Belilah Novel Aku!!!!

Wednesday, August 15, 2012

Lagu Hari Raya Dari Artis Generasi Baru

Bila bercerita tentang lagu raya, lagu raya yang menjadi pilihan ramai biasanya ialah lagu raya lama. Kata orang, lagu raya lama lebih evergreen, lebih menyentuh perasaan, lebih menusuk kalbu, dan berbagai-bagai lebih lagilah.

Lagu raya baru agak sukar diterima masyarakat. Bukan langsung tiada lagu baru yang boleh diterima, tapi tak banyak.

Lagu raya baru yang menjadi kegemaran adalah lagu raya dari M.Nasir (Satu Hari Di Hari Raya & Salam Hari Raya), Siti Nurhaliza (Sesuci Lebaran), Awie dan Ziana Zain (Halaman Asmara, walaupun kadang aku rasa lagu ini bukan lagu raya), Amy Mastura (Setahun Sekali), Mamat Exist (Ku Pohon Restu Ayah Bonda) dan beberapa lagu lain.

Dan dalam tempoh 2-3 tahun yang lepas, beberapa artis generasi baru (yang popular melalui Youtube dan dari scene Indie) mula mengorak langkah dengan menghasilkan lagu raya dengan irama yang lain dari yang lain, iaitu irama yang lebih menyerupai melodi lagu yang sering mereka nyanyikan.


Ana Raffali mencuba nasib dengan menulis lagu rayanya sendiri. Masa pertama kali dengar lagu ini, aku tergelak juga. Ramai yang bagi komen negatif pada lagu ini. Bagi aku lagu ini bukanlah teruk sangat, cuma kurang aura raya nya sahaja.

Lagu ini agak jarang keluar di radio tahuin ini. Kalau kamu rasa mahu dengar lagu ini, boleh pergi berkunjung ke Tesco. Ana Raffali dipilih sebagai salah seorang duta Tesco untuk kempen hari raya mereka tahun ini.



Yuna juga ada mencuba nasib. Lagu yang memang kalau kita dengar minus-one lagu ini sahaja pun kita sudah boleh agak ini lagu Yuna.

Lagu Yuna ini lebih baik dari lagu Ana Raffali. Tapi tajuknya yang agak urban menyebabkan golongan old timer agak kurang menerima lagu ini.



Oleh kerana kebanyakan artis baru membuat lagu raya dengan mood yang happy, Bittersweet membuat kelainan dengan membuat lagu raya dengan mood yang agak sedih.

Lagu ini mengisahkan tentang anak-anak yang tidak pulang ke kampung semasa hari raya dan membiarkan ibu mereka menyambut hari raya berseorangan di kampung.


Manusia menjalin hubungan dan cita
Ditentu oleh Maha Esa Yang Maha Kuasa
Yang mencipta detik indah antara kita
Hati sedih hilang gembira jika tiada di pagi raya

Bilal melaungkan takbir
Langsung janji aku mungkir
Diriku tak hadir
Pabila syawal menjelang hari yang dahulu tenang
Kini semakin menghilang 
Harus ku tabahkan hati
Hadapi next Aidilfitri

Manusia menjalin hubungan dan cita
Ditentu oleh Maha Esa Yang Maha Kuasa
Yang mencipta detik indah antara kita
Hati sedih hilang gembira bila kau tiada di pagi raya

Bilal melaungkan takbir
Langsung janji aku mungkir
Diriku tak hadir
Pabila syawal menjelang hari yang dahulu tenang
Kini semakin menghilang 
Oh Tuhan tabahkan hatiku
Hadapi next Aidilfitri



Dengan rentak lagu yang berbunyi sedikit retro dan lirik yang boleh dikatakan agak mendalam, lagu ini antara lagu baru yang aku boleh terima.

Tapi part "Next Aidilfitri" memang potong sikitlah.

Selamat Hari Raya Aidilfitri buat pembaca blog Warmness On The Soul. Aku ingin memohon maaf jika ada penulisan aku yang menyinggung perasaan para pembaca. Semoga hari raya ini memberikan seribu pengertian buat semua yang menyambutnya.

1 comment:

pinyu pjah said...

Selamat hari raya bro.. Ada salah silap dlm typing spnjang aku ikut blog ko ni..ampun ya pak..
Duit raya...hehehehe..tganku hulurkan..bhabhabha..=p

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...