah tersebut


5. Lagu raya mula berkumandang di radio

Tidak terasa bahang hari raya tanpa kehadiran lagu raya. Kombinasi lagu raya lama yang masih evergreen sehingga sekarang dan lagu raya baru (yang banyak mengarut dari yang menarik). akan keudara di radio, menaikkan semangat kita untuk menyambut hari raya.

Dekat office aku, lagu raya sudah dipasang 2 hari sebelum puasa. Jadi, aku kini dalam fasa muak mendengar lagu raya. Aku sedang menunggu satu lagi benda muncul di kaca TV iaitu....


4. Iklan raya mula menghiasi kaca TV

Ya! Iklan raya! Setiap tahun, syarikat-syarikat di Malaysia akan berlumba-lumba mengeluarkan iklan raya yang menarik dan mampu meninggalkan mesej kepada penonton yang melihatnya.

Semenjak kemunculan iklan raya Petronas (yang mana kebanyakannya ialah hasil karya Arwah Yasmin Ahmad) yang menonjolkan iklan raya bermesej, syarikat-syarikat lain juga mula mengikut jejak langkah untuk membuat iklan yang mempunyai mesej juga.

Semenjak pemergian Yasmin Ahmad, iklan petronas sudah hilang "kick", dan semenjak itu, iklan raya TM bagaikan menjadi iklan raya terbaik menggantikan iklan Petronas.


3. Kawasan Jalan Masjid Jamek mula dipenuhi manusia secara maksimum, tidak kira hari berkerja atau hari cuti

Ini biasanya timbul bahana dari shopping raya last minute. Ada pro dan contra bagi yang bershopping last minute.

Contra, terpaksa bersesak dengan orang yang ramai dan kemungkinan stok pakaian yang ingin dibeli sudah habis.

Pro, barangan dia jual dengan harga yang murah. Jualan penghabisan stok. Lagi-lagi kuih raya yang kena lelong pada malam raya. Murah gila!


2. Banner Selamat Hari Raya berserta gambar wakil rakyat yang tidak pernah pun melawat kawasan mula digantung

Ini adalah perkara paling wajib dilakukan oleh ahli politik, tidak kira part kerajaan atau pembangkang, lakukan untuk membeli jiwa rakyat.

Teknik ini kadang-kadang bejaya membutakan mata rakyat. Walaupun wakil rakyat tersebut tidak pernah datang melawat kawasan, dengan hanya meletakkan banner tersebut, rakyat terus terpedaya dan berkata, "Bagus betul wakil rakyat kita. Sanggup buat banner dan gantung untuk tatapoan rakyat marhaen macam kita ni."

Yeah, right!


1. Bila kita rasa duduk dekat office pun sudah tidak ada makna lagi

Kepala asyik ingat cuti, raya dan kampung. Dah tak de nak fikir pasal kerja lagi. Hari raya berjaya mengatasi semuanya, termasuk bebelan daripada boss anda.

=============

Ok. Sampai di sini sahaja. nak ucap Selamat Hari raya, macam awal lagi. Lain kalilah aku ucap.



Wednesday, August 17, 2011

Facebook dan Twitter

Facebook dan Twitter adalah laman sosial (Facebook) dan mikro blog (Twitter) yang menjadi kegilaan anak muda (dan juga anak tua dan ahli politik) buat masa sekarang.

Tak lengkap kehidupan manusia kalau sehari tak check Facebook & Twitter. Sampaikan kalau jumpa kawan lama, soalan penutup yang akan ditanyakan ialah, "Kau ada Facebook/Twitter tak?"

Berikut adalah serba sedikit coretan aku tentang kedua web sosial yang semakin popular sekarang ini.

Oh ya. Hari ini aku nak menulis ala-ala Tun Mahathir, nak guna sisitem nombor dalam entri. Kenapa? Manalah tahu, dapat berkat satu hari nanti dapatlah aku jadi perdana menteri macam dia pulak kan?

==========

1. Facebook biasanya untuk add kawan-kawan, tidak kira kawan sekarang atau kawan lama yang dah lama tak jumpa. Twitter biasanya dipenuhi oleh orang yang tidak dikenali (stranger).

Dalam Twitter aku sendiri, kebanyakan orang yang aku follow ataupun yang follow aku ialah stranger yang aku belum pernah jumpa. tapi aku boleh borak baik punya dengan stranger-stranger ini. Facebook pulak ramai kawan-kawan dalam hidup realiti aku.

Tapi sememangnya, kadang-kadang bila berbual dengan stranger, aku lebih bebas untuk berbual. Kadang-kadang aku berbual benda yang aku tak pernah bualkan dengan kawan realiti aku di Facebook. Mungkin aku rasa selesa sebab aku tahu stranger tak kan menghakini aku begitu sahaja kerana kami cuma kenal melalui internet, itu yang meudahkan perbualan kami agaknya.

2. Dalam Facebook, selalu kena tag gambar orang pegang duit. Dalam Twitter, belum pernah kena lagi.

Yes! Those MLM freak still not given up. Masih nak tag gambar pegang duit. Oleh kerana gambar yang ada dalam Twitter hanyalah profile picture yang kecik, maka sessi tag-tag ini tidak wujud di Twitter.

Tapi tak semestinya Twitter terlepas begitu sahaja. Kebelakangan ini, aku selalu juga kena SPAM dekat Twitter. Pasal business-lah, pasal jual keretalah, pasal video lucahlah... Nampaknya, media sosial memang tidak akan terlepas dari genggaman para SPAM.

3. Dalam Facebook, kamu boleh stalking. Nampak profile picture perempuan hot, terus klik butang "add as friend". Lagi-lagi kalau gambar perempuan tersebut tengah memakai hot pants, singlet atau bikini di tepi pantai. Lepas tu, mencuba nasib hantar private message dekat perempuan itu, manalah tahu ada respond pula.

Dalam Twitter, nak stalking apa jadah nya? macam aku katakan di atas tadi, gambar yang ada hanyalah profile picture yang kecik.

4. Dalam Twitter, kamu hanya boleh menaip 140 huruf sahaja. Dalam Facebook, kamu boleh taip lebih panjang dari itu.  Dengan kata lain, kamu boleh mencarut dengan lebih panjang di Facebook.

Oleh kerana had huruf di Twitter, ada sesetengah benda yang anda ingin kongsikan di Twitter tidak dapat dikongsikan. berbeza dengan Facebook yang mana anda boleh menaip 3 kali ganda lebih panjang dari Twitter.

Tapi, oleh kerana had huruf tersebut, pengguna Twitter akan menjadi lebih kreatif untuk menaip sesuatu yang pendek tetapi boleh meninggalkan kesan kepada si pembaca tweet tersebut. Bak kata pepatah orang putih, "Make it short and sweet".

5. Dalam Twitter, peluang untuk artis menjawab soalan/sapaan kamu adalah lebih tinggi berbanding di Facebook.

Ya. Ini adalah benar. Bagi sesiapa yang mempunyai kegilaan terhadap artis di tahap melampaui batas, silalah buat akaun Twitter. Nescaya kamu adalah peluang nak berbual dengan artis kesayangan kamu.

Tapi kalau kamu harap Lisa Surihani nak balas tweet kamu, memang tak de lah. Sebab aku sudah cuba banyak kali, tapi dia tak balas...... (sedih!)

6. Dalam Twitter, kamu boleh berbual dengan ahli politik yang anda gemari ataupun kamu boleh bergaduh dengan ahli politik yang kamu benci.

Tak percaya? Cuba follow Anwar Ibrahim. Jika kamu peminat dia, dah menegur dia, pasti dia akan balas. Tapi kalau kamu benci dia dan maki dia, dia tak kan balas. Benda yang sama juga jika kamu follow Najib Razak.

Tapi berbeza dengan Khairi Jamaluddin. Cuba kamu follow dia. Cuba ajak berbual baik dengan dia, tambah sikit puji sama dia, confirm dia akan layan.

Dan kalau kamu rasa nak bergaduh dengan dia, maki sahajalah dia. Nescaya dia akan membalas makian kamu dan mungkin akan berlarutan dengan agak lama juga.

Itulah hali politik Malaysia. Tak habis bertekak di Parlimen, dalam Twitter pun jadi juga. Followlah semua ahli politik Malaysia dan kamu dapat tengok yang mana satu layan kamu, dan yang mana satu boleh bergaduh dengan kamu. Seronok tau!

==============

OK. Sampai di sini sahaja buat masa sekarang. Sebenarnya banyak lagi point yang aku boleh taip di sini. Tapi oleh kerana aku sudah mengantuk, lain kali aku sambung lagi dalam entri akan datang.

Selamat menyambut Nuzul Al-Quran dan selamat bercuti buat orang yang bekerja di Selangor.

Monday, August 15, 2011

Ciri-Ciri Lelaki Douchebag

Apa itu Douchebag?

Para pelakon Jersey Shore, contoh terbaik Douche Bag

Berikut adalah beberapa definasi Douchebag berdasarkan dari Urban Dictionary:

"Someone who has surpassed the levels of jerk and asshole, however not yet reached fucker or motherfucker."

"An individual who has an over-inflated sense of self worth, compounded by a low level of intellegence, behaving ridiculously in front of colleagues with no sense of how moronic he appears."

"Somebody who you think is a complete retard and doesn't know anything about what they're talking about."

Senang cerita, kalau kamu nampak lelaki yang jenis selalu ingat dia bagus dan orang lain semua tak bagus, suka memperlekehkan orang, dan selalu berperangai annoying, itulah dia lelaki dalam kategori Douchebag. 

Golongan Douchebag biasanya paling mudah dikesan semasa waktu sekolah menengah dan sewaktu belajar di universiti dan kolej. Kalau kamu ada jumpa lelaki Douchebag di pejabat kamu, consider yang lelaki tersebut belum menginsafi diri beliau.

"Amirul, apa ciri-ciri Douchebag secara terperinci? Aku tak tahu la?"

OK. Jangan risau. Hari ini, aku dengan baik hatinya akan menerangkan ciri-ciri Douchebag dengan lebih teliti.


Penampilan Douchebag

Rambut biasanya akan buat style spike (rambut cacak) dengan menggunakan gel yang berlebihan. Maksudnya, terpacak, kelihatan basah dan bersinar. Kenapa kena buat rambut macam tu? Supaya dari jauh orang sudah dapat detect yang anda seorang Douchebag.

Rambut adalah benda paling penting dalam penampilan mereka. Kalau rambut si Douchebag ditiup angin, mereka akan cepat-cepat cari cermin untuk membetulkan rambut mereka. Tak kiralah cermin kereta, side mirror motor, cermian sliding door ataupun air becak (lecak), janji benda yang boleh memantukan imej.

Dari segi pakaian pulak, ada 2 jenis. Yang pertama, yang suka beli baju yang bercorak & warna flamboyant, baju yang punya warna yang terang (striking) dan berwarna-warni. Biasanya baju-baju ini boleh didapati di kedai Tropicana Life. Saiz baju mestilah 2 kali besae dari saiz yang sepatutnya.

Jenis yang kedua, jenis yang suka pakai baju polo yang ada nombor besar pada dada atau pada lengan dengan logo polo sebesar mungkin pada dada (biasanya jenama Ralph Lauren). Tapi kalau setakat pakai baju polo sahaja, itu bukanlah Douchebag. Pemakai baju Polo perlulah pop-up collar baju (tegakan/naikkan collar baju) ala-ala Eric Cantona, barulah lengkap ciri-ciri Douchebag.

Seluar pula biasanya jeans, samada jeans panjang yang menutup aurat lutut atau pun jenis seluar 3 suku. Sama seperti baju, saiz seluar jenas perlulah besar 2 kali dari saiz sepatutnya. Tali pinggang tidak diperlukan supaya seluar jeans yang dipakai terlondeh sedikit dan menampakkan boxer yang mereka pakai.

Douchebag juga suka memakai sesuatu di kepala mereka. Cap (topi) adalah objek kegemaran kaum ini, terutamanya cap putih. Head band boleh juga menggantikan topi, walaupun kadangkala pemakaian hand band adakalanya tidak kena dengan baju yang dipakai.

Douchebag juga suka memakai rantai atau gelang. Lagi banyak, lagi bagus, sampai penuh dekat leher rantai yang entah apa-apa entah. Dan yang pasti, gelang dan rantai yang dipakai mestilah jenis bling-bling.

Tidak lupa juga pada cermin mata hitam (sunglasses) kerana memakai cermin mata hitam akan membuatkan anda nampak lebih cool (dari pandangan Douchebag lah). Douchebag biasanya suka memakai cermin mata hitam walaupun pada waktu malam untuk mementingkan gaya penampilan mereka. Sama juga seperti memakai baju tebal-tebal ketika waktu panas.

Sangat menitik beratkan muscle badan. Pergi ke gym adalah kegemaran mereka dan membina muscle yang besar sehingga berketul-ketul adalah objektif utama mereka. Bagi mereka, muscle yang besar mampu menutup kekurangan muka mereka yang hodoh supaya perempuan hot mudah tergoda dengan mereka.


Cara perbualan Douchebag

Biasanya Douchebag suka bercakap dengan kuat. Lagi kuat, lagi terserlah sifat Douchebag mereka. Kadang-kadang, susah nak bezakan antara mereka sedang bercakap atau sedang menjerit kerana cara mereka bercakap dan menjerit sama kuat.

Kenapa Douchebag seuka bercakap dengan kuat? Kerana mereka sukakan perhatian. They are attention seeker. They are attention whore.

Kalau boleh, mereka suka mencarut kuat-kuat. Lagi menarik bagi mereka jika mereka mencarut dalam Bahasa Inggeris, kononnya nampaklah yang mereka ni power speaking London sebab pandai mencarut dalam Bahasa Inggeris.

Mereka suka menggunakan perkataan/ayat "totally" ketika ingin beretuju dengan statement kawannya. Selain itu, Douchebag biasanya akan menggunakan perkataan "brah" untuk menggantikan perkataan "bro".

Apabila para Douchebag berkumpul, tajuk utama perbualan adalah tentang perempuan hot semata-mata. Sukan juga bukanlah satu subjek yang mereka akan bualkan.


Sifat-sifat seorang Douchebag

Seperti yang aku katakan diatas, rambut adalah sesuatu yang sangat dititikberatkan oleh seorang Douchebag. Jadi, pantang nampak cermin, mereka akan berhenti dan memeriksa rambut mereka.

Douchebag biasanya aka bergerak secara berkumpulan. Mereka akan menjadi kera sumbang jika berseorangan dan tidak mampun menyerlahkan ciri-ciri dan aura Douchebag mereka secara berseorangan.

Seorang Douchebag biasanya suka membuka radio dengan sekuat-kuatnya ketika memandu kereta. Speaker kereta biasanya ditukar dengan speaker yang lebih kuat supaya satu bandar boleh dengar muzik yang mereka mainkan di dalam kereta.

Muzik yang selalu dipasang di dalam kereta biasanya bergenre dance, trance, progressive dan muzik dan lagu-lagu yang selalu dimainkan di disko (muzik fentau) kerana mampu mencuri perhatian orang untuk waktu singkat, sesuai dengan sifat mereka yang sukakan perhatian. 

Selain itu, muzik-muzik bergenre itu juga dalah useless, sama seperti Douchebag yang juga bersifat useless. Muzik genre tersebut juga biasanya hanya mampu bertahan untuk sementara sahaja, sebelum dibiarkan muzik tersebut mati begitu sahaja tanpa meninggalkan bekas dibenak fikiran, sama juga seperti Douchebag yang biasanya tidak akan diingati oleh masyarakat.

Douchebag biasanya suka memperlekehkan orang-orang yang bekerja sebagai pak guard, kerja di pam minyak, cleaner, tukang kebun dan sebagainya. Bagi mereka, orang-orang ini tidak layak bercakap dengan mereka. Sifat sombong mereka kepda golongan ini akan meningkat 200% jika ada perempuan hot di sisi mereka.

Biasanya Douchebag akan bersopan santun, bercakap lembut dengan perempuan-perempuan hot, sexy atau gedik dan mampu berbual dengan panjang lebar dengan mereka.

Tapi mereka akan bercakap dengan kurang ajar, malas nak layan dengan perempuan yang tak cantik, gemuk atau perempuan bertudung. Kalau boleh, mereka tak mahu ada orang nampak mereka berbual dengan perempuan jenis ini.

Douchebag tidak akan sesekali lepak di kedai maka atau warong kecik. Ia bagaikan sesuatu yang mampu mencalarkan imej seorang Douchebag. Mereka biasanya melepak di restoran makanan segera seperti McDonald, Burger King, KFC, Subway dan sewaktu dengannya.

Marry Brown, A&W & McDota tidak masuk dalam senarai tempat lepak seorang Douchebag kerana restoran tersebut tidak cukup gah bagi pandangan mereka.

Douchebag suka merungut dan merengus. Bagi mereka, dunia ini semuanya tak betul dan tidak adil kepadanya. Padahal seluruh penduduk dunia ini yang selalu terfikir yang dunia sangat tidak adil kerana membenarkan manusia yang bersikap Douchebag ini hidup di dunia.

Douchebag suka mengutuk kawan-kawan yang suka membaca komik dan menonton anime. Tapi sebenarnya, mereka pun selalu buat juga. Tapi biasanya secara sorok-sorok supaya tidak ternampak oleh kawan-kawan yang lain.

Douchebag selalu menganggap perempuan sebagai satu 'alat' yang tidak mempunyai tujuan hidup dan menjadi alat permainan yang boleh dilontar ketapi apabila tidak diperlukan.

Setiap kali bercakap dengan perempuan, Douchebag jarang membuat eye contact dengan perempuan yang sedang berbual dengannya. Biasanya, Douchebag hanya akan merenung bahagian dada perempuan, lebih-lebih lagi kalau perempuan tersebut menayangkan cleavage mereka. lagi dalam cleavage perempuan tersebut, makin dalamlah renungan mereka.

Kepada para perempuan, jangan sesekali jatuh cinta dengan Douchebag kerana perkataan "komitmen" dan  "tanggungjawab" tidak akan sesekali melekat dalam prinsip hidup mereka. Bagi mereka, tujuan hidup mereka hanyalah untuk berparti, cari perempuan dan hidup tanpa komitmen.

Seorang Douchebag mesti memiliki sebiji kereta. Kalau tak pun, dalam sekumpulan Douchebag, salah seorang daripadanya perlu mempunyai kereta supaya mereka dapat travel bersama. Seperti yang aku katakan, Douchebag akan bergerak dalam kumpulan.

Jika Douchebag berasal dari keluarga yang kaya, maka dia bolehlah mengepow parents-nya untuk menghadiahkan sebiji kereta yang mahal.

Jika berasal dari keluarga yang biasa, dapat kereta yang harga biasa-biasa pun tak mengapa. Tapi sudah pasti kereta tersebut akan di make-up dengan accessory suapay kereta tersebut nampak seperti kereta yang mahal. Dan yang paling penting sekali, speaker kereta tersebut perlulah kuat dan mampu memecahkan didengari dari jarak 10 batu supaya masyarakat umum dapat tahu kehadiran Douchebag di dalam komuniti masyarakat mereka. 

==========

Bagitulah serba sedikit penerangan ciri-ciri Douchebag mengikut pemahaman dan penilaian aku. Untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang Douchebag, sialah tonton rancangan Jersey Shore di MTV dan perhatikab semua pelakon lelaki dalam rancangan tersebut.

Jika anda mempunyai 75% sifat yang aku tulis di atas, tahniah kerana kamu kini sudah bergelar Douchebag.  Kamu kini bakal menjadi antara manusia yang dibenci dalam komuniti kamu. Tahniah!

"Are you a Douchebag? Come party with us, brah!"

Friday, August 12, 2011

Kisah Di Bulan Puasa

Berikut adalah entri yang aku ceduk dari blog lama aku, Lepas Laku.

Semua kisah terjadi tahun lepas, semasa bulan Ramadhan.


Puasa 1

Pada satu hari di awal Ramadhan.

Pagi-pagi buta dah ada yang sibuk-sibuk call aku. 

Aku tengok pada skrin hand phone aku. Terpapar sebaris nombor yang tiada dalam simpanan phone book dalam hand phone aku.

Aku angkat.

"Assalamualaikum. Sahabat, apa khabar? Lama tak dengar cerita? Kerja mana sekarang? Apa bikin?"

Belum sempat aku nak bersuara, sudah panjang lebar si pemanggil menjawab.

"Waalaikummussalam. Siapa ni?"

"Aku la. Tak kan tak kenal aku, kawan baik kau."

Aku mula berfikir ligat mencari senarai kawan baik dalam otak aku. Aku gagalkan padankan suara si pemanggil dalam list kawan baik aku. Mungkin aku masih mengantuk dan gagal berfikir dengan baik.

"Siapa ni?" Aku tanya.

"Aku la. Tak kan tak ingat?"

"Ye lah. Siapa?"

"Pegh. Sampai hati kau tak ingat kat aku? Aku ingat lagi kat kau tau Razali."

Aku terus putuskan talian. Cilaka. Bila masa nama aku Razali pulak.

Dia terus menelefon beberapa kali. Aku silent-kan handphone. Malas nak layan. Aku sambung tidur.

2-3 jam kemudian, aku bangun. Aku lihat ada SMS pada hand phone aku. Si pemanggil tadi menghantar SMS pula.

"Razali, aku la Syafiq. Lama dah tak jumpa kau. Jom jumpa. Aku belanja kau buka hari ni. Amacam?"

Tiba-tiba aku rasa macam nak mengaku jadi Razali selepas membaca SMS tersebut.



Puasa 2

"Woi!!! Tak puasa?" Tegur aku pada seorang kawan.

"Cis! Berani kau tuduh aku tak puasa?" Kata kawan aku yang datang ke rumah aku pukul 2 petang dengan rokok terselit di jari tangan kanan nya.

Cilaka!

Wednesday, August 10, 2011

Menguji Kesabaran Dalam Cara Yang Pelik

Ini adalah entri ke-500

Aku merehatkan dulu segmen Lagu Yang Selalu Aku Dengar untuk memberikan laluan pada entri ini sempena entri ke-500.

Bulan Ramadhan biasanya dikaitkan dengan bulan untuk menguji kesabaran. 

Hari ini aku mahu bercerita tentang satu kisah "menguji kesabaran" yang pernah terjadi kepada aku. Tapi kejadian ini tak terjadi dalam Bulan Ramadhan, tapi cara orang ini yang kononnya cuba menguji kesabaran aku agak.... Pelik.

Kejadian terjadi semasa tahun 1999, semasa aku sedang bersekolah dalam tingkatan 3.

Aku sedang tekun (konon) menyudahkan kerja rumah (homework) yang bertimbun. Maklumlah, tahun yang ada exam besar, mesti cikgu melonggokan kerja rumah macam hidup seorang student ada 40 jam sehari untuk menyiapkan semua kerja rumah tersebut.

Tengah aku tekun (konon) menyiapkan kerja rumah, tiba-tiba telefon berdering. Bukan hand phone ya, tapi telefon rumah. Zaman aku dulu, budak sekolah tak mampu beli hand phone. Bukan macam zaman sekarang, budak Darjah 3 pun pakai iPhone. Aku jugak yang masih terperuk dengan Nokia 6680.

Ok. Jauh sudah menyimpang.

Aku pun dengan berat hati bangun untuk meninggalkan kerja rumah yang aku suka buat tersebut (tipu), aku pun pergi mengangkat telefon tersebut.

"Hello." Aku memulakan bicara.

Senyap. Tiada balasan dari corong.

"Hello." Aku menyebut 'hello' lagi, takut-takut kalau si pemanggil tidak dengar teguran pertama aku.

Masih tiada jawapan.

"Hello" kali ketiga aku menyebut perkataan ini dengan harapan mendapat balasan.

Masih senyap.

Bosan menunggu, aku terus letak telefon. Sebenarnya benda macam ini memang rutin terjadi dekat tempat tinggal aku. Budak-budak taman aku suka main telefon. Call, lepas tu tak nak cakap. Jadi aku anggap ini adalah salah satu siri mengacau dari budak-budak tersebut.

Aku duduk menghadap kerja rumah aku kembali. Banyak lagi. Kalau boleh kena siapkan secepat yang mungkin. kejap lagi nak tengok Smack Down dekat TV3.

Tiba-tiba telefon berdering lagi. Aku bangun dan pergi menjawab panggilan tersebut. Tapi sama seperti di atas, sudah banyak kali aku meng-"hello-hello", tapi masih tiada jawapan.

Aku bosan, dan sedikit marah kerana konsentrasi aku nak menyiapkan kerja rumah terganggu. Aku meletakkan ganggang.

Belum sempat aku duduk, telefon berbunyi lagi. Aku pergi menjawab lagi namun skrip sama berulang lagi. Aku penat meng-"hello-hello", tapi masih senyap tapi jawapan.

Aku sudah mula berasa sedikit bengang. Sedikit marah.

Tiba-tiba telefon berbunyi lagi. Aku dah mula rasa kemarahan sudah sampai ke kemuncak. Aku terus mengangkat telefon. Dan sekali lagi, selepas aku ber"hello-hello" berulang kali, tetap tiada balasan.

Aku mula menyirap, lalu terus memaki, "Lain kali, kalau dah tahu bisu, tak payahlah telefon!"

"Amboi! garangnya kau. Sedap-sedap nak maki orang!" Tiba-tiba terdengar suara yang membalas makian aku.

Aku terkejut. Rupanya ada orang yang telefon kali ini. Aku sudah mula cemas.

"Kau ni anak Bakar ke?" Tanya suara tersebut.

"Ha'ah" Jawab aku lemah. Cilaka! Macam mana la orang tua ni boleh telefon pulak.

"Kenapa kau jawab telefon marah-marah orang ni?" Tanya pak cik tersebut.

Maka aku pun menerangkan secara panjang lebar kisah di atas tadi.

"Sebenarnya, bukan budak-budak yang kacau kau. Tapi pak cik yang buat macam tu tadi." Terang pak cik tersebut membuatkan aku sedikit terkejut.

"Kenapa pak cik buat macam tu?" Tanya aku. Kali ini perasaan malu dan paiseh tadi hilang berganti dengan perasaan marah dan geram.

"Oho! orang tua lahanat ni yang dok pedajal aku dari tadi. Call tapi tak nak jawab-jawab!" Hati aku mula berkata-kata.

"Sebenarnya, pak cik saja buat macam tu. Pak cik nak uji kesabaran kau ni." Kata orang tua itu dengan sikit nada keras.

Aku sudah geram. Suka-suka nak kacau aku yang tengah sibuk. Ketika itu darah muda mula mendidih. Dan secara tiba-tiba, aku tersebut dua ayat yang sampai sekarang aku pun tak sangka aku akan sebut:

"Pak cik suka-suka nak uji kesabaran orang ni kenapa? Pak cik ingat pak cik ni tuhan ke?"

Sebaik lepas aku menghamburkan ayat tersebut, pak cik itu naik marah. Terus nak maki aku. Sebelum sempat dia membalas, aku letak. Aku terus cabut wayar telefon. Pergi mampuslah dia. Esok-esok saja dia telefon ayah aku.

Esoknya, bapak aku bercerita tentang pak cik tersebut. Aku sudah lupa nama kawan ayah ak utersebut. Yang pasti, bapak aku cerita yang pa kcik tu naik marah dan chop aku kurang ajar.

Tapi bapak aku pun gelak bila dengar kisah kejadian ini. Lega juga aku. Seram juga kalau bapak aku marah aku.

Yang aku pelik, dia beria-ia nak uji kesabaran aku. Tapi bila dia kena sikit, dia pulak yang melenting macam orang tak cukup Iman.

Jadi pengajarannya kepada semua, jangan nak jadi tuhan (playing god) nak menguji kesabaran orang sesuka hati. Hanya tuhan yang layak menguji kita kerana dia saja yang tahu tentang diri kita dan sejauh mana kita mampu bertahan.

jangan cuba nak menguji kesabaran orang lain kalau diri sendiri pun bukan sempurna sangat. Baru kena sembur balik, terus nam melompat mengamuk pulak.

Dan jangan juga cuba meniru gaya aku tadi. Tak baik. Sila jawab telefon dengan baik.

Sekian.

===========

Sudah 500 entri aku menaip. Terima kasih kerana memberikan sokongan kepada blog yang tidak seberapa ini. 


Terima kasih!

Monday, August 8, 2011

Barney Stinson's Theory: Hot-Crazy Scale

Sila baca entri ini untuk mengenali siapa Barney Stinson dan teorinya.

Peristiwa ini terjadi pada tahun lepas.

"Aku pergi KL dengan sorang awek masa cuti Deepavali hari tu," kawan aku membuka bicara. Aku rahsiakan nama kawan aku. Kita gelarkan dia Karim Daud.

"Cun awek tu?" Tanya aku.

"Cun beb. Memang hot. Tapi hot tu yang membawa aku sengsara," kata kawan aku dengan nada sedikit sedih.

"Apehal pulak?" Tanya aku lagi. Kerja aku dalam perbualan kali ini memang asyik nak bertanya saja.

"Gila kau. Dalam 2 hari, aku habis RM 1,400 tau," Terang Karim Daud.

"Biar betul? Apa kau buat sampai boleh habis RM 1,400 dalam 2 hari?"

"Kau tau tak, dia ajak makan kat tempat yang mahal-mahal. Sekali makan habis dekat RM200. Tu belum masuk shopping lagi," terang Karim Daud.

"Peh... Perempuan ni memang hot. Tapi gila," tiba-tiba terpacul ayat tersebut.

Dan tiba-tiba aku teringat tentang satu teori yang pernah dibentangkan oleh Barney Stinson yang bernama Hot-Crazy Scale dalam How I Met Your Mother season 3 episod 5 "How I Met Everyone Else".

"What is Hot-Crazy Scale?"

Glad you ask! Hot-Crazy Scale ialah scale/graph yang menunjukkan tahap perempuan hot supaya ia selari dengan tahap crazy (gila) nya.

Sila lihat Hot-Crazy Scale yang ditunjukkan di bawah:


Graph yang ditunjukan oleh Barney Stinson ini menunjukkan yang semakin hot seorang perempuan itu, maka semakin gilalah tingkah laku beliau.

Berikut adalah penerangan panjang lebar dari Barney Stinson:


Gila tak semestinya membawa maksud tidak siuman, tapi gila dari segi tindakan. Maksudnya, membuat sesuatu yang diluar dugaan. Contohnya macam kawan aku kena tu lah. Boleh habiskan duit kawan aku RM 1,400 dalam masa 2 hari.

Tapi oleh kerana perempuan itu hot, dia dibenarkan untuk menjadi gila. Sekurang-kurangnya dia hot walaupun gila.

Nampak kawasan yang berwarna merah dihujung bawah sebelah kanan graph itu? Itu tandanya, perempuan yang kamu kenal itu dalam kategori merbahaya dan perlu dielakkan.

"Kenapa perempuan yang ada dalam kawasan warna Merah itu merbahaya dan perlu dielakkan?"

Kerana bahagian yang bahagian merah itu menunjukkan yang dia tidaklah hot sangat, tapi gila. Kalau hot tapi gila, adalah juga kelebihannya. Sekurang-kurangnya dia hot walaupun gila. Tapi kalau tak hot, lepas tu gila. memang rugilah.

Jadi, jadikan graph ini sebagai kayu pengukur buat perempuan-perempuan hot. Ingat, semakin hot perempuan itu, semakin gila perangainya. Kenapa? Kerana mereka fikir mereka hot dan mereka mampu melakukan apa sahaja dan lelaki akan menerima segala perbuatan gilanya kerana dia hot.

 Dan jika perempuan itu tidak hot dan cuba berlagak hot dan cuba membuat perangai gila, sila tingggalkan dia dan cari awek lain.

Sekian. Petua tidak berfaedah dari Barney Stinson dan disampaikan oleh aku semula.

Friday, August 5, 2011

Perkara Yang Anda Perlu Lakukan/Alami Untuk Bergelar "Orang KL"

Kalau kamu semua peminat siri How I Met Your Mother, kamu mesti ada menonton episod Subway Wars, iaitu episod ke-4 dalam musim ke-6 siri tersebut.

Dalam episod tersebut, Robin Scherbatsky, seorang yang berwarganegara Kanada, mengaku yang dia kini sudah menjadi orang New York. Kawan-kawan Robin mengetawakan Robin dan berkata Robin perlu melakukan/mengalami 3 perkara untuk mendapat gelaran menjadi seorang New Yorker.

Perkara-perkara tersebut ialah (1) mencuri teksi dari seseorang yang amat memerlukan teksi ketika itu, (2) menangis di dalam kereta api bawah tanah dan tidak menghiraukan pandangan orang lain ketika itu dan (3) membunuh lipas dengan menggunakan tangan.

Itu adalah 3 perkara yang diperlukan untuk mendapat gelaran "Orang New York" (dalam cerita tersebutlah. Dalam realiti, aku tak pasti. Aku belum pernah ke New York).

Jadi, apa pula perkara yang perlu kita lakukan/alami untuk bergelar "Orang KL"? Berikut adalah senarai perkara yang ada perlu lakukan/alami untuk bergelar "Orang KL".


Tersangkut dalam kesesakan jalan raya

Atau dalam bahasa lebih mudah, traffic jam. KL sangat sinonim dengan traffic jam. Pergi kerja kena harung traffic jam. Balik kerja pun kena lagi. Hidup di Kota Raya KL memang begini.

Perlu bangun pagi dan bertolak dari rumah seawal pukul 6 pagi untuk mengelakkan traffic jam adalah perkara biasa di KL. Ya, walaupun waktu kerja bermula pukul 8:30 pagi, pukul 6 pagi sudah perlu keluar rumah. Gila bukan?

Kalau di Batu Pahat, masuk kerja pukul 8 pagi, pukul 7:45 pagi baru keluar rumah pun, tak de hal punya lah.


Bersesak dalam LRT dan Komuter

Selain dari pergi kerja menaiki kenderaan sendiri, kenderaan awam menjadi alternatif lain buat "Orang KL". Tapi jangan sangka menaiki LRT dan Komuter dalam mengelakkan kesesakan.

Peratusan untuk kamu bersesak dan berhimpit dalam LRT dan komuter ialah... 100%.

Bersesak dalam LRT tidaklah teruk sangat. Ini kerana LRT bergerak dengan laju dan air cond dalam LRT adalah sejuk.

Komuter? Bergerak dengan perlahan, selalu berhenti dan air cond yang sangat perlahan. rasanya angin kentut lebih kuat anginnya dari air cond dalam komuter.


Berbuka puasa di pejabat dan kereta

Ini adalah perkata biasa di Kuala Lumpur. Tempat kerja dan rumah sangat jauh. Kalau balik rumah juga, dengan terpaksa tersangkut dalam traffic jam dan perjalanan yang jauh, nescaya kamu perlu berbuka dalam kereta.

Kalau kamu sempat beli juadah berbuka, bolehlah juga berbuka dengan makanan yang sedap. Kalau tidak, nescaya kamu terpaksa berbuka dengan menelan air liur sendiri atau berbuka dengan korek hidung.

Tapi sebenarnya, korek hidung tak membatalkan puasa.

Atau sesiapa yang tidak selesa untuk makan di dalam kereta, samada yang sangat sensitif dalam menjaga kereta atau tidak pandai mahu bawak kereta dengan sebelah tangan pegang stereng dan sebelah tangan lagi pegang Popiah Basah SS Ali, maka berbuka di pejabat adalah alternatif terbaik.

Tapi kalau berbuka di pejabat, pukul berapa pula baru sampai rumah?

Aku belum pernah mengalami perkara ini. Tapi menurut abang aku, hari ini aku bakal berbuka di dalam kereta. Baik, aku akan tunggu dengan hati yang berdebar.


Mencari parking lebih dari setengah jam

Mencari parking adalah antara perkara paling mencabar yang perlu diharungi oleh "Orang KL". mencari parking adalah perkara yang sangat susah, sama susah seperti ingin mencari calon suami atau isteri yang baik pada zaman sekarang.

Biasanya, perkara ini bakal terjadi pada hujung minggu, terutamanya pada hujung minggu di pusat membeli belah yang sentiasa menjadi tumpuan orang.

Cuba cari parking di Sunway Pyramid pada hujung minggu, lagi-lagi selepas waktu tengahari. Confirm makan masa lebih dari setengah jam untuk mencari "lampu hijau" di ruang parking di sana.


Bercakap dalam bahasa campur-campur, Bahasa Malaysia - Bahasa Inggeris

Di Kuala Lumpur, bercakap dalam Bahasa Inggeris adalah satu kebiasaan. Jika kamu dudk di bandar kecik seperti di Batu Pahat, Muar atau mersing, dan kamu ajak kawan kamu berbual dalam Bahasa Inggeris, kamu akan di chop tak siuman, cuba berlagak sebab dalam A1 dalam English semasa SPM ataupun di chop sebagai pengkhianat bangsa oleh Ibrahim Ali.

Di Kuala Lumpur, ini adalah perkara biasa. "Orang KL" biasanya mesti tahu bertutur dalam Bahasa Inggeris. Lagi-lagi jika kamu bekerja di syarikat swasta.

Tapi ada alternatif lain. Kamu boleh bercakap ssecara bercampur-campur. Mencampur-adukan Bahasa Inggeris dan Bahasa Melayu.

Ini adalah untuk mengelakkan anda terpaksa berhenti lama untuk memikirkan ayat dalam Bahasa Inggeris jika kamu terlupa (atau tak tahu) beberapa perkataan ketika cuba bertutur dalah Bahasa Inggeris. Boss kamu pun tak berapa kisah kalau kamu mencampurkan bahasa asalkan dia boleh tahan.

Tapi kalau dapat boss yang berasal dari bangsa Caucasian (orang putih) yang sepatah haram tak tahu Bahasa Malaysia, nak buat macam mana? 

==========

Ok. Cukup sampai di sini sahaja, sebab aku sudah malas nak taip panjang-panjang. Nanti kalau ada idea lagi, aku sambung dalam entri bahagian ke-2.

Jadi, akmu tinggal di Kuala Lumpur? Pernah kamu alami semua ini? Atau kamu ada lagi yang kamu rasa perlu ditambah? Sila kongsikan di ruangan komen.

Wednesday, August 3, 2011

Lagu Yang Selalu Aku Dengar #5: Fastball - Out of My Head

Seperti biasa, setiap hari Rabu aku akan memperkenalkan lagu-lagu yang aku selalu dengar dari simpanan aku di dalam laptop atau iPod dalam segmen yang kini telah menjadi segmen tetap dalam blog aku, Lagu Yang Selalu Aku Dengar.


Bagi yang baru membaca blog ini, segmen 'Lagu yang selalu aku dengar' ini segmen dimana aku akan memperkenalkan lagu-lagu dari era 80'an, 90'an dan awal era 2000'an (lingkungan tahun 2000 sehingga 2005) kepada generasi baru (Generasi Indie) yang aku rasa tidak pernah mendegar lagu-lagu ini.

Atau mungkin juga aku akan letak lagu-lagu baru, tetapi lagu-lagu ini jarang (atau tidak pernah langsung) diputarkan di radio-radio yang kamu dengar saban hari.

Selain itu, segment ini juga akan memberikan sedikit info tentang lagu yang dipilih seperti erti lirik lagu tersebut, bagaimana lagu tersebut dihasilkan, fakta menarik tentang lagu tersebut dan lain-lain.

Kali ini, aku ingin memperkenalkan kepada kamu semua band yang dikenali sebagai Fastball.


Fastball - Out of My Head

Fastball adalah band yang berasal dari Austin, Texas, Amerika. Band ini mula mencipta nama pada tahun 1994.

Nama band ini meletup setelah mereka mengeluarkan album kedua mereka, All the Pain Money Can Buy, pada tahun 1998. Bagi aku, ini album terbaik mereka.

Album ini mengandungi 3 lagu hits yang berjaya memanjat tinggi di Carta Billboard dan mencipta nama untuk band ini. Lagu-lagu popular yang datang dari album ini ialah The Way, Fire Escape dan Out of My Head.

Ketiga-tiga lagu ini memang menarik tapi aku pilih Out of My Head kerana ia mempunyai makna yang menarik disebalik lagu ini.

Lagu Out of My Head ini ditulis berinspirasikan sebuah kisah benar. Lagu ini ditulis berdasarkan kisah Lela  dan Raymond Howard, sepasang suami isteri yang sudah tua yang pergi ke sebuah festival bersama dengan memandu kereta. Selepas pergi ke festival tersebut, mereka berdua meneruskan perjalanan dengan memandu tanpa hala tujuan.

Pasangan tersebut dikatakan hilang. Wartawan dan pihak polis pun membuat siasatan ke atas kehilangan mereka dan barulah mereka sedar yang Lela dijangkiti sindrom Alzheimer, manakala Raymond pula sahaja sembuh dari menjalani pembedahan otak. Berkemungkinan kehilangan mereka boleh disebabkan kedua-dua mereka sudah kehilangan daya memori mereka.

Wartawan dari Austin American-Statesman  menulis beberapa siri artikel tentang kehilangan mereka untuk membantu dan memberikan gambaran kepada orang awam jika-jika mereka ada menjumpai pasangan tersebut.

Pemain bass Fastball, Tony Scalzo, mendapat idea untuk menulis lagu berdasarkan artikel dan cerita dari pasangan tua ini. Tony berpendapat "Peristiwa ini (kehilangan mereka) terjadi atas kaitan cinta dan romantik."

Tony menambah, "Mereka keluar berdua-duaan (walaupun tahu mereka mempunyai risiko untuk terjadi sesuatu dipertengahan jalan), dan mereka mahu berseronok seperti pertama kali mereka berdua bertemu dan keluar bersama".

Selepas Tony Scalzo menulis lagu dan lirik tersebut, barulah mereka mengetahui yang pasangan tersebut sudah meninggal dunia. Kedua-dua mayat ditemui di dasar lembah di Buffalo Gap,Texas, 3 jam perjalanan dari destinasi asal mereka.

Fastball kemudian mengambil keputusan untuk menjadikan lagu tersebu tsebagai tribute kepada pasangan tua tersebut. Mereka me-release-kan single ini pada awal tahun 1999.

How's that? A little bit romantic and a sad story to end with. Jadi apa kata kamu dengarkan lagu tersebut. Di bawah ada video dan lirik lagu ini. Enjoy!


Sometimes I feel
Like I am drunk behind the wheel
The wheel of possibility
However it may roll
Give it a spin
See if you can somehow factor in
You know there's always more than one way
To say exactly what you mean to say

Was I out of my head? Was I out of my mind?
How could I have ever been so blind?
I was waiting for an indication
It was hard to find
Don't matter what I say only what I do
I never mean to do bad things to you
So quiet but I finally woke up
If you're sad then its time you spoke up too

Was I out of my head? Was I out of my mind?
How could I have ever been so blind?
I was waiting for an indication
It was hard to find
Don't matter what I say only what I do
I never mean to do bad things to you
So quiet but I finally woke up
If you're sad then its time you spoke up too

Was I out of my head? Was I out of my mind?
How could I have ever been so blind?
I was waiting for an invitation
It was hard to find
Don't matter what I say only what I do
I never mean to do bad things to you
So quiet but I finally woke up
If you're sad 
Then its time you spoke up too...

Suka lagu ini? Apa kata kamu download dan masukkan ke dalam iPod atau MP3 player kamu. Lagu ini sangat catchy dan pasti kamu akan sukakannya. Enjoy!

Monday, August 1, 2011

Perihal Aku dan Ramadhan

Ramadhan datang lagi!!!

Pejam, celik, pejam, celik... Bulan Ramadhan datang lagi. Bulan Ogos 2011 menandakan semua umat Islam di seantero dunia bakal menyambut bulan Ramadhan.

Berikut adalah serba sedikit pengalam aku semasa bulan Ramadhan sepanjang hidup aku. Kira timeline hidup akulah ni.


Ramadhan 1993
Untuk pertama kali aku berjaya puasa penuh dalam usia 9 tahun. Agak lambat juga aku dapat puasa penuh berbanding kawan-kawan lain yang berjaya puasa penuh ketika darjah satu. Aku malas nak puasa masa aku kecik agaknya. Tapi selepas itu, Alhamdulillah aku tak pernah ponteng puasa suka-suka lagi.


Ramadhan 1998 - 1999
Aku menyambut puasa serentak dengan serangan Demam Campak atau dalam bahasa penjajah, Chicken Pox. Terpaksa jugalah aku tuang puasa 3-4 hari. Aku pergi ke sekolah dalam keadaan belum sembih 100%, badan aku masih banyak bekas dari chicken pox. Nasib baik tanda tersebut dah nak hilang, jadi rakan sekelas tak berapa perasan sangat.


Ramadhan 2001

Aku menyambut puasa sambil menjawab soalan SPM. Agak terganggu juga fikiran akibat dari perut kosong. Pertama kali aku menjawab soalan dalam keadaan puasa sebelum aku merasai semula semasa aku di Politeknik Merlimau dan UiTM Segamat, menjawab soalan final exam dalam keadaan lapar.

Semasa SPM dijalankan, Yang di-Pertuan Agaong ketika itu, Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah Al-Haj ibni Hisamuddin Alam Shah Al-Haj telah mangkat pada 21 November 2001. Nasib baik peperiksaan SPM tidak ditunda.


Ramadhan 2003
Aku menyambut Ramadhan di dalam asrama Politeknik. Macam-macam perangai budak-budak tak puasa. Beli nasi sorok dalam beg, makan Maggi sambil kunci bilik. Kalau ada yang datang ketuk bilik, memang tak kan bukak punya.

Kadang-kadang, aku dan kawan-kawan saja mengacau orang yang tak puasa. Bila tahu ada member yang tengah sedap menyuap dalam bilik yang terkunci, kami buat-buat ketuk pintu bilik mereka. Buat-buat ubah suara dan bagi salam. Kecut perut dan kecut telur masing-masing.

Pengalaman kurang menarik ketika aku berpuasa di dalam Politeknik, hampir setiap hari aku sahur makan Maggi. Ada jugalah beberapa kali aku dapat makan Nasi Goreng dari seseorang yang bagi aku setiap kali aku nak bersahur.


Ramadhan 2004
Aku menyambut Ramadhan di Batu Pahat kerana aku sedang menjalani praktikal di Telekom Malaysia. Tiada apa yang menarik sangat kecuali ternampak penolong manager dekat tempat aku praktikal tersebut tak puasa. Dengan tenang dia kata, "Saya gastrik teruk".


Ramadhan 2005
Aku menyambut puasa di rumah sewa di Merlimau semasa aku belajar di Politeknik Merlimau. Aku berpuasa bersama Yusra, Jimmy, Pejal, Hebat dan Alhafiz. 

Bazaar Ramadhan dekat Pekan Merlimau pun boleh tahan melantun, pukul 12 tengahari dah buka. Sampaikan Pejal dengan selamba beli Nasi Ayam pukul 2 petang, sambil melindung muka dengan helmet full face.

Kawan-kawan aku mula pelik dengan perangai aku yang tak makan nasi semasa berbuka. Hari-hari melantak murtabak.

Ada beberapa kali Yusra masak tomyam untuk berbuka. Biasanya sementara menunggu waktu berbuka, kami layan Teen Titans dan X-men di Cartoon Networks. Yes! berbuka sambil tengok kartun adalah kemenangan terbesar.


Ramadhan 2006 dan 2007
Aku menyambut Ramadhan di 32 Jementah bersama Cendol, Baox, Lula, Apeng, Pujam, Herman, dan Murang (tak semua watak muncul dalam kedua-dua sessi Ramadhan).

Dua tahun berpuasa di 32 Jementah, bazaar selalu yang kami singgah ialah Bazaar UiTM dan Bazaar Sedih. Bazaar sedih dibuka seawal 12 tengahari, mempunyai 5-6 kedai sahaja tapi ada satu kedai kuih yang sedap.

Pujam juga mengenalkan aku dengan Murtabak Roti Jala. Murtabak tersebut bukan dibaluti dengan tepung, tapi Roti Jala. Tiap-tiap hari aku makan 2 keping. Biasanya, Yang Izhani yang ajak aku beli Murtabak Roti Jala sebab murtabak tersebut hanya di jual di Bazaar Bandar Segamat.

Sepanjang berada di 32 Jementah, aku dihidangkan dengan pelbagai cara untuk ponteng puasa oleh Bell. Bell ni kalau bab ponteng puasa memang dah tahap Legend... Wait for it.... Dary...


Ramadhan 2008
Aku menyambut Ramadhan di rumah sewa baru di Taman Sri Pelangi di Segamat bersama-sama Yan, Hafiz, C-Sen dan Raman. Sepanjang aku tinggal di rumah itu, hanya sekali sahaja aku berbuka di rumah tersebut.

Selebihnya, aku dan Hafiz akan berbuka di rumah sewa ABC. Berbuka sambil menonton Sports Center. Selepas buka, layan PS2. Menu utama aku dan Hafiz sepanjang Ramadhan ialah murtabak. Dan Ramadhan tahun ini juga, buat pertama kalinya ABC mengaku yang aku lagi handsome dari dia.


Ramadhan 2009
Aku masih ingat lagi pada hari pertama berpuasa, ayah aku terjatuh dari motor. Seminggu sebelum puasa, motor ayah aku di langgar dari belakang dan ayah aku jatuh dari motor juga.

Nasib baik ada Yan ada. Malam tu selepas berbuka, Yan bawak aku dah ayah aku ke hospital untuk scan kalau ada kecederaan dalaman. Lama juga ayah aku dalam bilik x-ray. Aku dan Yan lepak di kafe sambil menonton perlawanan pembukaan EPL musim itu, Chelsea lawan Wigan.

Tahun ini juga, ritual harian aku setiap petang ialah menunggu ketibaan Yan untuk ke Bazaar Ramadhan Pesta.  Bukan nak beli banyak sangat, cuma rasa seronok bila berjalan di bazaar. Beli 2-3 jenis kuih saja. Macam mana mahu memilih kedai jual kuih yang sedap? Kalau awek cun yang jual kuih tersebut, kedai itulah yang menjadi pilihan.


Ramadhan 2010
Aku dan keluarga aku menyambut bulan Ramadhan dalam keadaan sedikit sedih, pilu, bimbang dan sewaktu dengannya. Emak aku telah di diagnos menghidap penyakit yang agak serius. 

Emak aku tidak digalakkan membuat kerja berat. Jadi, aku pun mengambil alih tugasan emak aku. Setiap hari, aku tak tidur sampailah pukul 4 pagi. Kemudian aku terus masakkan sahur untuk keluarga. Biasanya, aku cuma masak nasi goreng berlaukkan samada ikan goreng, ayam goreng atau ayam black pepper. 

Selepas selesai masak, aku akan kejutkan emak & ayah aku sambil hati berdebar menunggu komen dari mereka berdua tentang masakan aku. Nasib baik semua komen bersifat positif. Ala, nasi goreng je pun.

Begitu juga dengan lauk berbuka. Tapi semasa memasak lauk berbuka, emak aku ada sekali di dapur kerana emak aku tak percaya aku boleh masak dengan sendiri. Takut lari pulak rasanya nanti. Jangankan emak aku, aku sendiri pun tak percaya aku boleh masak seorang diri.


Ramadhan 2011
Tahun ini, aku bakal menyambut bulan Ramadhan bersama Abang aku dan keluarganya di Shah Alam. Dan ini juga pertama kali aku menyambut Ramadhan sebagai seorang yang sudah bekerja. Adakah seronok berpuasa dalam alam pekerjaan? Kita tunggu dan lihat.


Begitulah serba sedikit kisah aku di  bulan Ramadhan. Buat pembaca blog WOTS, selamat menyambut Bulan Ramadhan dan selamat berbuka. Semoga amalan Puasa kita diterima oleh Allah SWT. Semoga Ramadhan ini akan menjadi lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...