Belilah Novel Aku!!!!

Wednesday, May 30, 2012

Review Buku: Aku Rindu 90's



Apa ada dengan 1990'an?

Bagi aku, 1990'an banyak meninggalkan memori indah buat aku. Sewaktu itu, aku sedang bersekolah rendah dan pada penghujung 1990'an, aku sudah pun memasuki sekolah menengah.

Sesiapa yang pernah hidup pada zaman 1990'an, pasti masih teringat segala memori ketika kita masih hidup sebagai kanak-kanak riang yang bebas tanpa dibebani dengan kerja di pejabat dan dibelenggu rasa cinta di hati. Chewah!

Buku Aku Rindu 90's mampu mengimbau kenangan anda sedikit sebanyak pada waktu itu. Dan jika kamu pernah satu masa dulu hidup dalam zaman 1990'an, anda pasti akan mengalami pengalaman yang hampir sama dengan penulis buku ini.


Apa ada dengan Aku Rindu 90's?

Aku Rindu 90's merupakan catatan hidup penulis, Wan Shafiq, ketika hidupnya di dalam zaman 90'an. Dari kisah sekolah rendah, kisah ponteng mengaji, kisah meniru ketika peperiksaan, kisah makan mee celop sambil tengok bangkai tikus, kisah main badminton dengan Ayu - si gadis hitam manis yang sering tidak berbaju, kisah main tikam sampai dapat kereta Tamiya, kisah cikgu-cikgunya di sekolah, kisah "Aku sebatang pensel", kisah mimpi basah dan pelbagai lagi.

Walaupun penulis ini 5 tahun lagi muda dari aku, tapi sedikit sebanyak kami berkongsi memori yang sama sepanjang hidup dalam zaman 90'an. Aku yakin, bagi sesiapa yang pernah menjalani kehidupan di era 90'an bersetuju dengan kenyataan aku.


Jalan Cerita/Penulisan

Buku ini bukanlah berbentuk novel atau cerpen. Sebaliknya, ia adalah catatan kehidupan si penulis pada zaman 90'an dan awal 2000'an.

Setiap bab tidak bersambung. Bab permulaan menceritakan kisah hidupnya pada tahun 1992. Bab seterusnya pula terus melompat pada tahun 2000. Bab selepas itu kembali melompat pada tahun 1996. Jadi ia bukanlah satu buku yang bersambung pada setiap bab. Tapi, setiap bab mempunyai kesinambungan pada jalan ceritanya. Contohnya, watak Cikgu Ibrahim akan muncul dalam beberapa bab. Begitu juga kawannya yang menjadi orang yang memperkenalkan penulis dengan kumpulan Nirvana.

Walaupun ia bukanlah sebuah cerpen bersiri, tapi ia menarik untuk dibaca. Gaya penulisan yang bersahaja membuatkan ia mudah dicerna oleh minda apabila membacanya.


Bahasa

Penulis menggunakan campuran Bahasa Malaysia sebagai bahasa utama di dalam buku ini, dengan sedikit Bahasa Inggeris. Terdapat juga Bahasa Melayu Pasar dan sedikit ayat carutan. Tapi jangan risau, bahasa carutan tidak sebanyak di dalam album Eminem. Janganlah risau jika buku ini jatuh ke tangan adik anda yang berumur bawah 12 tahun ke bawah.

Penggunaan bahasa dalam novel ini sangat berjiwa muda. Bahasa jenis ini mendekatkan buku ini kepada anak muda dan senang untuk diterima oleh anak muda untuk membaca buku ini.


Penerbitan

Buku ini merupakan terbitan Lejen Press. Aku pernah bercerita tentang kesilapan yang sering dilakukan oleh Lejen Press dalam penerbitan mereka dalam entri review buku ACT dahulu.

Antara yang paling ketara ialah kesalahan ejaan atau lebih urban jika dipanggil typo. Agak banyak juga kesalahan ejaan dalam buku ini. Selain dari salah ejaan, ayat tak lengkap dan ayat berulang juga dapat dikesan dalam buku ini.

Selain itu, kenapa tiada selang satu baris antara perenggan (tak semualah) dan kenapa tiada selang antara noktah dengan huruf pertama pada ayat baru? Nampak seperti benda kecil, tapi ia sedikit membunuh mood untuk membaca. kekemasan susunan buku juga diambil berat oleh para pembaca ketika ingin membeli sesebuah buku.

Diharap Lejen Press dapat memperkemaskan lagi susunan untuk penerbitan buku yang seterusnya dan tidak mengulangi kesilapan ini. Harap pihak Lejen press tak ambil hati dengan komen aku. Aku cuma berharap komen aku akan memotivasikan kamu untuk menerbitkan buku dengan lebih baik. Jika ingin menjadi penerbit buku yang hebat, kenalah sentiasa menjadi lebih baik dalam setiap penerbitan bukan?


Adakah ia berbaloi untuk dimiliki?

Ya. Berbaloi. Bagi aku, buku ini boleh dikategorikan sebagai buku yang mudah dihadam dan tidak bosan bila dibaca. Bahasa yang digunakan mudah difahami. Penceritaan yang jelas dan tersusun. Cerita dipenuhi dengan memori silam, emosi, kelakar dan sebagainya.

Yes. Buku ini memang berbaloi dimiliki jika anda peminat novel bergenre cinta. Kamu boleh buat pesanan di sini.

Maaf kerana membuat review yang serba ringkas. Aku agak kesempitan masa. Berjumpa lagi dalam review yang akan datang.

5 comments:

_akmalraman said...

ainul aishah hoit!haha

Amirul (aremierulez) said...

Aku lebih tertari kdengan cikgunya yang macam Salma Hayek. Hahaha

uratotak said...

Nak crik kat kino la...
Ko xde terpikir nak tulis buku sendiri ke amirul?

Amirul (aremierulez) said...

uratotak:
Kat Kino tak de... Dekat Kedai 1Malaysia ada jual buku2 Lejen press

Buku sendiri? on going project tu.. Hehehehe

Amirul (aremierulez) said...

uratotak:
Kat Kino tak de... Dekat Kedai 1Malaysia ada jual buku2 Lejen press

Buku sendiri? on going project tu.. Hehehehe

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...