Belilah Novel Aku!!!!

Wednesday, November 30, 2011

Aku dan Amoi: Kadangkala Hidup Kita Juga Boleh Jadi Seperti Filem

Pada sesiapa yang sudah membaca blog ini semenjak awal-awal dulu, pasti ada yang pernah tebaca entri berangkai sebanyak 3 episod yang bertajuk "Aku dan Amoi" yang aku tulis sekitar akhir tahun 2009 dan awal 2010.

Pada asalnya, aku ingat meletakkan tajuk "Aku dan Mei: Suatu Ketika Dahulu". Tapi akhirnya kau meringkasnya kepada "Aku dan Amoi" sahaja kerana tajuk asal tersebut sudah macam tajuk drama sejarah yang disiarkan di RTM pula.

Pada sesiapa yang baru membaca blog aku, kamu boleh baca entri-entri tersebut dibawah ini. kalau sesiapa yang sudah baca tapi mahu refresh kembali, juga boleh baca. Klik pada link di bawah untuk baca:




Sudah baca? Bagus. Mari kita teruskan.

Kejadian yang aku tulis ini berlaku 11 tahun yang lepas. Ya! Sebelas tahun! Sduah berlalu lama kisah ini. Aku tuliskan kisah ini hanya kerana aku rasa ingin meluahkan ia di dalam blog.

Dan aku memang kecewa dengan sikap beberapa blogger kaki plagiat. Mereka plagiat cerita aku ini. Mereka copy paste entri aku dan kononnya mereka menyamar yang kisah ini kisah mereka. Babi! Dasar blogger kaki plagiat. 

Bila aku tegur, mereka kata "Eh? Kebetulan kot kisah kita sama." Babi! Kalau sama pun, tak kan 100% sama. Nampak sangat menipunya. Setelah lama aku pressure, akhirnya mereka delete entri tersebut dan hantar private mesagge di Facebook dengan ayat, "Sorry, bro!"

Abah kau "Sorry"!!!!

Ini adalah salah satu sebab kenapa aku benci kaki plagiat. Kau nak plagiat entri aku yang aku tulis pasal bola sepak, wrestling, muzik, filem atau lain-lain... Aku tak kisah sangat (tapi sila minta kebenaran dulu!). Tapi bila kau plagiat entri yang berdasarkan kisah hidup aku, itu sudah cross the line.

OK. Dah jauh melencong.

Dan selepas lebih kurang 2 tahun aku menulis entri tersebut, tiba-tiba ada pula Encik Anonymous memberikan komen seperti di bawah:


Ya! Aku yakin kamu semua tak nampak. Jadi, sila klik pada gambar untuk tumbesaran

Bila aku baca balik komen anonymous ni, aku rasa cemburu dengan dia. Tak sangka dia dapat berjumpa kembali dengan amoi kesayangan dia.

"apa yang pnting,usaha,jgn putus asa. (MUNGKIN MEI SEDANG MENUNGGU KAU,DAN MENANTI KAU,APA PUN KESUDAHANNYA,KAU PERLU MENGETAHUINYA..fighting!!!"

Ayat terakhir dalam komen itu memberikan sedikit semangat kepada aku. Tetapi bila aku fikirkan, ia sudah sebelas tahun berlalu. Sebelas tahun berbeza dengan 4 tahun iaitu tempoh si anonymous itu mencari amoinya kembali.

Sebelas tahun terlalu lama. Mei pun sudah menempuh zaman persekolahan, zaman universiti dan zaman pekerjaan dalam tempoh sebelas tahun itu. Ingat lagikah dia kepada aku? Mungkin aku sahaja yang mengejar bayang-bayangnya sedangkan dia sudah melupakan aku.

Dan pada usia sekarang, iaitu 27 tahun, aku dapat rasakan yang Mei pasti sudah berkahwin. Jadi kalau aku jumpa dia pun, mungkin sudah tidak berguna lagi.

Tak mengapalah. Mungkin sudah ketentuan tuhan bahawa tiada jodoh antara aku dan Mei.

Cuma, bila aku baca komen anonymous ini, penamat kisah cinta beliau ada lebih kurang seperti sebuah filem. dan ini bukan kali pertama aku mendengar kisah cinta happy ending dalam dunia realiti.

Ya! Mungkin kisah hidup kita juga boleh menjadi seperti sebuah filem, yang penamatnya happy ending apabila hero dan heroinnya akhirnya bersatu.

Cuma penamat seperti sebuah filem itu bukan dalam hidup aku.....

P/S: Selamat berbahagia buat Encik Anonymous dan amoi beliau (Suelian Lee/Siti Suhaily)

Monday, November 28, 2011

Lagu Yang Selalu Aku Dengar #6: R.E.M. - Everybody Hurts

Dah lama aku tak menulis segmen ini dalam blog aku.

Aku tak tahu kenapa, tapi semenjak kebelakangan ini, lagu ini ini sering berlegar di dalam kepala aku.


Bagi yang baru membaca blog ini, segmen 'Lagu yang selalu aku dengar' ini segmen dimana aku akan memperkenalkan lagu-lagu dari era 80'an, 90'an dan awal era 2000'an (lingkungan tahun 2000 sehingga 2005) kepada generasi baru (Generasi Indie) yang aku rasa tidak pernah mendegar lagu-lagu ini.

Atau mungkin juga aku akan letak lagu-lagu baru, tetapi lagu-lagu ini jarang (atau tidak pernah langsung) diputarkan di radio-radio yang kamu dengar saban hari.

Selain itu, segment ini juga akan memberikan sedikit info tentang lagu yang dipilih seperti erti lirik lagu tersebut, bagaimana lagu tersebut dihasilkan, fakta menarik tentang lagu tersebut dan lain-lain.


R.E.M. - Everybody Hurts

Secara jujurnya, R.E.M. bukanlah band kegemaran aku. Bukan juga aku membenci band yang berasal dari Georgia, Amerika ini, cuma band ini tidak termasuk dalam senarai top 5 band yang aku minat. Kalau dalam top 10, mungkin R.E.M. akan terselit dalam senarai itu.

Namun, banyak juga lagu-lagu dari band ini yang menjadi kegemaran aku. Antara sebab aku menyukai lagu-lagu band ini ialah kerana lagu-lagu mereka mempunyai lirik yang berseni dan maksud mendalam.

R.E.M. membawakan genre alternatif rock. Band ini ditubuhkan pada tahun 1980. Aku rasa, sesiapa yang lahir dalam lingkungan tahun 1990'an pasti amat asing dengan band ini. yang sebaya dengan aku pun, ramai juga yang tak pernah dengar nama band ini.

Lagu ini dipetik dari album kelapan band ini, Automatic For People. Lagu ini merupakan single keempat yang diambil dari album ini.

Lirik untuk lagu ini ditulis oleh pemain drum mereka, Bill Berry. Berry kemudiannya keluar dari band tersebut pada tahun 1997 dan menjadi seorang petani.

Lagu Everybody Hurts ini di-release-kan pada 15 April 1993. Lagu ini berjaya memanjatke tangga ke-29 dalam Carta Billboard.

Lagu ini sebenarnya adalah lagu "anti bunuh diri". Lirik lagu ini menegah orang dari membunuh diri. Bill Berry cuba menyampaikan mesej lagu ini kepada mereka yang merasakan mereka tiada kehendak untuk meneruskan hidup dan memilih mati sebagai jalan penyelesaian.

Lagu ini digunakan dalam kempen Anti-Suicide yang diadakan di Amerika. Kebanyakan remaja Amerika memilih untuk membunuh diri apabila berasa kecewa. Lagu ini digunakan di dalam kempen ini kerana ia mempunyai lirik yang jelas dan melodi lagu ini yang mudah diterima oleh pendengar.


When your day is long and the night 
The night is yours alone
When you're sure you've had enough of this life, well hang on
Don't let yourself go 
Everybody cries and everybody hurts sometimes

Sometimes everything is wrong 
Now it's time to sing along
When your day is night alone (hold on, hold on)
If you feel like letting go (hold on)
When you think you've had too much of this life, well hang on

Everybody hurts 
Take comfort in your friends.
Everybody hurts
Don't throw your hand. Oh, no
Don't throw your hand
If you feel like you're alone, no, no, no, you are not alone

If you're on your own in this life 
The days and nights are long
When you think you've had too much of this life to hang on

Well, everybody hurts sometimes
Everybody cries
And everybody hurts sometimes
And everybody hurts sometimes
So, hold on, hold on
Hold on, hold on 
Hold on, hold on 
(Hold on, hold on)

Everybody hurts 
You are not alone

Suka lagu ini? Apa kata kamu download dan masukkan ke dalam iPod atau MP3 player kamu. Lagu ini sangat catchy dan pasti kamu akan sukakannya. Enjoy!

nak link download untuk lagu ini? Cari sendiri? tak kuasa aku nak bagi link dekat sini. lagipun, apa guna Google kan?

P/S: Semasa menunggu perlawanan antara Liverpool vs Man City semalam, aku mendegar berita yang salah seorang pemain legenda EPL dan juga sekarang memegang jawatan sebagai pengurus Skuad Bola Sepak kebangsaan Wales, Gary Speed, telah mati membunuh diri dengan menggantung diri.

Dan sekali lagi lagu ini berkumandang di dalam kepala aku.

Friday, November 25, 2011

Sepintas Lalu Sukan SEA Jakarta & Palembang 2011



Sebenarnya, aku agak mati akal untuk menulis entri ini. Berbeza dengan acara temasya sukan sebelum ini, aku menjadi penonton setia setiap hari. Tapi tidak untuk Sukan SEA 2011.

Dulu, aku masih belajar atau sedang menganggur. Jadi, 24 jam aku boleh menghadap TV dan update dengan perubahan pingat dan semua keputusan. Boleh dikatakan kebanyakan pingat emas yang Malaysia menang aku dapat lihat secara langsung.

Tapi tidak untuk Sukan SEA 2011.

Aku sudah mula bekerja. Aku tidak lagi dapat melangut di depan TV 24 jam. Aku hanya mampu menonton highlight pada setiap malam. Hanya sukan bola sepak yang aku dapat tengok secara seiaran langsung.

Jadi, inilah Sorotan Sukan SEA 2011 secara ala kadar.

Malaysia berjaya mengutip 59 pingat emas, 50 pingat perak dan 81 pingat gangsa. Jauh tertinggal dengan juara keseluruhan yang juga tuan rumah, Indonesia yang mengutip 182 pingat emas, 151 pingat perak dan 143 pingat gangsa. Ah, biasalah! kalau jadi tuan rumah, mesti jadi juara punyalah!

Bagaimanapun, ia satu pencapai yang baik kerana Majlis Sukan Negara (MSN) hanya mengsasarkan 40 pingat emas sahaja. Atlet Malaysia berjaya mengutip jauh melebihi sasaran.

Itupun, ada beberapa atlet yang tidak mencapai pingat emas seperti yang telah disasarkan oleh MSN, atlet dari sukan Taekwando terutamanya.

Mujur ada beberapa atlet yang tidak disasarkan untuk mendapat pingat emas berjaya membuat kejutan. Fatihah Mustafa antara yang menjadi antara atlet cemerlang dalam sukan basikal.

Atlet terjun menunjukkan kehebatan mereka. Rata-rata atlet terjun Malaysia sudah bertaraf antarabangsa. Tiada masalah untuk Yeoh Ken Nee, Bryan Nickson, Leong Mun Yee, Pandalela Rinong, Cheong Jun Hoong, Ng Yan Yee, dan Traisy Vivien untuk membolot 7 dari 8 pingat emas untuk acara terjun.




Begitu juga dengan acara renang berirama. Perenang Malaysia berjaya membolot semua 5 pingat emas yang dipertandingkan untuk sukan ini. Katrina Ann Abdul Hadi dan Png Hui Chuen terlibat dalam kesemua 5 pingat emas tersebut, sekaligus mereka berdua dinobat sebagai atlet terbaik kejohanan untuk Sukan SEA 2011 ini.



Badminton tidak menunjukkan prestasi yang baik. Tapi perlu diingat, Malaysia hanya menghantar atlet pelapis untuk kejohanan kali ini. Tiada kelibat Datuk Lee Chong wei dalam Sukan SEA 2011 kali ini.

Bola sepak? Perlukan aku bercerita tentang kehebatan pasukan bola sepak Malaysia yang berjaya mengekalkan pingat emas? Rasanya tak perlu kerana semua orang pun sudah sedia maklum. Lagipun, aku sudah tulis entri khas untuk kejayaan mereka dalam entri yang lepas.



Dalam keringan meraikan atlet yang berjaya, masih ada juga sekumpulan atlet yang berjaya menggondol pingat emas, tetapi tidak menerima layanan yang baik. Mereka ialah kuartet 4x400 meter.


Kuartet yang dianggotai oleh Subramaniam Kannathasan, Paneerselvam Yuvaaraj, Schzuan Rosely dan Muhamad Yunus Lasaleh tidak menerima layanan yang sepatutnya.

Pada mulanya, mereka tidak dihantar ke Indonesia. Mereka kemudiannya dihantar pada minit akhir. Dan tidak sangka kuartet ini berjaya mencipta kejutan merangkul emas. Tapi malangnya, kuartet ini tidak dapat naik ke podium untuk menerima pingat emas yang mereka menangi kerana mereka telah dijadualkan pulang sebaik sahaja memenangi pertandingan tersebut.

Nampaknya, budaya persatuan tidak melayan atlet dengan sepatutnya terjadi lagi. Ini bukan kali pertama. Dulu, aku ada berpeluang berbual (ada secara face to face, ada secara chatting sahaja) dengan beberapa atlet Malaysia (kini bekas atlet). Mereka yang datang daru sukan yang berlainan, banyak merungut dengan layanan yang emreka terima dari orang atasan persatuan sukan tersebut.

OK. Ini sahaja ulasan aku kali ini. Semoga atlet Malaysia mampu mengulangi kejayaan ini pada Sukan SEA 2013 di Myanmar pula.



Wednesday, November 23, 2011

Pertahan Pingat Emas Di Sukan SEA 2011, Bola Sepak Malaysia Bakal Kembali Ke Era Kegemilangannya?


Semua rakyat Malaysia tahu yang yang pasukan bola sepak Malaysia berjaya mempertahankan pingat emas di Sukan SEA 2011 yang berlangsung di Jakarta dan Palembang pada malam Isnin yang lepas.

Perlawanan yang berlanjutan sehingga ke sepakan penalti memang mendebarkan. Jantung aku berdenyut laju sepanjang perlawanan.

Perlawanan kali ini menjadi tumpuan seluruh rakyat Malaysia. Hatta orang yang tidak minat dengan sukan bola sepak seperti kaka ipar aku sendiri pun boleh terpaku melihat perlawanan ini.

Timnas sepak bola Indonesia memberikan tentangan hebat kepada pasukan Harimau Muda kita. Sepakan penalti yang diambil oleh Baddrol Bakhtiar yang berjaya ditepis oleh penjaga gol Indonesia tetapi tetap bergolek masuk ke dalam gol memang satu penutup perlawanan yang epik.

Malaysia berjaya mempertahankan pingat emas yang dimenangi yang sebelum ini dimenangi 2 tahun lepas di Laos. Kali terakhir Malaysia memenangi 2 pingat emas berturut-turut ialah pada Sukan SEA edisi 1977 dan 1979.

Sebelum memenangi pingat emas pada 2009, kali terakhir Malaysia menang pingat emas tersebut ialah 20 tahun yang lepas, pada tahun 1989. Satu tempoh yang begitu lama ditunggu oleh Malaysia untuk memenanginya semula.

Dan jangan lupa yang Malaysia juga merupakan johan Piala AFF pada tahun lepas, juga menundukkan pasukan Indonesia di perlawanan final.

Pencapaian ini merupakan pencapaian terbaik Malaysia dalam tempoh 20 tahun kebelakangan ini. Aku akui, semenjak menjadi peminat bola sepak, inilah detik-detik paling indah menjadi penyokong pasukan bola sepak Malaysia.

Sesiapa yang dilahirkan dalam era 80'an dan 90'an di Malaysia boleh dikatakan antara generasi yang malang kerana tidak dapat melihat kehebatan pasukan bola sepak Malaysia seperti dahulu.

Biasanya, kita hanya mendengar cerita dari ayah-ayah kita yang bercerita bagaimana kehebatan pasukan bola sepak Malaysia yang ada masa itu dibarisi pemain hebat seperti Soh Chin Aun, Santokh Singh, Mokhtar Dahari, Hassan Sani, James Wong, R. Arumugam dan ramai lagi. 

Atau pun cerita dari atok kita tentang kehebatan Raja Bola, Ghani Minhat (aku tak pernah tengok video yang menunjukkan permainan Ghani Minhat kerana RTM jarang menayangkan video perlawanan yang melibatkan Raja Bola ini. Atau memang RTM langsung tak simpan video-video ini di dalam arkib mereka?)

Kita hanya mampu mendengar cerita dari ayah kita bagaimana Malaysia berjaya melayakkan diri dalam pertandingan Olimpik 1972 dan 1980. Aku selalu ingat bagaimana ayah aku bercerita tentang perjalanan pasukan Malaysia semasa Olimpik 1972. 

Ayah aku masih ingat setiap detik kesemua 3 perlawanan Malaysia di Olimpik 1972. Setiap keputusan perlawanan, siapa yang bermain, dan peristiwa yang terjadi dalam setiap perlawanan tersebut telah dihafal oleh ayah aku dan diceritakan dengan penuh perasaan oleh ayah aku.

Untung ayah aku. Ada juga sejarah bola sepak yang boleh dijadikan sebagai kenangan dalam hidupnya. Tapi generasi seperti aku agak malang apabila Malaysia melangkah ke ambang kehancuran selepas Liga Malaysia dilanda peristiwa rasuah secara besar-besaran pada tahun 1994.

Semenjak itu, pasukan bola sepak bagaikan menjadi bahan lawak jenaka. Lebih memalukan bila kita menjadi pasukan wajib yanag akan tersingkir awal dalam kesemua edisi Sukan SEA.

Sehinggalah munculnya skuad Harimau Muda. Sebuah pasukan yang rata-ratanya berusia 23 tahun kebawah. Pasukan ini dibentuk dengan harapan bakal menjadi pemain masa depan buat skuad Malaysia. Pasukan ini juga bertindak sebagai pasukan yang akan bermian dalam kelayakan Olimpik 2012.

Rancangan menubuhkan skuad Harimau Muda membuahkan hasil apabila berjaya memenangi pingat emas di Sukan SEA 2009 di Laos.

Bebeapa pemain dari skuad Harimau Muda kemudiannya menyertai pasukan senior dan berjuang dalam Piala AFF Suzuki yang kemudiannya dimenangi oleh pasukan Malaysia yang menundukkan Indonesia dengan aggregat 4-2.

Kemudian, tertubuhnya pula skuad Harimau Muda B, yang pemainnya rata-rata berusia 19 tahun ke bawah. Sebahagian pemain dari skuad Harimau Muda B ini diserap ke dalam pasukan yang bermain di dalam Sukan SEA 2011 yang akhirnya dimenangi oleh Malaysia juga.


Boleh dikatakan yang pasukan Malaysia kini sudah kembali merajai Asia Tenggara. Kemenagan dalam 3 kejohanan dalam 3 tahun ini memberikan harapan untuk kita melihat pasukan Malaysia kembali merajai bola sepak.

Program penubuhan skuad Harimau Muda A dan Harimau Muda B sudah menampakkan hasil. Kita dapat lihat pemain dari kedua-dua pasukan ini mempunya skill yang lebih baik dari pemain Malaysia dalam tempoh 20 tahun ini.

Selain itu, pemain-pemain ini mempunyai tahap mental yang lebih kuat. Biasanya, apabila menentang Indonesia di Stadium gelora Bung Karno dan tertinggal 1-0, memang kita sudah tahu pasukan Malaysia pasti akan kalah dan dibelasah teruk oleh Indonesia. Tetapi tidak bagi pasukan Harimau Muda ini.

Mereka mempunyai mental yang kuat. Mereka tenang menyusun serangan dan lebih banyak menghasilkan serangan merbahaya ke arah gol lawan sehinggakan pasukan lawan menjadi kelam-kabut dan resah walaupun bermain dihadapan penyokong sendiri. Harimau Muda berjaya menyamakan kedudukan seterusnya memenangi perlawanan tersebut.

Program mewujudkan pasukan Harimau Muda membuahkan hasil dan mampu menjadi katalis bagi peningkatan mutu permainan Malaysia. Tidak mustahil kita boleh merajai bola sepak dan melahirkan pemain-pemain hebat seperti di zaman 70'an dan 80'an.

==========

Untuk perlawanan malam ini, menentang Syria dalam kelayakan Olimpik 2012, aku tak meletakkan harapan besar untuk Malaysia menang kerana kebanyakan pemain Malaysia masih keletihan dan ramai yang tercedera. Lagipun, Syria merupan pasukan yang jauh lebih hebat dari Indonesia.

Tetapi bola itu bulat. Semasa perlawanan akhir Sukan SEA 2011, ramai menyangkakan Indonesia akan menang memandangkan ramai pemain Malaysia yang tercedera dan faktor Indonesia sebagai tuan rumah, tetapi pasukan harimau Muda berjaya juga memenangi perlawanan tersebut.

Jadi tidak mustahil buat Malaysia untuk menang malam ini. Menang atau kalah, itu belakang cerita, yang penting pasukan Harimau Muda terus kuat berjuang.

==========

Update:
Malaysia tewas 2-0 di tangan Syria. Tapi main tak lah teruk sangat. Kalau skuad dulu-dulu, mesti dah kena bantai teruk dah.


Tapi nampak pemain Malaysia masih keletihan. tak pe lah. Teruskan berjuang, Harimau Muda!

Monday, November 21, 2011

Masyarakat Kita & Benda Tahyul

Man:
Mak aku ni ntah apa-apa ntah.

Kassim:
Eh? Kenapa?

Man:
Mak aku ni percaya benda-benda tahyul.

Kassim:
Benda-benda tahyul? Ish, kau ni biar betul?

Man:
Iya! Ada ke aku makan pindah-pindah tempat, dia kata aku nanti kahwin ramai.

Kassim:
Hahaha! Itu macam petua orang Melayu la. memang diorang dari kecik dah dengar benda-benda macam tu. Tu yang terbawak-bawak tu

Man:
Memang la. Tapi benda tu kan tahyul. Tak logik. Bertentangan dengan fahaman agama kita bila kita percaya yang benda-benda macam tu boleh mempengaruhi hidup kita.

Kassim:
Ala... Kau tu makan bersepah. Tu yang mak kau sound kau tu

Man:
Cakap ajelah "man, jangan makan sepah-sepah". Kan senang. Ini nak cakap benda-benda macam tu pulak.

Kassim:
Ala.. Relax la.. Tak payah nak over reacted sangat la kan?

Man:
Tak de la.. Mak aku ni terpengaruh dengan nenek aku. Nenek aku pun sama. Aku lalu bawah ampaian, dia marah. Katanya nanti pening kepala. 

Lepas tu, aku baring meniarap, aku angkat kaki ke atas, nenek aku sound aku. Kononya kalau aku buat macam tu, nanti mak aku mati. Apa kaitan dengan aku naikkan kai dengan mak aku mati?

Kassim:
Ala.. Orang tua. Layankan aje la.

Man:
Mana boleh. Itu bertentangan dengan agama. Ustaz aku pernah kata benda-benda macam tu boleh dikatakan bertentangan dengan akidah. Takut lain jadinya. 

Kassim:
Hhmm.. Betul jugak kata kau ni...

Man:
Untung kita lahir dalam generasi baru. Tak la terkongkong dengan fahaman-fahaman kolot ni.

Kassim:
Eleh. Kau pun sama. Nak kata emak denga nenek kau pulak.

Man:
Eh? Tolong sikit! Bila masa pulak aku percaya benda-benda karut ni?

Kassim:
Yang kau asyik baca horoskop tiap-tiap minggu tu apa? Siap follow Twitter yang buat ramalan Horoskop tu. Tak percaya benda karut konon. Cakap tak serupa bikin.

Man:
Hehehehe..

==========

Setiap generasi, ada kepercayaan karut masing-masing. Dan dalam pemikiran kita, pasti ada benda karut yang kita percaya tanpa kita sedar.

Friday, November 18, 2011

Kenangan Aku Ambil Result UPSR

Semalam, semua pelajar Darjah 6 mengalami peristiwa yang buat mereka berdebar sepanjang hari, mengambil result UPSR.

Bagi yang berjaya, tahniah aku ucapkan. bagi yang gagal, silalah kahwin. Eh? Fail SPM baru boleh kahwin ya? OK. bagi yang gagal, cuba lagi untuk exam PMR.

Oleh kerana itu, hari ini aku dengan berbesar hatinya ingin berkongsi pengalaman aku ketika ambil result UPSR dulu.

Aku ambil UPSR masa aku darjah 6 pada tahun 1996. Synchronize kan? Darjah 6 dan tahun 1996. Nombor 6 dihujung keuda-dua ayat. Cool kan?

Aku ambil UPSR pada bulan Julai tahun tersebut. Dan result pula hanya keluar pada bulan November. Aku tak tahu siapa punya kerja bangang susun jadual suruh budak-budak batch aku ambil UPSR awal sangat. Masa zaman aku, aku cuma ambil 4 subjek sahaja. Jadi paling tinggi pun, bole hdapat 4A. Bukan 5A macam sekarang.

Kemudian, kami menjalani honeymoon selama 3 bulan. 3 bulan seterusnya, kami datang sekolah macam pergi melepak dengan kawan-kawan di shopping mall.

Sepanjang 3 bulan, cikgu dah tak hiraukan aku dan budak-budak Darjah 6 lagi. jadi kami buat aktiviti sendiri. Antara aktiviti yang kami buat ialah lawan daun pakau (first time aku belajar main beda alah ni), buat pertandingan pemadam (aku johan), buat pertandingan Tamiya (aku johan juga menggunakan kereta Dash 1: Emperor) dan lain-lain lagi.

Sebelum UPSR lagi, cikgu-cikgu yang mengajar kelas aku sudah meletakkan target pelajar mana yang akan mendapat 4A. Cikgu aku meletakkan 20 orang sebagai sasaran 4A. Aku tiada dalam target tersebut sebab setiap kali exam, aku akan dapat kedudukan antara nombor 28 hingga 23. Tiada dalam top 20. Budak kelas aku ada dalam 40 orang lebih.

Aku pun tak target boleh dapat 4A. Aku target 3A 1B saja. English memang kelemahan aku, lagi-lagi bahagian isi tempat kosong. Paper english masa aku ambil tu ialah paper format baru. Lagilah menambahkan kesuakaran untuk aku skor A. 

Jadi hari masa aku mengambil result, aku datang sekolah dengan tenang, sebab aku memang tak target dapat 4A. Jadi kalau tak dapat, tak lah kecewa sangat. Sebab itu aku tenang.

Masa aku sampai sekolah, aku tengok cikgu-cikgu yang mengajar aku semua tengah duduk dekat meja cikgu. Semua tengah tunduk. Muka sedih. Ada yang tengah menangis. Berdebor juga hati tengok babak-babak tak sepatutnya terjadi dekat sekolah ini terjadi depan mata aku.

Aku terus keluar kelas. Lepak dengan budak-budak kelas lain yang ada dekat luar. Dari mulut Khir, budak sekelas aku, aku dapat tahu yang result UPSR tidak seperti apa yang cikgu-cikgu aku target. Sudah. Aku sudah mula cuak dengan situasi ini.

Kemudian, aku dan kawan-kawan aku terserempak dengan seorang cikgu yang aku sudah lupa siapa. Tapi cikgu ini tak ajar kelas aku. Dia yang bocorkan keputusan UPSR pada ak udan kawan-kawan aku. Menurut cikgu yang bermulut becok tersebut, cuma 8 orang sahaja yang dapat 4A. 12 orang yang tersasar dari target. Ramai tu. Dan menurut cikgu tersebut, aku dapat 3A 1B.

Bila dapat tahu yang aku dapat 3A 1B, aku menjadi tenang. Terus hilang segala kegusaran dalam hati. Tak lama lepas itu, cikgu kelas aku panggil suruh masuk kelas, dia nak umumkan result UPSR. Kami semua masuk dalam kelas.

Dan seperti apa yang cikgu becok itu katakan, aku dapat 3A 1B. Aku happy kerana apa yang aku sasarkan menjadi kenyataan.

Sementara itu, 12 orang yang sepatutnya disasarkan mendapat 4A tapi tak dapat mendapat result yang jauh dari sasaran. Ada yang dapat 3A 1C. Ada yang dapat 2A 2C. memang jauh meleset.

Ada kawan aku yang diletakkan sebagai target 4A, mendapat keputusan meleset. Sudahlah dia anak cikgu dekat sekolah tu. Dia terus lari keluar kelas sebab tak dapat menerima kenyataan.

Tergempar sekejaplah kami bila dapat tahu kehilangan dia. Sebahagian kawan-kawan aku pergi sampai ke bus station. Siap terjumpa emak dan abah aku yang tengah meniaga masa itu.

Aku? Aku malas nak cari. Lagipun, masa budak-budak tu keluar cari kawan aku yang hilang, aku dalam toilet. Keluar dari toilet, aku dapat tahu budak-budak ni dah keluar mencari dia.

Setelah menyedari yang aku sudah ditinggalkan oleh kawan-kawan aku, aku pun pergi berjalan-jalan dengan seorang budak perempuan kelas aku. Kami berjalan ke belakang dewan.

Dekat belakang dewan, aku terjumpalah dengan kawan aku yang konon-kononnya lari tu. Dia sedang dipujuk oleh budak-budak perempuan yang lain. Facepalm. hahahahaa!

Jadi itu sahajalah pengalaman aku ambil result UPSR. Apa? Tak menarik? kau ingat ini cerita Hollywood ke yan gdipenuhi dengan dengan babak meletup-letup bangunan? Kisah aku ambik result UPSR kot. What do you expect?

Nanti result PMR & SPM keluar, aku cerita kan pula kisah aku ambik result kedua-dua exam tersebut. Yang ini lebih epik sikit. Hahahaha!

Wednesday, November 16, 2011

It's Now Safe To turn Off Your Computer


Pada satu masa dahulu, ayat di atas ini pasti akan terpapar di skin komputer kamu jika kamu ingin menuntup komputer kamu.

Komputer zaman sekarang, bila kamu klik turn off, ia akan tutup secara automatik. Tak payah nak tunggu ayat ini keluar pada skrin komputer kamu.

Tapi komputer dulu, kamu perlu tunggu ayat di atas terpapar di skrin, baru kamu boleh tutup komputer kamu dengan selamat. Kalau kamu main tutup sebelum ayat di atas ini keluar, nescaya bila kamu akan berdepan dengan masalah seperti lambat start, komputer jadi lembab atau selalu hang (sangkut) bila kamu on semula komputer kamu.

Kalau kamu tak pernah melihat ayat seperti di atas ini keluar di skrin komputer kamu, itu maknanya kamu lahir dalam lingkungan tahun 1990'an. Dan sekarang kamu dapat lihat di entri ini.

Sesiapa yang pernah melihat ayat di atas ini keluar di komputer kamu, ini bermakna kamu lahir sekurang-kurangnya dalam lingkungan 1980'an atau lebih tua dari itu.

Dan ini bermakna kamu sudah tua!

Dan bermakna kamu sudah patut kahwin!

Eh? Cilakak! Terasa pulak aku bila baca ayat dekat atas ni.

P/S: Tercapai juga cita-cita aku nak tukar header blog ni. Kenapa kucing? Tribute to the victim of Petknode

Monday, November 14, 2011

Review Buku: Awek Chuck Taylor


Ada yang kenal dia sebagai Nami, ada yang kenal sebagai Nama Nami, ada yang kenal sebagai Comradenami, ada yang kenal sebagai Cob Nobbler, ada yang kenal dia sebagai namiofish, ada yang kenal dia sebagai Holden Caulfield... Tak kiralah nama satu nama, dia ialah orang yang sama.

Awek Chuck Taylor merupakan buku hasil nukilan Nami yang pertama yang aku baca. Buku-buku lain beliau haram aku tak pernah dapat walaupun aku pernah order dulu. 

Akhirnya aku beli ini dari tangan dia sendiri. Aku jumpa Nami di Seksyen 17 dan dapat juga aku buku Awek Chuck Taylor ini.


Apa ada dengan Awek Chuck Taylor?

Awek Chuck Taylor (ACT) mengisahkan kisah seorang lelaki bernama Hafiz, yang terperangkap dengan cinta 3 segi apabila bercinta dengan Mira, dan kemudian bercinta dengan adik Mira bernama Nana.

Nampak macam "Ala.. Itu je ke jalan ceritanya?". Tidak semudah itu. Cerita ini kemudiannya diselitkan dengan babak perkenalan Hafiz dengan adik angkatnya dan pemergian Mira dan Nana ke luar negara, jauh dari Malaysia dan banyak lagi. Tak kan aku nak cerita semuanya dalam blog ini kan?

Sebenarnya, cerita ini merupakan kisah benar si penulis sendiri, Nami. Hafiz sebenarnya merupakan Nami dalam dunia realiti. Sudah 2 kali aku lepak dengan Nami tapi aku lupa nak tanya kenapa dia pilih nama Hafiz sebagai nama watak dalam ACT.

Semua watak dalam ACT adalah berdasarkan orang yang pernah penulis kenal. Semua watak tersebut adalah orang yang wujud di dunia ini. Tapi penulis mengubah nama mereka di dalam ACT.

Aku tak pernah berjumpa dengan pemegang watak-watak lain dalam ACT ini. Aku hanya kenal melalui cerita dari mulut Nami sahaja, pernah membaca blog mereka, pernah usha Facebook/Mysapce mereka, dan pernah baca tweet mereka. Tidak lebih dari itu.

Bagi aku, Nami agak berani untuk menulis pengalaman hidup sendiri untuk dibaca oleh khalayak umum. Secara jujurnya, aku memang tabik pada orang yang sanggup berkongsi hal peribadi mereka, terutamanya kisah cinta mereka, kepada orang lain.

Sebenarnya, hampir 70% isi kandungan ini pernah diceritakan di dalam blog beliau, Teh Tarik Gelas Besar (TTGB), jadi boleh dikatakan aku sudah tahu jalan cerita ACT ini. Tapi beliau tidak menceritakan secara tersusun di TTGB. Sekejap cerita macam mana dia putus dengan Mira, kejap cerita kisah Mira kena pinang, lepas tu cerita kisah perkenalan dia dengan Nana, lepas tu cerita pengalaman berkenalan dengan Mira... 

Dalam ACT, semua cerita disusun mengikut garis masa yang betul. Ditambah pula dengan dialog perbualan, jadi ia membuatkan aku lebih faham dengan situasi nami ketika itu. Dialog itu juga menambah feel kepada jalan cerita tersebut.

Oh, ya. Sebenarnya ACT pernah ditulis di dalam sebuah blog Tumblr sebelum ianya dibukukan.


Bahasa

Nami menggunakan campuran Bahasa Malaysia dan Bahasa Inggeris dalam ACT (ada sedikit Bahasa Itali). Bahasa Malaysia yang digunakan bukanlah Bahasa Malaysia Skema, tapi bahasa pasar seperti percakapan harian kita untuk menjadikan ia lebih realistik, dicampur dengan bahasa carutan yang menjadikan ia lebih realistik.

Penggunaan bahasa dalam novel ini juga mendekatkan buku ini kepada anak muda (buku ini memang sesuai untuk bacaan anak muda sahaja). Bagi aku, penggunaan bahasa dalam ACT mendekatkan diri kita dengan jalan cerita dan menjadikan ia lebih berjiwa anak muda.

Mungkin segala dialog yang ditulis oleh penulis adalah actual dialog yang digunakan semasa itu. Jadi jangan terkejut sangatlah kalau buku ini banyak dengan bahasa carutan ketika babak maki hamun sesama watak. Mungkin abang serbanitas akan mengucap 2-3 kali membaca dialog carutan dalam ACT.


Penerbitan

Buku ini merupakan terbitan Lejen Press. Lejen Press merupakan syarikat penerbitan buku indie (betul ke? Correct me if I'm wrong). Ada beberapa kesilapan teknikal yang dilakukan oleh pihak penerbit dalam ACT.

Salah satunya ialah kesilapan menyusun muka surat. Ada beberapa muka surat dalam ACT telah disilap susun menyebabkan aku sendiri terkeliru bila membacanya.

Selain itu, kenapa tiada selang satu baris antara perenggan (tak semualah) dan kenapa tiada selang antara noktah dengan huruf pertama pada ayat baru? Nampak seperti benda kecil, tapi ia sedikit membunuh mood untuk membaca.

Diharap Lejen Press dapat memperkemaskan lagi susunan untuk penerbitan buku yang seterusnya. Diharap pihak Lejen press tak ambil hati dengan komen aku. Aku cuma berharap komen aku akan memotivasikan kamu untuk menerbitkan buku dengan lebih baik.


Jalan cerita/Penceritaan

Secara jujurnya, ini bukanlah kisah cinta paling epik yang pernah aku baca. Banyak lagi novel cinta yang lebih epik pernah aku baca sepanjang hidup aku, sebagai contoh siri novel Ahadiat Akashah (And I'm not talking about Lagenda Budak Setan. Kisah Cinderella lebih epik dan best dari legenda Budak Setan).

Tapi perlu diingat, ACT merupakan kisah yang digarap dari kisah sebenar kehidupan penulis, Nami. Jadi agak kurang adil untuk aku membandingkan sebuah kisah benar dengan sebuah kisah fiksyen.

Kalau kisah fiksyen, bila-bila sahaja si penulis boleh ubah mana-mana bahagian menjadi menarik. Tapi bukan kepada kisah benar.

Namun begitu, sebenarnya kisah percintaan Nami ini boleh dikatakan epik juga untuk kita yang hidup di dunia realiti ini. Kalau aku sendiri yang kena apa yang macam Nami kena, bingung juga aku memikirkannya.

Jalan cerita cerita ACT disusun dengan baik oleh penulis dan mudah difahami oleh pembaca. Cara penceritaan juga membolehkan pembaca mudah untuk mendalami perasaan penulis ketika menghadapi sesuatu situasi.

Walaupun aku sudah tahu apa kesudahan cerita ini kerana sudah di tulis dalam blog TTGB, tapi aku juga ada sedikit touching apabila membaca pengakhiran cerita ini. True story. Tapi tak lah sampai mengalir manly tears aku pula.T


Lain-lain

Selain dari kisah cinta dan kisah cerita remaja, cerita ini juga dipenuhi dengan ideologi yang agak asing dalam kehidupan orang melayu. Jadi, berkemungkinan besar abang serbanitas mengamuk dan tak berpuashati dengan penulis.

Aku? I don't care as long as the story is good.

Cerita ini juga dipenuhi dengan puisi-puisi hasil nukilan penulis sendiri. Puisi tersebut kebanyakannya ditulis untuk mencairkan hati wanita dalam cerita ini. dan aku yakin pasti ada lelaki yang akan copy paste puisi dalam ACT ini untuk diberi kepada awek-awek mereka.


Adakah ia berbaloi untuk dimiliki?

Ya. Berbaloi. Bagi aku, buku ini boleh dikategorikan sebagai buku yang boleh dibaca berulang-ulang kali. Jalan cerita yang ringkas. Bahasa yang digunakan mudah difahami. Penceritaan yang jelas dan tersusun. Cerita dipenuhi dengan emosi cinta, suka dan berakhir dengan sedih.

Kalau diikutkan, pengakhiran cerita ini seperti satu cliffhanger. Bagai tergantung. Dari apa yang aku baca di blog TTGB, ada banyak lagi pengalam hidup penulis yang boleh diceritakan selepas penamat ACT. tapi ia bergantung kepada penulislah samada mahu menyambung ACT atau tidak.

Atau mungkin penulis akan menulis buku ke-2 dengan tajuk "Tentang Erica" pula? *senyum*

Yes. Buku ini memang berbaloi dimiliki jika anda peminat novel bergenre cinta. Kamu boleh buat pesanan di sini.

===================

Hafiz
Seorang lelaki yang menghadapi beberapa halangan dan cabaran dalam bidang akademi dan cinta. Seorang lelaki yang mendambarkan cinta dari wanita tetapi sering bertemu dengan perempuan yang mensia-siakan cintanya.

Sehinggalah dia bertemu dengan Awek Chuck Taylor, yang seterusnya mengubah hidupnya, mengenal tentang kehidupan dan cinta dengan lebih mendalam.

Dan perkenalan dengan Awek Chuck Taylor menyebabkan dia kenal dengan seorang insan yang akhirnya mampu mencuri hatinya...

Mira
Awek Chuck Taylor dalam kisah kehidupan Hafiz. Perempuan yang ganas, kasar, agnostik, mempunyai pendirian yang kuat dan mampu berdiri dengan kaki sendiri.

Namun dia juga akan menitikkan air mata kerana cinta.

Menyayangi adiknya lebih dari dirinya sendiri sehingga sanggup melepaskan orang yang disayanginya kepada adiknya sendiri.

Nana
Seorang yang naif, bagai terperangkap dalam dunia Peter Pan. Lebih banyak menyendiri dan hidup dalam dunianya sendiri.

Apa yang dinantikan oleh dia hanyalah kehadiran seorang lelaki yang rela membalas cintanya. Sayangnya, pencariannya menemui jalan yang menyecewakan. Lebih sedih lagi apabila lelaki yang disukainya sanggup mengutuk kekurangan dirinya.

Namun akhirnya dia bertemu dengan lelaki yang menerima dirinya seadanya, yang mampu memberikan cinta kepadanya.

Sayangnya ia tidak kekal lama. Takdir menentukan segalanya..

Aiman
Seorang yang suka bercakap kasar. Perkataan carutan tidak pernah lekang dari mulutnya. Seorang yang suka memnadu kenderaan dalam keadaan yang pantas dan merbahaya. Suka membaca diari adik-adiknya.

Namun, dia adalah seorang abang yang amat menyayangi adik-adiknya. Sanggup membelasah sesiapa sahaja yang mengutuk adiknya.

Dan juga seorang kawan yang sanggup menolong kawan ketika dalam kesusahan.

==================

When I'm sad, you're asked me what went wrong,
And asking me to be strong,
How can I be strong,
Living without you is something wrong.

=================

Sekian review serba ringkas dari aku. Buku seterusnya, Cerita Malaysia Tak Ke Piala Dunia. Tengah tekun menunggu dekat peti surat.


P/S: Al-Fatihah kepada Sherina Ellyana Sulaiman.


Kepada Ezreen Emira Sulaiman, semoga kamu kuatkan semangat bertarung dengan kanser payu dara.

Friday, November 11, 2011

11.11.11

Hari ini, 11 November 2011. Tidaklah nampak unik sangat tarikh ini kalau ditaip dengan menggunakan abjad. Tapi kalau taip menggunakan nombor, 11.11.11, barulah nampak unik.

Ramai juga yang ambil peluang ini untuk melangsungkan pernikahan. Ada juga yang merancang untuk propose girlfriend. Ada juga yang merancang untuk kahwin lari.

Ada juga malaun yang kononnya kata esok Pilihanraya Umum ke-13 akan berlangsung esok. Kononnya betul, sampai khabar angin ini tersebar luas sampaikan sepupu aku yang sepatutnya merancang untuk bernikah esok menangguhkan tarikh nikah kepada minggu depan kerana khuatir bertembung dengan pilihanraya.

Tapi tarikh unik ini tidak bermakna kita mendapat cuti umum pula. Tarikh memang cantik tapi kamu kena bangun pagi dan tetap menghambakan diri kepada kapitalis juga.

Tapi satu benda yang pelik, tiada pula gerakan atau fahaman yang cuba nak timbulkan khabar angin yang kononnya 11.11.11 ini tarikh bumi akan kiamat.

Setiap kali datang tarikh unik ini, mesti ada gerakan atau kultus yang muncul dan dengan keyakinan tahap tinggi membuat kenyataan yang kononnya bumi akan kiamat.

Aku ingat lagi pada tarikh 9 September 2009, akan berlakunya Hari Kiamat. Aku dah tak berapa ingat apa nama kultus yang menyebarkan fahaman Hari Kiamat ini, tapi yang pasti kultus tersebut berasal dari Amerika.

9 September 2009 kiamat? Really? Really? Habis itu, macam mana aku boleh menaip entri bosan ini selepas lebih 2 tahun berlalu?

Ada pula yang berkata 09.09.09 adalah nombor syaitan. Bukankah 666 nombor syaitan? 9 tu kalau dia terbalikkan, jadilah 6.

Memandangkan 11.11.11 banyak menjadi pilihan umat manusia untuk berkahwin, aku yang sudah berumur wajib kahwin ini tidak dapat mengelak soalan kahwin yang timbul.

"Anak mak cik kahwin Jumaat ni. Tarikh sedap katanya. Encik Amirul tak kahwin ke?" Tanya mak cik yang bekerja dia bahagian butchery kepada aku.

Amboi mak cik ni. Tanya soalan jenis tak reti jaga hati orang betul. Soalan macam mintak penampar, tahu tak?

"Belum ready lah mak cik" Jawab aku simple.

"Anak mak cik tu umur baru 22 tahun. Tapi dah kahwin. Tak kan Encik Amirul yang lagi tua dari anak mak cik ni tak ready lagi?"

"Anak mak cik tu dah gatal konek! Tengah belajar lagi pun nak kahwin!"

Tapi jawapan itu hanya keluar dalam hati aku sahajalah.

Tapi bila memikirkan tentang tarikh-tarikh unik ini, aku mula mendapat idea kalau mereka tanya hal kahwin pada aku.

Tak de lah aku nak  bagi jawapan tipikal macam "Belum ready", "Belum cukup duit", "Belum sampai seru", "Belum ada jodoh", "Hannah Tan belum jawab lamaran saya".

Lepas ini kalau ada sesiapa tanya aku dengan soalan "Bila nak kahwin?", aku dengan yakinnya akan menjawab "Saya kahwin 12.12.12."

Jadi, mak cik-mak cik ni mesti fikir aku saja tunggu tarikh unik untuk kahwin. Walhal 12.12.12 tu terang-terang hari Rabu. 

Tapi mak cik-mak cik ni mesti percaya punyalah kalau aku kata aku kahwin 12.12.12. Ya lah, tarikh unik. mesti semua orang percaya punya.

Speaking of 12.12.12, kalau tak salah aku 21.12.12 adalah tarikh kiamat seperti yang diramal oleh satu lagi kumpulan, kepercayaan atau kultus mana entah, juga dari luar negara.


Bagi aku, 21.12.12 ini bukan hari kiamat, tapi hari mencari keuntungan. Tak percaya, cuba tengok website persatuan yang buat video Youtube di atas ini di sini. Siap buat cenderahati bagai sempena 21.12.12. Nampak sangat nak kaut keuntungan.

OK. Kepada yang bertunang atau berkahwin pada hari ini, semoga kamu berbahagia. Sesiapa yang masih single, mari kita tengok siapa yang bakal kahwin 12.12.12 nanti.

Wednesday, November 9, 2011

Hari Raya Haji dan Politik

Hari Raya Haji datang lagi.....

OK. Sebenarnya Raya Haji dah lepas. Aku tahu, kamu pun tahu. Tapi aku nak bercerita juga tentang Raya Haji.

OK. Aku mulakan sekali lagi.

Hari Raya haji datang lagi. Dan seperti tahun lepas, aku ada mendengar berita yang membuatkan aku facepalm.

Dulu negeri ini dikuasai oleh kerajaan BN. Pada pilihanraya umum yang lepas, negeri ini jatuh ke tangan pembangkang.

Bila sesebuah negeri jatuh ke pihak lain, maka secara automatik segala organisasi di negeri tersebut akan berubah. Ketua kampung, penghulu, dan sewaktu dengannya akan berubah tangan kepada pihak yang baru menang. Begitu juga AJK surau dan masjid.

Begitulah yang terjadi kepada negeri yang kini dikuasai oleh pembangkang ini. AJK dalam masjid kawasan negeri ini sudah berubah dan kini kebanyakan yang duduk di dalam AJK masjid tersebut adalah pro pembangkang.

Maka, Raya Haji pun tiba. Seperti biasa, bila Raya Haji tiba, aktiviti mengorbankan lembu akan dijalankan.

Yang membuatkan aku facepalm, orang-orang BN tak mahu terlibat dengan aktiviti korban tersebut. Kenapa? Sebab itu aktiviti yang disusun oleh AJK yang pro pembangkang. Jadi orang yang pro kerajaan tak mahu terbabit dalam aktiviti korban yang dilakukan di masjid kelolaan AJK pro pembangkang.

Yang lebih membuatkan aku membuat double facepalm, mereka siap buat acara korban sendiri pula. Acara korban khas untuk penyokong-penyokong kerajaan sahaja. Dengan kata lain, dalam satu kawasan ada dua acara korban.

Mereka tak nak turut serta hanya kerana mereka berlainan ideologi politik. Ini satu situasi yang menyedihkan. I haz a sad.

Yang pro pembangkang, jangan senyum-senyum bila baca apa yang aku taip di atas dan terus berkata "Penyokong BN memang macam tu!" Kamu pun sama juga. Ada juga aku dengar penyokong pro pembangkang tidak mahu turut serta dalam aktiviti yang direncanakan oleh pro kerajaan, dan aktiviti itu adalah untuk rakyat. Jadi kamu pun sama sahaja.

Inilah yang terjadi apabila masing-masing terlalu taksub dengan politik.

Politik sepatutnya tidak menjadi point utama untuk membezakan manusia. Ia hanyalah ideologi. Tak patut kita 'tidak sebulu' hanya kerana kita menyokong parti politik yang berlainan.

Apabila datang aktiviti-aktiviti yang aku nyatakan di atas pun menjadi mangsa politik, ini memang betul-betul menyedihkan. Apakah lagi apabila aktiviti korban juga menjadi mangsa keadaan politik.

Come on lah! Acara korban itu acara dalam agama. Dan kalau politik telah mengatasi agama sehingga buat korban pun nak diasingkan mengikut parti politik, aku juga tak tahu apa lagi nak dikata.

Aku rasa, tak mustahil nanti wujud masjid yang berbeza mengikut parti, sekolah berbeza mengikut parti, universiti berbeza mengikut parti, kedai makan berbeza mengikut parti dan sebagainya.

Kadang-kadang aku rasa, ketaksuban berpolitik orang Malaysia mengatasi negara-negara orang putih di luar sana. Oh, Malaysia ku. Apa nak jadi dengan kamu?

Kononya mahu buat 1Malaysia, mahu bersatu padu antara melayu, Cina dan India. Melayu dengan Melayu pun tak boleh nak nak bersatu, inikan pula nak bersatu dengan bangsa lain. Dream on!

Bukankah bagus kalau kita tolak ideologi politik semasa aktiviti korban dan aktiviti-aktiviti lain dan boleh bekerjasama dengan baik. 

Gambar di bawah sebagai contoh. Ideologi politik diketepikan dan sama-sama turut serta dalam acara korban.

Maksud sebenar bersatu

Semoga cerita korban asing-asing ikut parti politik ini tidak timbul lagi pada tahun hadapan. Juga tidak timbul dalam acara-acara lain juga.

Tuesday, November 8, 2011

Gangguan SMS

Pagi tadi, tidur aku dikejutkan dengan bunyi SMS (walaupun sebenarnya sudah ada 4 miss call dan 2 SMS masuk sebelum itu. Tapi oleh kerana call dan sms tersebut adalah hal berkaitan pekerjaan dan aku sekarang sedang bercuti, aku abaikan sahaja).

Aku pun membaca SMS yang baru masuk tadi. SMS tersebut tertulis ayat di bawah ini:

"Jawatankuasa Khas Parlimen dibentuk bagi memastikan proses pilihanraya berjalan lancar dan berkesan."

Penghantar SMS tersebut adalah nombor yang aku sendiri tak pasti nombor apa. Cuma ada 5 digit nombor sahaja.

Aku tak pasti apa jenis SMS ini. SMS pemberitahu fakta? SMS Sejarah? SMS kewarganegaraan?

Aku tak pasti. Tapi bila aku dikejutkan dari tidur kerana SMS yang memberikan aku fakta yang tak banyak membantu mengubah hidup aku ini, aku rasakan ia betul-betul menganggu hari cuti aku.

Tiba-tiba masuk satu lagi SMS:

"Mahu video hot gadis-gadis seksi sedang menari atau beraksi dengan gaya menghairahkan? Hantar ON kepada XXXXX"

OK. SMS ini lagi  bedebah. Yang ini barulah pembunuh mood yang sebenar.

Friday, November 4, 2011

Movie Marathon: Real Steel & In Time

Hari Rabu yang lepas, aku dan kawan aku membuat aktiviti movie marathon. Apa itu movie marathon? Menonton lebih dari satu filem di wayang dalam satu hari.

Filem pilihan kami ialah In Time dan Real Steel. Aku dan kawan aku memilih 2 filem ini kerana ramai yang mengatakan Real Steel adalah film of the year, manakala In Time pula aku tengok kerana konsep ceritanya yang agak lain dari yang lain.

Aku dan kawan aku tonton In Time dulu, kemudian baru Real Steel. Tapi aku akan review Real Steel terlebih dahulu.

Review ini mungkin mengandungi spoiler. Kalau kamu belum tengok kedua cerita ini dan ingin melihatnya, sila jangan baca review ini.


Real Steel


Cerita ini berkisar pada tahun 2020, di mana manusia tidak lagi terlibat dalam sukan tinju, sebaliknya ditukarkan dengan robot.



Charlie Kenton (lakonan Hugh Jackman), merupakan seorang bekas peninju professional. Oleh kerana manusia tidak terlibat dengan sukan tinju lagi, maka dia pun mengikut trend dan memiliki sebuah robot untuk bertinju tapi sering menemui kegagalan.

Sehinggalah Charlie bertemu dengan anaknya yang sudah lama terpisah (Charlie tidak pernah bertemu dengan anaknya selama ini), Max. Max menemui sebuah robot ditempat pembuangan sampah dan robot tersebut telah mengubah nasib mereka.

Cerita ini dipenuhi dengan perbagai babak. Ada adegan komedi antara Charlie dan Max. Ada juga babak cinta antara Charlie dan Bailley Tallet (Evangeline Lilly, pelakon Lost). Ada babak kekeluargaan antara Charie dan Max. Ada babak penuh dengan CGI yang hebat pada semua babak pertarungan tinju antara robot.

Walaupun ada beberapa babak cliche seperti Charlie menyerahkan semula Max kepada keluarga angkat dan menarik diri dari pertarungan, tetapi kemudian datang semula mengambil Max untuk perlawanan terakhir, tetapi ia adalah satu cliche yang agak baik untuk memainkan emosi para penonton.

Keputusan pertandingan yang tidak menyebelahi Atom (robot milik Charlie dan Max) dalam perlawanan akhir dan memberikan gelaran "The Peoples Champion" kepada Atom adalah pemilihan jalan penamat yang baik buat filem ini.

Bagi aku, filem ini memang jauh lebih hebat dari Transformers 3 (in you face, Michael Bay). Jadi buat peminat filem sains fiksyen dan filem aksi yang penuh dengan aksi CGI, anda patut tonton filem ini.

Hot chicks alert:
Evangeline Lilly sebagai Bailley Tallet dan Olga Fonda sebagai Farra Lemcova.


In Time


Sebelum menggunakan tajuk In Time, pengarah filem ini, Andrew Niccol, asalnya menggunakan tajuk Now dan I'm.mortal, sebelum akhirnya memilih In Time sebagai tajuk filem ini.



Aku sebenarnya tidaklah menggemari Justin Timberlake sangat. Tetapi konsep dan jalan cerita filem ini membuatkan aku menggagahkan diri untuk menonton juga filem ini. Dan ternyata tindakan itu berbaloi.

Cerita ini juga berkisar dari sebuah cerita di masa hadapan, di mana manusia kini telah berjaya mengubah genetik yang menyebabkan sistem penuaan manusia terhenti sebaik sahaja mencapai umur 25 tahun.

Oleh kerana populasi manusia yang semakin bertambah, masa telah mennggantikan duit sebagai mata wang di dunia ini. Dalam filem ini, masa bukan sahaja menjadi mata wang, sebaliknya juga menjadi nyawa seseorang.

Jadi manusia perlu berkerja untuk menambahkan masa untuk memanjangkan hayat kehidupan mereka. Sebaik berumur 25 tahun, jam nyawa mereka akan mula diaktifkan pada lengan kiri mereka. Jika jam tersebut mencecah ke angka sifar, mereka akan mati.

Setiap manusia yang hidup yang berlainan kelas sosial akan hidup di kawasan yang berlainan yang digelar sebagai Time Zone.

Mereka yang berada dalam kelas sosial yang paling rendah dan miskin tinggal di Gettos di Dayton. Mereka bekerja keras setiap hari untuk menambahkan masa untuk mereka terus hidup. Mereka hidup secara daily basis. Setiap kali mereka bangun dari tidur, mereka hanya punya nyawa beberapa jam sebelum menambah jumlah jam kehidupan mereka selepas menerima upah selepas bekerja. Upah yang mereka terima secara harian dan hanya bernilai beberapa jam sahaja.

Manakala golongan kaya pula tinggal di kawasan New Greenwich. Golongan kaya hidup sehingga beratus tahun lamanya kerana..... Kerana mereka kayalah, mereka ada banyak masa.

Kisah bermula apabila Will Salas (Justin Timberlake) bertemu dengan Henry Hamilton, seorang kaya dari Greenwich, yang datang berpoya-poya di kawasan Dayton. Henry mempunyai masa lebih dari seratus tahun. Henry hampir dibunuh oleh sekumpulan perompak masa yang menggelarkan diri mereka Minutemen.

Will menyelamatkan Henry. Henry kemudian berkata yang dia tidak mahu hidup selamanya dan manusia tidak patut hidup buat selamanya. Henry juga menyelar sistem masa yang wujud ini dan menganggap sistem tersebut hanya membuatkan orang yang kaya akan terus kaya dan menindas golongan miskin.

Henry kemudian menyerahkan semua masanya kepada Will lalu membunuh diri. Will kemudian diburu oleh time keeper (kira macam polis pada masa itu) kerana pihak time keeper menganggap Will merompak semua masa milik Henry lalu membunuhnya.

Emak Will, Rachel (Olivia Wilde) mati kerana kehabisan masa. Will yang marah mula teringat dengan kata-kata Henry sebelum dia mati. Henry ada membidas sistem masa yang telah diwujudkan oleh golongan kaya. Maka, bermulalah pengembaraan Will untuk membalas dendam atas ibunya dengan cuba memusnahkan sistem masa yang banyak menindas golongan miskin.

Dari cerita ini, aku dapat simpulkan beberapa isis tersirat:

Masa Adalah Segalanya
Selalu kita dengan ayat ini, tetapi berapa ramai dari manusia yang betul-betul menghargai masa?

Dalam cerita ini, masa bukan setakat menggantikan mata wang, tapi juga nyawa. Jadi masa menjadi sesuatu yang amat dihargai oleh manusia.

Kalau kita tiada wang, kita masih boleh hidup lagi dengan minum air paip. Tapi dalam filem ini, kalau habis masa, maka automatik kita akan mati.

Cuba bayangkan kalau ia betul-betul terjadi dalam hidup kita. Bolehkah kita bertahan untuk hidup begitu?

Filem ini sebenarnya cuba memberikan bayangan bertapa pentingnya masa dalam kehidupan seseorang. Masa adalah elemen yang penting tetapi selalu diabaikan manusia. Inilah yang cuba diterapkan dalam cerita ini.


Menentang Sistem Kapitalis
Dalam filem ini, nilai masa telah ditentukan oleh golongan kaya di Greenwich. Golongan kaya mengawal harga barang dan mengawal jumlah faedah melalui pinjaman bank dengan meletakkan dengan harga yang tinggi sehingga menyebabkan golongan bawahan rasa tertindas.

Untuk mendapatkan masa dengan lebih banyak, mereka terpaksa bekerja lebih keras. Apabila golongan bawahan ini bekerja dengan lebih keras, yang untung adalah golongan kaya itu sendiri.

Dan sebenarnya, inilah yang sedang terjadi pada dunia realiti kita sekarang. Golongan kaya memegang ekonomi dunia. Mereka mengawal mata wang dan juga ekonomi dunia. Mereka menaikkan harga barang, dan golongan bawahan yang merasai bebannya.

Jadi, adakah filem ini membawa mesej "Anti kapitalis" secara tidak sedar kepada para penonton?


Modern Bonnie and Clyde/Robin Hood?
Dalam filem ini, Will Salas dan Sylvia Weis (Lakonan Amanda Seyfried) menjadi pasangan kekasih yang merompak masa di bank dan memberikan masa tersebut kepada semua golongan miskin supaya mereka dapat mengubah nasib mereka.

Benda pertama yang aku nampak ialah mereka berdua menjadi pasangan perompak dan ia seperti satu tribute buat pasangan perompak yang terkenal di Amerika pada tahun 1930'an, Bonnie and Clyde.

Bukan senang nak jumpa pasangan lelaki dan perempuan yang menjadi perompak. Jadi gandingan Will dan Sylvia bagaikan bayangan Bonnie and Clyde.

Modern Bonnie and Clyde
The original Bonnie and Clyde
Tetapi berbeza dengan Bonnie dan Clyde yang merompak untuk diri mereka sendiri, Will dan Sylvia merompak untuk membantu golongan miskin. Perbuatan ini menyerupai Robin Hood yang merompak untuk membantu golongan miskin

Sebanrnya ada banyak lagi mesej tersirat dalam filem ini. Tapi aku dah malas nak menaip dan ada baiknya kamu tonton fielm in isendiri dan cari mesej tersebut.


Hot chick alert
Olivia Wilde sebagai Rachel (Kenapa watak dia mati awal sangat, hah? Tak puas hati) dan Amanda Seyfried sebagai Sylvia Weis (Tapi rambut dia dala mcerita ini akan turn off).

===============

OK. Kedua-dua filem memang superb. Real Steel memang gempak tetapi In Time tak kurang hebatnya. Aku amat suka konsep dan jalan cerita In Time yang unik dan mempunyai banyak mesej yang tersirat.

Sampai jumpa lagi di sessi movie marathon yang akan datang.

Wednesday, November 2, 2011

Elton John dan Malaysia


"Macam mana Elton John ni boleh lepas datang Malaysia?" Tanya kawan aku.

"Kenapa?" Tanya aku walaupun aku tahu sebenarnya kawan aku akan kata "Dia ni kan gay!" menjadi sebab utama.

"Dia kan gay! Lagipun Malaysia ni negara Islam. Mana boleh masuk orang macam ni. Dia akan bagi contoh tak baik pada budak-budak nanti."

Hhhaa... Kan betul kata aku.

"Lagipun, nanti negara luar akan pandang Malaysia sebagai negara yang tak elok sebab benarkan gay masuk Malaysia. Lagipun, mana pernah artis gay datang Malaysia."

"Satu lagi, pakaian dia ni bukan main pelik lagi. Tak senonoh betul."

Aku malas nak jawab. Benda-benda simple macam ini, aku malas nak bertekak.

Aku cuma pelik sikit sebenarnya lepas dengar statement kawan aku ni. Yang pertama, dia kata tak pernah ada artis gay datang Malaysia.

Aku tak pasti samada kawan aku hilang ingatan atau apa, tapi bukan ke tahun lepas Adam Lambert datang Malaysia? Adam Lambert tu bukan gay ke?

Dan satu lagi, statement pasal pakaian pelik Elton John. Memang masa Elton John muda, dia suka pakai pakaian yang pelik. Sekarang pun ada juga, cuma dah kurang. Mungkin dia rasa dia sudah tua. Kamu boleh Google dan cari pakaian pelik Elton John yang pelik-pelik.

Cuma aku agak pelik juga. Kawan aku ni peminat Lady Gaga. Lady Gaga punya pakaian tu tak pelik ke? Kenapa Elton John salah pakai pakaian pelik, Lady gaga tak salah pula?

Mungkin perasaan sayang pada Lady Gaga mengaburi mata kawan aku agaknya.

Jadi persoalannya, adakah aku setuju dengan kedatangan Elton John?

Selagi dia tak menyusahkan aku, aku tak ambil pusing tentang benda ini.

"Tapi Mirul, dia boleh pengaruh anak muda kita dengan budaya gay. Kalau budak-budak tahu dia gay, takut ada yang ikut cara hidup dia jadi gay pula nanti?"

Bagi aku, budak-budak dekat Malaysia sudah lama terdedah tentang perkara gay ini. Tak payah nak tunggu kedatangan Elton John, surat khabar (terutamanya Metro), majalah (Mastika) dan berita di TV sudah banyak kali menyebut perkataan "Liwat", "Dubur", "Kemaluan", "Jolok dari belakang", "Air mani" dan sebagainya kepada umum.

Dan perkataan itu bukan hanya wujud ketika melaporkan berita tentang kes ketua pembangkang di Malaysia ini, tapi juga berita-berita kehidupan di masyarakat biasa di Malaysia. Rasanya kamu boleh baca semua itu di Metro.

Lagipun, ini dunia moden. Dunia teknologi. Kalau zaman aku sekolah rendah dulu, memang ramai yang tak faham apa makna gay. Zaman sekarang? Aku yakin kebanyakan murid sekolah rendah sudah faham apa maksud perkataan 'gay' itu. Terima kasih kepada internet dan pak cik Google yang menterjemahkan maksud perkataan itu.

Jadi nak kata Elton John akan mengajar anak Malaysia kepada budaya tak elok? Tak payah tunggu Elton John, orang Malaysia sendiri sudah lama terdedah dengan budaya ini. Terima kasih kepada Metro dan Mastika yang suka mensensasikan berita kecil menjadi berita utama.

Jadi kepada peminat Elton John, selamat berhibur. Kepada anti gay, selamat berdemo.

Aku? Mahu duduk di rumah diam-diam sahaja. Biarlah kamu semua meneruskan drama duniawi dan aku hanya mahu jadi penonton drama tersebut sambil makan pop corn realiti.

Apa itu pop corn realiti? Aku pun tak tahu. Saja aku tulis mahu sedapkan ayat di atas.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...