Belilah Novel Aku!!!!

Monday, May 21, 2012

Sejenak Di Malaysian Games & Comics Convention

Buat julang kalinya, sebuah konvention yang bertemakan permainan video dan komik diadakan di Malaysia. Malaysian Games dan Comics Convention (MGCCon) telah diadakan di Kolej Damansara Utama (KDU) selama 2 hari iaitu pada 19 Mei dan 20 Mei 2012.


Aku mendapat info mengenai konvention ini melalui satu poster bersaiz A4 yang ditampal di Kedai Buku Borders di Tropicana City Mall. Tapi sebagai salah satu penaja, sepatutnya Borders melakukan promosi dengan lebih galak.

Kebanyakan penjaga yang berada di booth masing-masing semuanya bertanya, "Dari mana dapat tahu pasal event ni?" kerana mereka juga sedar promosi untuk acara ini agak kurang. Malah, ada sesetengah booth mengetahui event ini pada saat-saat akhir.

Ini pertama kali acara ini diadakan, jadi tak hairan perkara-perkara seperti ini terjadi. Dan aku yakin perkara ini tidak akan berulang apabila acara ini diadakan pada tahun depan (harapnya ada lagi lah tahun depan).

Antara pelukis yang hadir ke konvention ini ialah Billy Tan (pelukis untuk komik Marvel), Carlo Pagulayan (pelukis dari Filipina, melukis untuk komik Marvel), Iwan Nazif (pelukis komik Darkhorse), Leinil Yu (pelukis komik Marvel), Jay Tablante (photographer yang terkenal kerana merakam gambar cosplayer) dan tidak ketinggalan, cosplayer terkenal di Asia yang berasal dari Filipina, Alodia Gosiengfiao.

Jay bersama Iron Man

Para pengunjung yang hadir memakai t-shirt yang memaparkan superhero di baju mereka. Tak ramai yang hadir dengan memakai cosplay. Maklumlah, pertama kali dibuat. Mungkin para hadirin ada yang malu-malu lagi.

Cosplay Iron Man

Komik-komik superhero dari luar negara ini di jual dengan murah. Kebanyakannya dijual dengan harga RM 5. Ada yang dijual dengan hanya RM 1 untuk satu komik. Komik-komik keluaran yang baru dijual dengan harga biasa, iaitu RM 50 ke atas.

Kebanyakan pelukis komik yang hadir menjual art work mereka. Art work mereka dijual dengan harga semurah RM 20 (untuk art work black & white) sehinggalah yang paling mahal RM 60 (full colour). Art work dari Carlo Pagulayan adalah antara yang menjadi rebutan para pengunjung. Tidak kurang juga art work dari pelukis tempatan.

Antara art work Carlo Pagulayan yang dijual

Booth Reign In Black antara booth yang menarik perhatian aku. Reign In Black merupakan syarikat yang menjual t-shirt dan terlibat dalam bidang printing. Kebanyakan baju-baju keluar mereka mempunyai reka cipta yang menarik, terutamanya design untuk t-shirt Harimau Malaya. Kamu boleh tengok segala design mereka di page Facebook mereka di sini.


Reign In Black juga ada menjual t-shirt keluaran Aie Clothing. Rasanya, kamu pasti kenal dengan kartunis Aie yang terkenal dengan kartun Blues Selamanya kan? Setelah lama menghilangkan diri, akhirnya Aie muncul kembali. Kamu boleh check design baju Aie Clothing di page Facebook di sini.

Ada juga booth dari pelukis amatur. Antara yang menarik perhatian aku adalah satu komik amatur yang bertajuk Spender Boy: Long Journey yang dihasilkan oleh Pakngahalipz. Ada juga booth Irma "Aimo" Ahmed".

Spender Boy

Anugerah PeKOMIK juga diadakan pada hari Ahad. Anugerah PeKOMIK diadakan untuk memartabatkan persada seni komik tanah air.



Anugerah Berus Emas telah dimenangi oleh saudara Rizalman, yang terkenal dengan komik Bujal dan Salina dapa satu masa dahulu. Anugerah ini adalah untuk menghargai jasa pelukis komik lama kerana menjadi pemangkin kepada pelukis generasi baru.

Kartunis Rizalman (Kanan)

Anugerah Pelukis Komik Terbaik telah dimenangi oleh kartunis Oren, dengan komiknya Sorrow Symphony. Kalau kamu biasa membaca malajalah Ujang atau Apo?, kamu mesti tahu kehebatan lukisan Oren.

Oren memenangi Anugerah Pelukis Komik Terbaik

Anugerah PeKOMIK telah diacarakan oleh seorang pengacara yang kelakar. Aku tak ingat siapa nama brader yang menjadi pengacara itu, tetapi dia juga ada booth yang menjual komik di sana. Malah, dia ada kedai yang menjual komik. Menurut brader tersebut, "Kedai abang bukak 24 jam". Entah betul, entahkan tidak. Acara ini juga diselangi dengan persembahan dari band yang bernama The No List dan beberapa pertarungan light saber.

Pemenang setiap kategori bergambar dengan
tetamu VIP, Elizabeth Wong

Kalau nak dibandingkan dengan acara Comic Con di San Diego, memang jauh sekali. Tetapi ini kali pertama ia diadakan, pastilah banyak kekurangan. Jika acara ini diteruskan dan ditambah baik, aku yakin kita bakal mempunyai acara comic con yang setanding dengan di San Diego.

Sekian sahaja ulasan serba ringkas dari aku. Tulis panjang-panjang pun, bukan boleh masuk surat khabar. Harap berjumpa lagi di MGCcon 2013 pula dan semoga MGCCon 2013 akan lebih meriah. Jangan lupa bawak Alodia lagi ya?

With Alodia

Gambar dicilok dari page Facebook WuuhuuOnline dan Malaysian Games dan Comics Convention.

6 comments:

faizalmukhtar said...

Nama abang Faizal Mukhtar.

..dan Ya, kedai komik abang di buka 24jam. Itu janji abang, abang tak tipu!

: )

http://kedaikomikonline.blogspot.com

Amirul (aremierulez) said...

Faizalmukhtar:
Halamak! Brader komik sudah kasi komen la.

Serius brader, brader jadi pengacara memang best. Memang tak boring.

Ok brader. Nanti saya promo kan kedai, blog dan page Facebook kedai komik abang ni

Fairuz said...

Bro, tangan kanan kau park kat mana tu? hehehe...

Amirul (aremierulez) said...

Fairuz:
Sebagai seorang lelaki, kau patut tahu peranan tangan kanan tu. Hehehe

_akmalraman said...

lawo cosplay kau.simple tapi lawo.haha

Amirul (aremierulez) said...

_Akmalraman:

Biasalah. Orang kacak pakai apa pun lawa. Kah kah kah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...