Belilah Novel Aku!!!!

Monday, December 5, 2011

Aku, Din dan McDonald

Aku ada seorang kawan. Cukuplah aku refer dia sebagai Din dalam entri ini. Dia muda setahun dari aku. Aku kenal dia masa aku bersekolah agama di Sekolah Agama Penggaram.

Din tinggal tak jauh dari rumah aku. Aku selalu juga datang lepas rumah dia. Mak ayah Din kerja, jadi lepas balik dari sekolah dan menunggu sebelum pergi ke sekolah agama (sekolah agama mula pukul 3:30 petang) aku selalu lepak rumah Din.

Rumah Din ada komputer. Itu sebab aku suka lepak rumah dia. Pergi rumah dia, layan game dekat komputer dia. Masa zaman dulu, komputer boleh dikatakan barang yang agak rare. Orang yang betul-betul berduit saja yang ada komputer dekat rumah.

Sekarang, boleh dikatakan setiap rumah ada 2-3 biji komputer dan laptop. Belum campur yang ada iPad sekali.

OK. Cukup sampai di sini cerita pasal komputer Din sebab bukan komputer dia yang aku ingin fokuskan.

Din suka makan McDonald. Ah! Siapa tak suka makan makanan yang tak menyihatkan tu kan? Setiap kali kalau aku makan McDonald dengan Din, dia akan order saiz besar.

Satu hari, dia tanya aku, "Kenapa kau order saiz medium (regular) je. Order la large, baru dapat burger besar."

Aku tergelak. Aku pun terangkan pada dia, "Kalau saiz large, burgernya sama je. Yang besar cuma saiz air dengan french fries je."

Din tak puas hati dengan penerangan aku. Mati-mati dia kata burger dia lagi besar. Bila dapat burger masing-masing, aku bezakan burger aku dengan dia. Sama besar. Dia masih mempertahankan teori dia. Dia kata daging burger dia lagi mampatlah, lagi teballah... Macam-macam lagi alasan.

Aku malas nak bertekak dengan dia. Jadi aku biarkan sahaja dia menang dalam perdebatan tersebut.

Tak lama kemudian, Din pindah ke Kluang. Semenjak itu, aku pun dah lama tak berjumpa dengan Din.

Selepas beberapa belas tahun kemudian, aku terjumpa Din balik..... Dalam Facebook.

Din sekarang tinggal di area Lembah Klang. Senang nak jumpa. Satu hari, Din datang ke tempat aku bekerja. Oleh kerana dia datang masa dekat lunch hour, kami pun terus cari tempat makan.

Din bagi cadangan nak makan dekat McDonald. Aku layankan saja.

Bila sampai giliran kami, aku order set Spicy Chicken McDeluxe, regular size. Aku tak ingat Din punya order, tapi dia order large size.

Selepas kami duduk di meja, Din menanyakan satu soalan yang aku tak sangka dia akan soal pada aku:

"Kenapa tak order large? Kan dapat burger besar sikit nanti."

Astaga! Apa bangang Din ni? Aku ingat umur dah cecah 26 tahun, dia dah tahu beza medium dengan large size ni. Rupanya belum lagi.

Semoga kau mengetahui jawapan yang sebenar satu hari nanti. Amin!

6 comments:

Anonymous said...

Patutla dia pindah Kluang........ Orang BP xde yang bangang macam dia.....

alien said...

moga din diberi petunjuk
ahha~

feruz8 said...

Gelak guling-guling aku bace entry ni. Kalau aku jadi ko macam-macam perasaan aku ade;nak gelak,sedih,nak tampar kepala dier,haha.

p/s:mase aku bace tajuk entry ni aku ingatkan Din ni jenis "boikot McD,KFC" sumer tu,rupenyer kes lain.

Amirul (aremierulez) said...

Anonymous:
Butthurt??

Alien:
Semoga... Hahaha

Feruz8:
haha.. Hari tu aku dah jelaskan lagi, tapi entah dia faham ke tak, aku tak tau la...

una berry said...

kadang2 susah nak ubah pendirian orang yang dah ditanam dalam diri dia seumur hidup.hoho

Amirul (aremierulez) said...

Una berry:
Itu la pasal... jenuh dah explain kat dia hari tu. Tak tau la dia faham ke tak

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...