Belilah Novel Aku!!!!

Friday, November 4, 2011

Movie Marathon: Real Steel & In Time

Hari Rabu yang lepas, aku dan kawan aku membuat aktiviti movie marathon. Apa itu movie marathon? Menonton lebih dari satu filem di wayang dalam satu hari.

Filem pilihan kami ialah In Time dan Real Steel. Aku dan kawan aku memilih 2 filem ini kerana ramai yang mengatakan Real Steel adalah film of the year, manakala In Time pula aku tengok kerana konsep ceritanya yang agak lain dari yang lain.

Aku dan kawan aku tonton In Time dulu, kemudian baru Real Steel. Tapi aku akan review Real Steel terlebih dahulu.

Review ini mungkin mengandungi spoiler. Kalau kamu belum tengok kedua cerita ini dan ingin melihatnya, sila jangan baca review ini.


Real Steel


Cerita ini berkisar pada tahun 2020, di mana manusia tidak lagi terlibat dalam sukan tinju, sebaliknya ditukarkan dengan robot.



Charlie Kenton (lakonan Hugh Jackman), merupakan seorang bekas peninju professional. Oleh kerana manusia tidak terlibat dengan sukan tinju lagi, maka dia pun mengikut trend dan memiliki sebuah robot untuk bertinju tapi sering menemui kegagalan.

Sehinggalah Charlie bertemu dengan anaknya yang sudah lama terpisah (Charlie tidak pernah bertemu dengan anaknya selama ini), Max. Max menemui sebuah robot ditempat pembuangan sampah dan robot tersebut telah mengubah nasib mereka.

Cerita ini dipenuhi dengan perbagai babak. Ada adegan komedi antara Charlie dan Max. Ada juga babak cinta antara Charlie dan Bailley Tallet (Evangeline Lilly, pelakon Lost). Ada babak kekeluargaan antara Charie dan Max. Ada babak penuh dengan CGI yang hebat pada semua babak pertarungan tinju antara robot.

Walaupun ada beberapa babak cliche seperti Charlie menyerahkan semula Max kepada keluarga angkat dan menarik diri dari pertarungan, tetapi kemudian datang semula mengambil Max untuk perlawanan terakhir, tetapi ia adalah satu cliche yang agak baik untuk memainkan emosi para penonton.

Keputusan pertandingan yang tidak menyebelahi Atom (robot milik Charlie dan Max) dalam perlawanan akhir dan memberikan gelaran "The Peoples Champion" kepada Atom adalah pemilihan jalan penamat yang baik buat filem ini.

Bagi aku, filem ini memang jauh lebih hebat dari Transformers 3 (in you face, Michael Bay). Jadi buat peminat filem sains fiksyen dan filem aksi yang penuh dengan aksi CGI, anda patut tonton filem ini.

Hot chicks alert:
Evangeline Lilly sebagai Bailley Tallet dan Olga Fonda sebagai Farra Lemcova.


In Time


Sebelum menggunakan tajuk In Time, pengarah filem ini, Andrew Niccol, asalnya menggunakan tajuk Now dan I'm.mortal, sebelum akhirnya memilih In Time sebagai tajuk filem ini.



Aku sebenarnya tidaklah menggemari Justin Timberlake sangat. Tetapi konsep dan jalan cerita filem ini membuatkan aku menggagahkan diri untuk menonton juga filem ini. Dan ternyata tindakan itu berbaloi.

Cerita ini juga berkisar dari sebuah cerita di masa hadapan, di mana manusia kini telah berjaya mengubah genetik yang menyebabkan sistem penuaan manusia terhenti sebaik sahaja mencapai umur 25 tahun.

Oleh kerana populasi manusia yang semakin bertambah, masa telah mennggantikan duit sebagai mata wang di dunia ini. Dalam filem ini, masa bukan sahaja menjadi mata wang, sebaliknya juga menjadi nyawa seseorang.

Jadi manusia perlu berkerja untuk menambahkan masa untuk memanjangkan hayat kehidupan mereka. Sebaik berumur 25 tahun, jam nyawa mereka akan mula diaktifkan pada lengan kiri mereka. Jika jam tersebut mencecah ke angka sifar, mereka akan mati.

Setiap manusia yang hidup yang berlainan kelas sosial akan hidup di kawasan yang berlainan yang digelar sebagai Time Zone.

Mereka yang berada dalam kelas sosial yang paling rendah dan miskin tinggal di Gettos di Dayton. Mereka bekerja keras setiap hari untuk menambahkan masa untuk mereka terus hidup. Mereka hidup secara daily basis. Setiap kali mereka bangun dari tidur, mereka hanya punya nyawa beberapa jam sebelum menambah jumlah jam kehidupan mereka selepas menerima upah selepas bekerja. Upah yang mereka terima secara harian dan hanya bernilai beberapa jam sahaja.

Manakala golongan kaya pula tinggal di kawasan New Greenwich. Golongan kaya hidup sehingga beratus tahun lamanya kerana..... Kerana mereka kayalah, mereka ada banyak masa.

Kisah bermula apabila Will Salas (Justin Timberlake) bertemu dengan Henry Hamilton, seorang kaya dari Greenwich, yang datang berpoya-poya di kawasan Dayton. Henry mempunyai masa lebih dari seratus tahun. Henry hampir dibunuh oleh sekumpulan perompak masa yang menggelarkan diri mereka Minutemen.

Will menyelamatkan Henry. Henry kemudian berkata yang dia tidak mahu hidup selamanya dan manusia tidak patut hidup buat selamanya. Henry juga menyelar sistem masa yang wujud ini dan menganggap sistem tersebut hanya membuatkan orang yang kaya akan terus kaya dan menindas golongan miskin.

Henry kemudian menyerahkan semua masanya kepada Will lalu membunuh diri. Will kemudian diburu oleh time keeper (kira macam polis pada masa itu) kerana pihak time keeper menganggap Will merompak semua masa milik Henry lalu membunuhnya.

Emak Will, Rachel (Olivia Wilde) mati kerana kehabisan masa. Will yang marah mula teringat dengan kata-kata Henry sebelum dia mati. Henry ada membidas sistem masa yang telah diwujudkan oleh golongan kaya. Maka, bermulalah pengembaraan Will untuk membalas dendam atas ibunya dengan cuba memusnahkan sistem masa yang banyak menindas golongan miskin.

Dari cerita ini, aku dapat simpulkan beberapa isis tersirat:

Masa Adalah Segalanya
Selalu kita dengan ayat ini, tetapi berapa ramai dari manusia yang betul-betul menghargai masa?

Dalam cerita ini, masa bukan setakat menggantikan mata wang, tapi juga nyawa. Jadi masa menjadi sesuatu yang amat dihargai oleh manusia.

Kalau kita tiada wang, kita masih boleh hidup lagi dengan minum air paip. Tapi dalam filem ini, kalau habis masa, maka automatik kita akan mati.

Cuba bayangkan kalau ia betul-betul terjadi dalam hidup kita. Bolehkah kita bertahan untuk hidup begitu?

Filem ini sebenarnya cuba memberikan bayangan bertapa pentingnya masa dalam kehidupan seseorang. Masa adalah elemen yang penting tetapi selalu diabaikan manusia. Inilah yang cuba diterapkan dalam cerita ini.


Menentang Sistem Kapitalis
Dalam filem ini, nilai masa telah ditentukan oleh golongan kaya di Greenwich. Golongan kaya mengawal harga barang dan mengawal jumlah faedah melalui pinjaman bank dengan meletakkan dengan harga yang tinggi sehingga menyebabkan golongan bawahan rasa tertindas.

Untuk mendapatkan masa dengan lebih banyak, mereka terpaksa bekerja lebih keras. Apabila golongan bawahan ini bekerja dengan lebih keras, yang untung adalah golongan kaya itu sendiri.

Dan sebenarnya, inilah yang sedang terjadi pada dunia realiti kita sekarang. Golongan kaya memegang ekonomi dunia. Mereka mengawal mata wang dan juga ekonomi dunia. Mereka menaikkan harga barang, dan golongan bawahan yang merasai bebannya.

Jadi, adakah filem ini membawa mesej "Anti kapitalis" secara tidak sedar kepada para penonton?


Modern Bonnie and Clyde/Robin Hood?
Dalam filem ini, Will Salas dan Sylvia Weis (Lakonan Amanda Seyfried) menjadi pasangan kekasih yang merompak masa di bank dan memberikan masa tersebut kepada semua golongan miskin supaya mereka dapat mengubah nasib mereka.

Benda pertama yang aku nampak ialah mereka berdua menjadi pasangan perompak dan ia seperti satu tribute buat pasangan perompak yang terkenal di Amerika pada tahun 1930'an, Bonnie and Clyde.

Bukan senang nak jumpa pasangan lelaki dan perempuan yang menjadi perompak. Jadi gandingan Will dan Sylvia bagaikan bayangan Bonnie and Clyde.

Modern Bonnie and Clyde
The original Bonnie and Clyde
Tetapi berbeza dengan Bonnie dan Clyde yang merompak untuk diri mereka sendiri, Will dan Sylvia merompak untuk membantu golongan miskin. Perbuatan ini menyerupai Robin Hood yang merompak untuk membantu golongan miskin

Sebanrnya ada banyak lagi mesej tersirat dalam filem ini. Tapi aku dah malas nak menaip dan ada baiknya kamu tonton fielm in isendiri dan cari mesej tersebut.


Hot chick alert
Olivia Wilde sebagai Rachel (Kenapa watak dia mati awal sangat, hah? Tak puas hati) dan Amanda Seyfried sebagai Sylvia Weis (Tapi rambut dia dala mcerita ini akan turn off).

===============

OK. Kedua-dua filem memang superb. Real Steel memang gempak tetapi In Time tak kurang hebatnya. Aku amat suka konsep dan jalan cerita In Time yang unik dan mempunyai banyak mesej yang tersirat.

Sampai jumpa lagi di sessi movie marathon yang akan datang.

6 comments:

Fairuz said...

"Tiada wang, kau akan mati". Antara mesej tersirat yang lain.

Aku belum ada masa menonton kedua-dua cerita ni. Terdapat beberapa aktiviti lain yang aku buat sampaikan hari menonton wayang aku (ISNIN) tak dapat dilaksanakan..haha..

Maybe next week kot.

Amirul (aremierulez) said...

Fairuz:
kau tak tengok lagi ke? Pelik ni. Sepatutnya kau ni raja wayang.

Tak pe, next week kau tengok la. Berbaloi beb

feruz8 said...

aku selalu gak amalkan movie marathon ni, especially bila dapat duit ot+claim,hehe
antara movie marathon yang tak dapat aku lupa masa 2003:the last samurai-lotr(the return of the king)-jutawan fakir(filem prof razak tu!)
filem last tu aku terpaksa tengok pasal adik aku yg umur 10 tahun time tu beria-ria nak tengok sangat.keluar je panggung aku rase macam nak nangis even tu ialah filem lawak.

moral:jangan bawak adik kecik ikut movie marathon

Amirul (aremierulez) said...

feruz8:
Aku bersyukur aku anak bongsu, jadi tak payah tak payah bawak budak kecik pergi tengok wayang. hehehe

pjah said...

real time aku dah tengok..memang superb habis..
in time aku tak tengok lagi..

aku selalu marathon movie sorang2 sbb tak plan nak tgok wayang ..skali dah tengok..marathon la plak..=p


nak marathon movie ngan aku..meh2..miahahaha..

Amirul (aremierulez) said...

Pjah:
Marathon wayang ni memang favorite aku. Pulak dapat pergi degan member yang jenis satu kepala.

Dulu aku pernah layan 3 cerita terus. Lagi superb. hahaha

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...