Belilah Novel Aku!!!!

Friday, February 3, 2012

Cerita Batu Pahat: Lim Gek Kia Naib

Kisah tentang Batu Pahat.


Ada sebuah cerita aku ingin kongsikan kepada kamu semua. Ini kisah benar yang berlaku di sekitar pertengahan era 90'an, ketika aku berada di akhir sekolah rendah dan awal sekolah menengah. 

Semasa itu scene underground masih popular di Malaysia, scene band jiwang leleh hasil ciptaan Eddie Hamid sedang mula berkembang, Dr Mahathir masih memegang jawatan sebagai Perdana Menteri Malaysia dan Anwar Ibrahim masih menjadi deputy kepada Mahathir dan belum terfikir untuk menubuhkan Parti Keadilan Rakyat.

Aku masih ingat ketika waktu itu, aku boleh nampak tulisan seperti gambar di atas ini dikeliling Batu Pahat, tetapi kebanyakannya berada di kawasan sekitar Tasik Y dan sekitar kawasan berdekatan SMK Jalan Kolam Air (kini dikenali sebagai Sekolah Dato' Syed Esa) dan Sekolah Tinggi Batu Pahat (sekolah aku).

Lim Gek Kia Naib! Apa benda Lim Gek Kia Naib ini? Nama orangkah? Mungkin Lim Gek Kia itu nama orang tapi mana datangnya perkataan 'Naib' itu pula? Naib johankah?

Ayat ini dicat dan boleh dilihat di merata tempat. Di atas batu, di bahu jalan, di pokok dan mana-mana permukaan yang rasa boleh ditulis oleh si penulis.

Persoalannya, siapa yang menulis ayat ini?

Benda ini bagaikan menjadi satu urban legend di Batu Pahat. Pelbagai cerita yang aku dengar dari perkataan Lim Gek Kia Naib ini.

Salah satu cerita yang aku dengar ialah Lim Gek Kia sebenarnya seorang pelajar yang rajin belajar untuk mendapatkan kedudukan pertama dalam kelasnya. Dia rajin belajar. Siang malam dia sentiasa mentelaah buku dan suka menyendiri di dalam biliknya suapay tidak diganggu.

Walaupun sudah belajar bagai nak gila, Lim Gek Kia hanya mampu mendapatkan kedudukan ke-2 dalam kelas. Dia sentiasa kalah ditangan seorang pelajar dalam kelasnya semenjak sekolah rendah sehingalah sekolah menengah. Lim Gek Kia hanya akan mendapat tempat kedua, jadi mungkin disitulah timbulnya perkataan 'naib' di hujung namanya itu (naib johan).

Lim Gek Kia akhirnya tertekan dan menjadi tidak siuman. Dia kemudian menulis Lim Gek Kia Naib di sekeliling Batu Pahat untuk menunjukkan kekecewaannya kepada semua.

Seems legit. Tapi aku sendiri tidak pasti dengan kesahihan cerita ini.

Ada beberapa orang mendakwa pernah ternampak orang yang menulis ayat ini. Mengikut deskripsi orang ramai, orang yang menulis ayat ini adalah seorang tua berbangsa Cina, berumur awal 40'an, agak kurus dan botak di bahagian tengah kepala.

Ada yang berkata mereka pernah ternampak orang tua ini mandi di Tasik Y dan kemudian menulis perkataan tersebut di serata Batu Pahat.

Namun dari cerita-cerita di atas, tiada satu pun yang menerangkan dengan jelas siapa sebenarnya Lim Gek Kia dan kenapa perkataan 'naib' berada di hujung namanya.

Nampaknya, ayat ini akan terus menjadi misteri dan satu urban legend di Batu Pahat.

Jika ada sesiapa yang tahu kisah sebenar atau tahu kisah urban legend yang lain mengenai Lim Gek Kia Naib ini, boleh kongsikan bersama di ruang komen.

Sekian.


2 comments:

_akmalraman said...

dekat pontian,memang banyak kain rentang berbunyi begini "Tergamak kau Mat Sabu".....ermm,ya,UMNO ditubuhkan di negeri ni..

Amirul (aremierulez) said...

akmlaraman:

Hahaha... Itu lain beb.. Itu semua orang waras yang tulis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...