Belilah Novel Aku!!!!

Friday, November 18, 2011

Kenangan Aku Ambil Result UPSR

Semalam, semua pelajar Darjah 6 mengalami peristiwa yang buat mereka berdebar sepanjang hari, mengambil result UPSR.

Bagi yang berjaya, tahniah aku ucapkan. bagi yang gagal, silalah kahwin. Eh? Fail SPM baru boleh kahwin ya? OK. bagi yang gagal, cuba lagi untuk exam PMR.

Oleh kerana itu, hari ini aku dengan berbesar hatinya ingin berkongsi pengalaman aku ketika ambil result UPSR dulu.

Aku ambil UPSR masa aku darjah 6 pada tahun 1996. Synchronize kan? Darjah 6 dan tahun 1996. Nombor 6 dihujung keuda-dua ayat. Cool kan?

Aku ambil UPSR pada bulan Julai tahun tersebut. Dan result pula hanya keluar pada bulan November. Aku tak tahu siapa punya kerja bangang susun jadual suruh budak-budak batch aku ambil UPSR awal sangat. Masa zaman aku, aku cuma ambil 4 subjek sahaja. Jadi paling tinggi pun, bole hdapat 4A. Bukan 5A macam sekarang.

Kemudian, kami menjalani honeymoon selama 3 bulan. 3 bulan seterusnya, kami datang sekolah macam pergi melepak dengan kawan-kawan di shopping mall.

Sepanjang 3 bulan, cikgu dah tak hiraukan aku dan budak-budak Darjah 6 lagi. jadi kami buat aktiviti sendiri. Antara aktiviti yang kami buat ialah lawan daun pakau (first time aku belajar main beda alah ni), buat pertandingan pemadam (aku johan), buat pertandingan Tamiya (aku johan juga menggunakan kereta Dash 1: Emperor) dan lain-lain lagi.

Sebelum UPSR lagi, cikgu-cikgu yang mengajar kelas aku sudah meletakkan target pelajar mana yang akan mendapat 4A. Cikgu aku meletakkan 20 orang sebagai sasaran 4A. Aku tiada dalam target tersebut sebab setiap kali exam, aku akan dapat kedudukan antara nombor 28 hingga 23. Tiada dalam top 20. Budak kelas aku ada dalam 40 orang lebih.

Aku pun tak target boleh dapat 4A. Aku target 3A 1B saja. English memang kelemahan aku, lagi-lagi bahagian isi tempat kosong. Paper english masa aku ambil tu ialah paper format baru. Lagilah menambahkan kesuakaran untuk aku skor A. 

Jadi hari masa aku mengambil result, aku datang sekolah dengan tenang, sebab aku memang tak target dapat 4A. Jadi kalau tak dapat, tak lah kecewa sangat. Sebab itu aku tenang.

Masa aku sampai sekolah, aku tengok cikgu-cikgu yang mengajar aku semua tengah duduk dekat meja cikgu. Semua tengah tunduk. Muka sedih. Ada yang tengah menangis. Berdebor juga hati tengok babak-babak tak sepatutnya terjadi dekat sekolah ini terjadi depan mata aku.

Aku terus keluar kelas. Lepak dengan budak-budak kelas lain yang ada dekat luar. Dari mulut Khir, budak sekelas aku, aku dapat tahu yang result UPSR tidak seperti apa yang cikgu-cikgu aku target. Sudah. Aku sudah mula cuak dengan situasi ini.

Kemudian, aku dan kawan-kawan aku terserempak dengan seorang cikgu yang aku sudah lupa siapa. Tapi cikgu ini tak ajar kelas aku. Dia yang bocorkan keputusan UPSR pada ak udan kawan-kawan aku. Menurut cikgu yang bermulut becok tersebut, cuma 8 orang sahaja yang dapat 4A. 12 orang yang tersasar dari target. Ramai tu. Dan menurut cikgu tersebut, aku dapat 3A 1B.

Bila dapat tahu yang aku dapat 3A 1B, aku menjadi tenang. Terus hilang segala kegusaran dalam hati. Tak lama lepas itu, cikgu kelas aku panggil suruh masuk kelas, dia nak umumkan result UPSR. Kami semua masuk dalam kelas.

Dan seperti apa yang cikgu becok itu katakan, aku dapat 3A 1B. Aku happy kerana apa yang aku sasarkan menjadi kenyataan.

Sementara itu, 12 orang yang sepatutnya disasarkan mendapat 4A tapi tak dapat mendapat result yang jauh dari sasaran. Ada yang dapat 3A 1C. Ada yang dapat 2A 2C. memang jauh meleset.

Ada kawan aku yang diletakkan sebagai target 4A, mendapat keputusan meleset. Sudahlah dia anak cikgu dekat sekolah tu. Dia terus lari keluar kelas sebab tak dapat menerima kenyataan.

Tergempar sekejaplah kami bila dapat tahu kehilangan dia. Sebahagian kawan-kawan aku pergi sampai ke bus station. Siap terjumpa emak dan abah aku yang tengah meniaga masa itu.

Aku? Aku malas nak cari. Lagipun, masa budak-budak tu keluar cari kawan aku yang hilang, aku dalam toilet. Keluar dari toilet, aku dapat tahu budak-budak ni dah keluar mencari dia.

Setelah menyedari yang aku sudah ditinggalkan oleh kawan-kawan aku, aku pun pergi berjalan-jalan dengan seorang budak perempuan kelas aku. Kami berjalan ke belakang dewan.

Dekat belakang dewan, aku terjumpalah dengan kawan aku yang konon-kononnya lari tu. Dia sedang dipujuk oleh budak-budak perempuan yang lain. Facepalm. hahahahaa!

Jadi itu sahajalah pengalaman aku ambil result UPSR. Apa? Tak menarik? kau ingat ini cerita Hollywood ke yan gdipenuhi dengan dengan babak meletup-letup bangunan? Kisah aku ambik result UPSR kot. What do you expect?

Nanti result PMR & SPM keluar, aku cerita kan pula kisah aku ambik result kedua-dua exam tersebut. Yang ini lebih epik sikit. Hahahaha!

6 comments:

una berry said...

dulu cam terharu bila dpt result upsr.tak sangka blh dpt 5a sbb budak lompat kan.masa tu satu kelas dgn abang dia pn dpt 5a.so double happiness to our parents :D
mak ayah punya hepi sampai bagi kek besar kat cikgu2 sekolah.banggala anak 1 n 2 dpt result best.anak2nya xrasa apa sgt pun :D

Hujan Malam said...

sy pun antara pelajar yg x di target..nasib baik dapat 4A..hehehe

Amirul (aremierulez) said...

Una berry
Pegh. Kira memang patut la kau dapat kelas Lompat. Dah Lompat pun dapat 5A jugak

Hujan malam
Peh. 4A sama macam cendol

pjah said...

time aku dah 5subjek..aku langsung tak ditarget pon nak dapat kategori cemerlang apatah lagi nk score 5a.tp bila result diumumkan..sume subjek a kecuali bi dapat b..ho2..

Joey said...

eh. sama lah tahun kita upsr. lol.

bezanya aku dapat 4a. opsss.

Dan, sebab 4a itulah aku berjaya naik kapal terbang. Kalau x, mcm mana aku tau ada taman soga kat batu pahat yang dekat hospital kan?

Amirul (aremierulez) said...

Pjah:
Sama la kite. English dapat B

Joey:
eh? kau masuk MRSM Batu Pahat ke?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...