Belilah Novel Aku!!!!

Wednesday, December 26, 2012

Salah Guna Terma "Clearance Sales"


Bila aku tengok orang meniaga dalam Fesbuk, tulis "Clearance Sales" tapi jual barang dengan harga yang mahal dari harga asal barang tu, aku tepuk dahi.

Clearance sales bermakna kau nak clear stok kau yang dah berlambak kau simpan, jadi kau jual barang tu dengan harga yang murah, lebih murah dari harga asal barang tersebut dalam pasaran. 

Ada juga yang kata harga barang dalam kategori clearance sales biasanya dijual bi bawah separuh harga dari harga yang asal barang tersebut. Maknya, kalau barang tersebut harga asalnya RM 50, kau kena jual bawah harga RM 25.

Tapi nampaknya para usahawan Fesbuk menyalah gunakan terma ini.

Ada sekali aku ternampak ada seorang mamat jual jersi Liverpool cap siam gred AAA. Dia tulis dekat situ, "Clearance sales. PM (private message) for price and details".

Setahu aku, jersi cap siam gred AAA biasa aku boleh dapat dekat Uptown Shah Alam dalam harga RM 45 sehelai. Kalau dekat area KL dekat dengan Plaza Campbell dalam lingkungan RM55 - RM 60. Kalau dia dah tulis "clearance sales", maka aku mula mencongak yang mamat ini paling mahal pun akan jual dalam lingkungan RM 30.

Maka dengan segeralah aku PM mamat ni.

"Salam. Jersi Liverpool baru tu berapa bro?"

"RM70, bro."

RM 70??? Cilakak apa kau ni? Kata clearance sales, tapi jual lagi mahal.

Dengan pantas aku terus unfriend mamat tersebut dari fesbuk. Aku add dia pun sebab aku tahu dia jual jersi, bukan kawan aku pun.

Jadinya wahai semua usahawan Fesbuk sekalian, janganlah kamu menyalahgunakan terma 'clearance sales' tersebut. Tahu tak berapa ramai orang yang rasa tertipu bila ingat kau nak jual barang murah tapi rupanya kau buat pengiklanan yang salah itu.

Kalau kau jual harga lagi mahal dari harga asal barang tersebut, tu bukanya clearance sales, tu namanya kau nak kasi clear duit dari dompet customer kau.

Monday, December 24, 2012

Cerita Dari Sudut Lain #8: Cinta Cilik

Cikgu Syidah sedang tekun mengajar subjek Matematik di hadapan. Murid-murid pula sedang berpura-pura tekun mendengar ajaran Cikgu Syidah.

Mana tidak nya, lagi 15 minit waktu persekolahan akan berakhir, fokus murid-murid kini lebih terarah kepada aktiviti yang mahu dilakukan oleh mereka selepas tamat waktu persekolahan.

Begitu juga dengan Fadli dan Azie. Mereka sudah pun mempunyai aktiviti mereka yang sendiri selepas tamat waktu persekolahan.

Loceng berbunyi, tanda waktu sekolah tamat. Murid gembira kerana telah terlepas dari cengkaman cikgu dan cikgu lega kerana tidak perlu melayan kerenah murid yang baik sikit daripada syaitan.

Seperti biasa, selepas tamat waktu persekolahan, Fadli akan berjumpa dengan Azie di hujung padang. Inilah masa untuk mereka dating.

Mereka tidak pernah berbual berdua dihadapan kawan-kawan mereka. Mereka berpura-pura bagaikan tidak mengenali antara satu sama lain. Mereka terpaksa berlakon untuk mengelakkan dari menjadi bahan ejekan dari rakan sekelas mereka.

"Awak sayang saya?" Tanya Azie kepada Fadli.

Berombak juga dada Fadli mendengar soalan Azie. Inilah pertama kali soalan berupa ini menjadi topik perbualan mereka.

"Mestilah sayang. Selain dari ibu saya, awak la perempuan yang saya paling sayang."

"Awak janji awak tak kan tinggalkan saya?" Tanya Azie lagi.

"Saya janji. Sampai mati pun, saya tak kan tinggalkan awak." Jawab Fadli dengan nada seromantik yang mungkin.

Tersipu-sipu Azie mendengar jawapan dari Fadli.

"Eh? Dah pukul 1:45 la. Mesti mak saya dah tunggu saya kat depan pagar tu. Kita jumpa lagi esok ya?" Fadli mula cemas selepas menyedari sudah agak lama mereka berbual di situ.

"Okay. Jumpa awak esok." Azie melambaikan tangan ke arah Fadli.

Fadli bergegas ke pintu pagar sekolah. Dari jauh, sudah kelihatan kereta BMW M3 warna hitam berada di sana.

"Ah, sudah. Ibu dah sampai pulak."

Fadli terus segera masuk ke dalam perut kereta.

"Lambat anak ibu hari ini? Kenapa?"

"Sorry, ibu. Fadli berbual dengan kawan-kawan fadli tadi."

"Oh... Hari Fadli belajar apa dekat sekolah?"

"Hari ini Fadli belajar hafal sifir 2. Fadli dapat hafal sifir 2 tadi. Senang je. Esok cikgu nak ajar sifir 3 pulak."

"Okay... Bagus anak ibu ni."

Ibu Fadli pun menghidupkan enjin dan beredar dari situ.

===============

Dialog antara Fadli dan Azie itu sebenarnya aku dengar sendiri dari mulut 2 murid sekolah lingkungan darjah 2 sehingga darjah 4.

Pelik juga aku. Mereka sudah boleh bercakap seperti itu dalam usia yang muda. Tanpa segan silu dan sudah pandai bercinta.

Aku ingat lagi zaman aku dahulu, kalau digossipkan dengan perempuan malunya bukan kepalang. Nak duduk sebelah budak perempuan dalam library pun rasa segan yang amat.

Sekarang? Dah mengalahkan orang dewasa bercinta.

Wahai kanak-kanak seluruh dunia, kenapa kamu nak membesar cepat sangat? Nikmatilah hidup bebas sebagai kanak-kanak selagi boleh. Jangan membesar cepat sangat. Hidup ini tidaklah indah apabila kamu sudah dewasa nanti jika dibandingkan dengan zaman kanak-kanak kamu itu.

Wednesday, December 19, 2012

Manusia, Haiwan dan Akal


Haiwan tidak mempunyai akal.

Kalau haiwan ada akal, aku rasa memang berkemungkinan besar haiwan boleh menakluk dunia, macam dalam filem-filem Hollywood yang selalu kita tonton (Rise of the Planet of the Apes misalnya).

Dan lebih mudah untuk haiwan menakluk dunia kerana manusia sering saja bercakaran antara satu sama lain,  mementingkan diri, saling tidak mahu berkerjasama dan sering menanam sikap prejudis antara satu sama lain.

Thursday, December 6, 2012

Ironi: Kedai Mamak

Situasi 1

"Oit, Jai! Jom makan. Aku dah lapar dah ni..."

"Ha.. Orait tu. Nak makan dekat mana?"

"Entah la. Kita terai makan kat Warong Mak Temah nak?"

"Ish... Tak nak la. Warong Mak Temah tu mahal la..."
"Ye ke? Kalau macam tu kita makan tempat lain la..."


Situasi 2

"Haus gile! Jai, jom lepak kedai mamak tu."

"Jom!"


Mereka pun duduk dan melihat menu di kedai mamak itu.


"Mahal siot!! Roti telur sampai RM2.50 ni."

"Biasa la... Kedai mamak. Mana ada kedai mamak yang murah."

"Betul jugak. Ane, ambik order sini."

**********

Ini benda biasa yang aku selalu tengok. Bila pergi satu kedai, kau tengok harga makanan dia mahal, kau terus cabut.

Tapi bila sampai kedai mamak, walaupun kau tahu kedai mamak memang selalu tekan harga mahal melampau, tapi kau tetap gagahkan diri melepak di sana.

Pernah sekali aku lepak kedai mamak yang jual air suam harga RM0.80 segelas. Tapi penuh juga kedai mamak tu.

Adakah ini satu ironi? Ataupun satu benda yang sering terjadi tanpa kita sedari?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...