Belilah Novel Aku!!!!

Friday, March 9, 2012

Bergurau Senda Dengan Isteri Di Malam Jumaat

Sebelum Solat Jumaat, aku selalu lunch dekat sebuah kedai yang hanya wujud ketika Solat Jumaat. Memang trend di Kuala Lumpur dan Selangor, ada kedai makan yang akan dibuka ditepi masjid setiap Jumaat untuk memudahkan jemaah untuk lunch dan terus masuk masjid untuk bersembahyang.

Sambil menyuap baryani ayam ke dalam mulut dan terus turun ke perut yang tengah kelaparan, aku mendengar tazkirah dari imam/bilal yang bertugas.

Memang jadi trend juga di Selangor dan Kuala Lumpur, imam akan memberikan tazkirah sebelum khatib membacakan khutbah. Aku tak pasti dengan negeri lain, tapi aku rasa Johor memang tak de tazkirah sebelum khutbah.

Aku suka dengar tazkirah sebelum khutbah ini sebab isinya lebih jujur dan seronok didengar dari khutbah. Tajuk tazkirah hari ini ialah tentang bergurau senda.

"Islam tidak melarang umatnya bergurau senda. Malahan, Nabi Muhammad S.A.W. sendiri ada bergurau senda dengan sahabatnya."

"Tidak salah juga jika kita hendak bergurau senda. Bergurau senda dengan adik-beradik, bergurau senda dengan kawan-kawan, bergurau senda dengan isteri..."

"Bergurau senda dengan isteri lebih baik. Boleh dapat pahala."

Tiba-tiba ada seorang pelanggan yang sedang makan semeja dengan aku bersuara, "Aku selalu bergurau senda dengan isteri aku. Tapi aku bergurau senda dengan isteri aku masa malam Jumaat je."

Semua tergelak mendengar sahutan spontan dari beliau. Aku pun melihat siapakah gerangan orang yang cuba bergurau senda itu.

Bila aku ternampak orang itu, aku sedikit terkedu.

Jikalah ayat itu disebut oleh seseorang yang berusia 20'an atau 30'an, mungkin enak juga bunyinya. Tetapi orang yang menyebut ayat tersebut rupanya seorang pak cik berusia lebih kurang 60'an atau mungkin 70'an.

Dan tiba-tiba imiginasi aku meliar dan terfikir tentang pak cik tersebut "bergurau-senja" dengan isterinya yang sebaya dengannya di malam Jumaat.

Cilakak punya imiginasi. Kenapa kau boleh fikir benda yang bukan-bukan masa tengah makan ni?

Nasb baik aku menguatkan iltizam dan berjaya juga aku menghabiskan makanan aku.

Aku tengok pelanggan lain yang turut mendengar lawak pak cik itu tadi semuanya macam diam terus. Mungkin mereka juga sudah terimiginasi benda yang bukan-bukan macam aku. Bagus. Sekurang-kurangnya, bukan aku sahaja yan gsedang dipermainkan oleh minda aku.

P/S: Jika anda sudah berusia, jangan bergurau senda dengan perkara yang berkaitan seks. Kelak ia bakal membunuh imiginasi orang lain. Sekian

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...