Belilah Novel Aku!!!!

Wednesday, January 13, 2010

PEMERHATIAN: JENIS-JENIS STUDENT YANG ADA DI IPT MALAYSIA (KATEGORI STUDENT LELAKI)

Aku yakin kebanyakan pembaca blog aku in merupakan pelajar atau bekas IPT di Malaysia. Biasanya kalau sudah study di IPT, kamu mesti pernah tinggal di asrama, kolej, kamsis atau rumah sewa di IPT kamu itu.

Bila tinggal sebumbung dengan pelbagai jenis orang dari pelbagai ceruk negeri dan susur keluarga yang berlainan membuatkan kamu berjumpa dengan pelbagai perangai manusia yang tak pernah kamu tengok sebelum ini. Jom kita tengok samada kamu semua pernah jumpa jenis-jenis yang demikian.

Pemerhatian aku ni lebih fokus kepada student lelaki di asrama sebab aku tak pernah tinggal di asrama perempuan.

1. Kategori Mat Study

Rasanya aku tak perlu terangkan secara terperinci sebab kamu sudah semestinya faham apa maksud mat study. Memang kuat study. Ada yang panggil mereka sebagai nerd atau geek.

Buku merupakan kekasih hati mereka. kalau check poket seluar mereka, mesti ada nota lipat yang mereka buat sendiri. Nota tersebut akan dibaca ketika mahu menunggu bas/teksi, beratur membeli makanan di cafe atau ketika menunggu burger siap dimasak.

Pointer bagi student dalam kategori ini biasanya dalam lingkungan 3.5 keatas.

Kuat study dan study setiap malam walaupun esok tiada kuiz atau test. Jadi golongan ini memang tidak pernah meniru dalam ujian mereka. Biasanya student dalam jurusan Akauntasi, investment analysis, law, medic, dan architect dalam golongan ini (tapi tak semua juga sebab aku ada juga kawan-kawan dari jurusan tersebut tapi kaki enjoy juga).

Sentiasa menjadi wakil untuk IPT mereka dalam acara pidato dan juga debat. Tidak tinggal pertandingan-pertandingan yang menggunakan akal dan minda yang lain.

Tapi walaupun mereka kuat study, tak semua student yang berada dalam golongan ini berpenampilan macam tipikal nerd (cermin mata bingkai hitam yang tebal, pakai baju masuk dalam seluar, rambut sikat tepi), ada di kalangan mereka kini juga agak up to date.


2. Kategori Mat Masjid

Biasanya student dalam golongan ini memang kuat berpegang pada ajaran agama mereka. Solat 5 waktu memang tidak pernah tinggal. Selalu ke masjid untuk berjemaaah dan membaca yasin pada malam jumaat juga tidak pernah menonton cerita porno terutamanya video berformat 3gp.

Mereka ini biasanya menjadi AJK dalam pertubuhan masjid atau agama. Mereka juga selalu organize acara-acara berlandaskan Islam seperti konsert artis nasyid, Campus Idol (student UiTM Segamat pasti tahu program ini), kempen muslim dan muslimah dan lain-lain.

Ada juga yang agak extreme. Bagi golongan extreme, biasanya mereka agak memandang serong golongan yang happy go-lucky atau jenis kaki harok dan suka buat lawak. Lebih extreme, mereka tidak mahu berkawan dengan pelajar perempuan yang tidak bertudung. Nasib baik golongan extreme ini tidak wujud di IPT aku belajar dahulu.

Peringatan pada kamu semua, pelajar dalam jurusan Islamic Banking tidak semestinya tergolong dalam golongan mat masjid... Hahaha... Betul tak, Cendol?

Sangat memusuhi golongan bawah ini.


3. Kategori Mat Porno

Sudah pasti jenis yang suka kumpul cerita-cerita porno atau nama lebih glamour nya, cerita blue. Penuh hard disc komputer dengan cerita-cerita pornonya.

Tanya sajalah jenis apa yang ada dalam komputernya. Malaysia, Indonesia, Jepun, Orang putih, Negro, Budak Sekolah... Dan juga video pelbagai format dari 3gp, MPG, MPEG, AVI, FLV, MOV, MP4 dan lain-lain format lagi. Semuanya ada dalam simpanannya.

Semua benda hot dan terbaru boleh didapati pada mereka ini, terutamanya yang melibatkan nama artis samada betul artis tersebut terlibat dalam video tersebut atau pelakon video tersebut ada iras macam artis yang dikaitkan.

Memusuhi golongan di atas dan biasanya akan mencari orang yang paling dicari apabila tamat Peperiksaan akhir oleh student-student lain, dengan alasan menonton cerita porno boleh mengosongkan minda atau menenangkan minda.

Hahaha... Housemate aku dulu ada dalam golongan ini....


4. Kategori Mat Sukan

Jenis student yang suka bersukan dan sangat aktif. Apabila balik dari kelas sessi petang, mereka pasti dengan pantasnya menyalin baju dan terus ke padang. Tak kira jenis sukan apa, bola sepak, ragbi, badminton, bola keranjang... Paling tak pun, jogging.

Mat sukan biasanya adalah golongan yang menjadi perhatian dan diminati oleh pelajar wanita. Mereka ni boleh dikatakan golongan student yang senang untuk mendapat teman wanita, lagi-lagi kalau muka mereka ni jambu-jambu sedikit.

Biasanya selalu juga ponteng kelas untuk menghadiri latihan lagi-lagi jika sudah pun mewakili IPT mereka ke acara sukan IPT seMalaysia.

Pakaian kegemaran mereka ialah jersi bola sepak pasukan yang bermain di EPL, La Liga, Serie A atau mana-mana liga ataupun jersi pasukan ragbi yang bertanding dalam piala dunia. Kalau beli T-Shirt, mesti akan fokus pada baju berjenama yang sering dikaitkan dengan sukan seperti Nike, Adidas, Puma, Umbro dan lain-lain.

Mereka biasanya akan couple dengan perempuan yang kontra dengan mereka, iaitu tidak aktif bersukan. Kenapa? Tanyalah mereka sendiri.


5. Kategori Mat Cyber

Golongan yang sangat hebat dalam bidang-bidang atau apa-apa perkara yang berkait rapat dengan komputer.

Mereka boleh mengformat komputer, membaiki komputer, membuat website sendiri, tahu selok belok dunia cyber, tahu website yang terbaik untuk download lagu ataupun movie, tahu gadget-gadget komputer yang baru dan sentiasa mengupgrade komputer atau pun laptop mereka supaya menjadi semakin besar hard disc nya dan semakin laju komputer mereka.

Sangat peka dengan harga semasa laptop atau komputer. Menjadi orang pertama jika Kaspersky Anti-Virus sudah mengeluarkan version baru. Tempat lawatan yang paling digemari Low Yatt.

Mat Cyber tidak semestinya datang dari student yang mengambil jurusan yang berkaitan komputer kerana kadangkala mereka ini ada yang datang dari jurusan Finance, Hotel Katering, marketing dan lain-lain. Kadangkala mereka lebih hebat dari student jurusan perkomputeran.

Sepanjang aku duduk di 3 rumah sewa semasa aku belajar di IPT, ada 2 orang kawan aku dalam golongan ini.


6. Kategori Mat Romeo/Player

Pantang nampak perempuan dahi licin sikit, hot-hot sikit.... Mesti dia masuk jarum punya....

Golongan ini memang selalu mencari cinta. Ya.... SELALU. Dengan erti kata lain, selalu bertukar pasangan.

Mereka ini selalu bertukar-tukar pasangan. Antara perempuan yang menjadi sasaran mereka ialah wanita-wanita yang hot-hot dan up-to-date, bermuka lawa, popular, anak orang kaya, perasaan hot atau cun, perempuan yang jual mahal, perempuan kategori bitch, perempuan yang senang nak buat "main" dan juga pelajar wanita yang pernah menjadi model sebelum masuk ke dalam IPT.

Pelajar lelaki yang berada dalam kategori ini juga terbahagi kepada 2 jenis. Jenis yang penyakit hati atau jenis makhluk perosak.

Jenis penyakit hati ini biasanya selalu bertukar-tukar pasangan tanpa membuat sesuatu yang buruk pada perempuan tersebut. Maksudnya, bila dia mula rasa sudah boring dengan teman wanitanya yang sekarang, dia akan meminta putus dan segera mencari teman wanita yang baru.

Jenis makhluk perosak pula adalah jenis yang paling berbahaya. Mereka ini akan merosakan teman wanita mereka sebelum meninggalkanya. Mereka akan meniduri teman wanita mereka sepuas-puasnya sebelum meninggalkan mereka. Kalau nasib tak baik, mungkin teman wanita itu akan mengandungkan anak yang tak berbapa.


7. Kategori Mat Muzik

Mereka ini memang minat muzik. Dan bila aku kata minat muzik, sudah semestinya bukan muzik yang ke udara di corong radio iaitu aliran muzik perdana (mainstream music), tetapi yang underground... Oh, Underground dah tak wujud. Sekarang sudah bertukar menjadi Indie.

Mereka memang meminati muzik dan mempunyai pengetahuan muzik yang hebat. Mereka juga mendengar muzik dari band-band yang mungkin orang lain tak pernah dengar nama band tersebut ataupun lagu-lagu yang memang tidak keluar radio. Sangat membenci band-band yang memainkan muzik secara komersil dan muzik bermusim (emo sebagai contoh). Contoh band yang tidak disukai ialah My Chemical Romance.

Dalam komputer atau laptop mereka memang penuh dengan mp3 lagu-lagu band kegemaran mereka. Tak tinggal video klip band-band ini juga. Video klip perlu disimpan kerana mustahil MTV atau Channel V mahupun Hitz.TV akan menayangkan video klip ini.

Kebanyakan mat muzik tahu bermain alat muzik. Alat muzik paling popular sudah tentulah gitar tong atau lebih mulia dipanggil gitar kapuk. Biasanya mempunyai band sendiri sebelum masuk IPT dan akan menubuhkan band baru yang terdiri dari kawan-kawan di IPT pula.

Aktiviti bersama yang sering mereka lakukan ialah masuk Battle of The Band dan pergi Gigg bersama-sama. Bagi yang masih kuat fahaman underground-nya, sangat anti dengan Konsert Rock The World.

Sangat anti dengan budak-budak sekolah atau budak-budak baru nak up (biasanya sekitar 15-22 tahun) yang poyo macam tahu sangat pasal Indie dan Underground. (Aku pun tak suka golongan baru nak up ni). Biasanya golongan ini suka pakai T-Shirt yang ada tulis ayat-ayat seperti "Awak tak perasan saya sebab awak perasan awak cantik", "Saya sayang mak saya", "Mak saya sayang saya" dan lain-lain lagi.


8. Kategori Mat Business

Kategori ini merupakan yang paling kreatif, inovatif, kuat berdaya saing, sentiasa peka kepada peluang terhidang dan banyak duit. Mereka akan menjual apa saja jenis barangan atau makanan, janji boleh mendapatkan keuntungan.

Mereka juga akan mencuba sedaya upaya untuk menjual barangan mereka di dalam asrama walaupun sebenarnya barang yang mahu dijual itu merupakan barangan terlarang di dalam IPT.

Sebagai contoh, rokok. Rokok memang diharamkan di kampus. Mat business akan sedaya upaya menyeledup rokok ke dalam kampus sebab rokok merupakan jualan paling laku di kampus.

Bagaimana mereka mahu menyeludup rokok? Salah satu cara yang paling hebat yang pernah aku saksikan ialah dengan menggunakan casing CPU yang kosong. Mula-mula, mereka membawa keluar casing CPU itu keluar kampus. Bila pak guard ternampak CPU itu, pak guard pasti tak kan suspek apa-apa apabila melihat casing CPU itu dan menyangka mereka keluar untuk membetulkan CPU itu.


9. Kategori Mat Ganja/Dadah

Kategori yang juga amat popular. Ada juga yang panggil Mat Lalok atau Mat Pit.

Setiap hari mereka akan cuba meng'high'kan diri mereka. Jangan terkejut jika mereka tidak ingat kehidupan mereka sepanjang semester kerana mereka ingatan mereka selalu kabur akibat kesan high dadah/ganja mereka.

Mereka tahu mana port yang selamat untuk pekena 'barang' mereka. Malah mereka juga tahu mana nak dapatkan 'barang'. Kenal pusher terkenal dikawasan tersebut dan tahu pusher mana yang bagi barang yang 100% original atau yang mana bagi 'barang' yang campur.

Agak menyakitkan hati kalau ada orang jenis ini dalam kumpulan assignment kamu kerana mereka agak sukar memberikan pendapat mereka apabila acara brain storming dijalankan. Lagi-lagi kaki 'ice' sebab effect 'ice' biasanya makan 3-4 hari untuk hilang.

Tapi mereka boleh menjadi bahan jenaka jika mereka pergi ke kelas dalam keadaan 'high'. Bila pensyarah menyoal mereka semasa tengah 'high', jawapan yang mereka bagikan pasti agak kreatif (baca: melalut).


10. Kategori Mat Party/Clubbing

Hari Jumaat memang hari yang paling digemar kerana malam tersebut dah boleh pergi clubbing.

Mat-mat clubbing memang agak tertekan jika ditempatkan di IPT yang terletak ditempat bandar kecil atau mereka suka gelarkan sebagai tempat jin bertendang. Bandar-bandar kecil atau jauh dari bandar besar memang satu dugaan buat mereka kerana tiada tempat untuk berclubbing pada malam hari.

Macam mana nak mengenal pasti mereka? Mudah sahaja. Tengok lagu yang ada dalam handphone atau MP3 player meleka. Kalau banyak sangat lagu techno, dance, trance & sewaktu dengannya. Lebih confirm lagi kalau mereka gunakan lagu-lagu tersebut sebagai ringtone.


Itu lah serba sedikit pemerhatian yang aku buat. Mungkin ada yang tidak betul dengan pemerhatian aku. Maklumlah, aku tidak sehebat Dr Fadzilah Khamsah yang boleh buat kajian sehingga 10 tahun.

Kalau ada bloggers perempuan yang mahu balas balik enri ini dengan versi wanita pula, silakan. Jangan lupa bagitahu aku kalau dah buat.

Aku dah update Tears Don't Fall & Lepas Laku.

Thursday, January 7, 2010

AKU DAN AMOI PART 3

Aku dah tukar banner untuk blog ini. Model yang ada pada banner aku adalah Hannah Tan. Hannah Tan merupakan model/penyanyi/pelakon/pengacara kelahiran Pulau Pinang.

Selama ni, aku asyik gunakan model dari Jepun sebagai banner blog aku. Dah sampai masa aku gunakan produk Malaysia sebagai banner.

==========

Aku mula rasa serba-salah. Apa yang aku patut katakan pada Mei? Mei tersenyum sambil menanti jawapan daripada aku.

Kalau ikut kata hati, memang aku nak cakap ok tapi otak aku pantas memikirkan kesan negatif yang bakal aku lalui.

Akhirnya aku otak aku memberikan tindak-balas untuk menjawab persolan Mei.

"Mei, actually.... Saya dah ada girlfriend la...," jawab aku dengan sedikit rasa menyesal.

"So?" balas Mei pendek.

"Eemm... So...," respond dari Mei buat aku mati akal seketika.

"Come on la. We are friend, right? Kita pergi sebagai kawan..."

Betul juga cakap Mei tu. Aku dengan dia kawan, bukan lebih pun.

Tapi macam mana kalau awek aku jealous? Mintak putus?

Ah! Aku baru tingkatan 4. Panjang lagi perjalanan hidup. Entah kekal, entah tidak relationship aku dengan awek aku ni (memang tak pun). 

Aku dengan segera mengangguk dan senyum. tanda ya la tu.

Esoknya, aku pun keluar dengan Mei. Tapi serious aku keluar dengan perasaan berani-berani-takut. Kenapa aku berperasaan demikian rupa? 

Yang pertama, walaupun aku tahu awek aku memang tak keluar pada hari tersebut, tapi aku masih takut kalau kawan-kawan dia yang nampak dan menjadi tukang report pula.

Yang kedua, konon-kononnya inilah pengalaman aku yang pertama main curang-curang dengan awek aku. Tapi tak salahkan kalau setakat keluar dengan kawan-kawan kan?

Yang ketiga, ini pertama kali aku keluar dengan perempuan yang bukan sebangsa dengan aku. So, serba sedikit aku rasa sedikit janggal dan takut jika ada perbuatan aku yang mungkin akan menyentuh sensitiviti bangsa dia. Tapi Alhamdulillah, semuanya ok.

Aku menonton cerita The Beach seperti apa yang Mei hajati. Aku belanja duit tiket wayang, Mei belanja Pop Corn dan Coke. Mula-mula aku relax je, tapi perasaan relax tersebut hilang apabila secara mendadak Mei merebahkan kepala dia pada bahu aku.

Hati aku terbahagi dua. Satu bahagian hati aku memang gembira yang teramat sangat. Gila kau! Ini kalau kawan-kawan aku tengok mahu ada yang bunuh diri sebab jealous tak memasal.

Tapi satu lagi hati aku memang menggelabah juga. Tiba-tiba awek aku ada kat seat belakang. Dia tipu aku cakap tak keluar rumah sebab nak spy aku. Tak ke mampus?

Habis sahaja cerita tersebut kami, kami terus keluar. Mei kelihatan tenag seperti dia apa-apa terjadi dalam wayang tadi. Melihat reaksi Mei yang tenang, aku pun berlagak tenang jugak la. Kami pergi ke KFC untuk mengisi perut. Mei belanja aku lagi. Mei datang dari keluarga yang agak berada, jadi setakat belanja KFC memang langsung tak terjejas buat dirinya.

Dari hari ke sehari, hubungan aku dan Mei semakin akrab. Hari tuition adalah hari-hari yang ditunggu-tunggu oleh aku. Aku dan Mei sering turun ke kedai untuk membeli coklat. Kami sering bertukar-tukar coklat. Kami sering bergurau senda dan kami juga ada keluar untuk beberapa kali lagi untuk menonton wayang. 

Malah, aku juga dijemput menghadiri majlis harijadinya yang diraikan bersama-sama rakan-rakannya yang lain di Tasik Y. Aku satu-satunya jemputan Melayu yang dijemput. Agak kekok pada mulanya tapi nasib baik kawan-kawan Mei menerima kehadiran aku seadanya.

Hari berganti hari. Minggu berganti minggu. Bulan berganti bulan. Masa terus berlalu. Akhirnya sampailah ke akhir tahun. Akhirnya, sessi tuition berakhir. Tamatnya sessi tuition bererti tamat jualah pertemuan aku dan Mei. Pada kelas terakhir tuition, Mei meminta aku untuk keluar bersama-sama lagi selepas berakhirnya peperiksaan akhir tahun. Aku setuju.

Aku berjumpa dengan Mei di Summit. Macam biasa, aku mesti tengok wayang dengan dia. Menjelang petang, tiba waktu untuk pulang. Mei memandang aku dengan satu pandangan mata yang agak sedih.

"Kenapa, Mei?"

"Actually, thi is the last time we will met. My family nak pindah ke JB."

BABI! Kenapa jadi macam ni pulak? Aku baru nak rasa happy dengan Mei. Kenapa family dia nak pindah pula?

"Tapi kita still can contact. Nanti bila I dah dapat nombor phone baru, I call you ok?"

Sepanjang tahun 2001, aku dan Mei hanya berhubung melalui telefon sahaja. Oleh kerana ia memakan modal yang agak besar, aku belajar dengan kawan aku cara-cara untuk menggunkan e-mel dan berchatting di IRC dan Yahoo Messenger (aku buta IT pada masa ini).

Selepas SPM pada tahun 2002, aku putus dengan awek aku ketika itu, membuatkan aku single dan mempunyai peluang untuk menjalinkan hubungan lebih serius dengan Mei. Mei turun ke Batu Pahat untuk berjumpa aku. Punyalah rindu. Lebih menarik lagi apabila Mei datang dengan memakai hot pants. Hehehehehehehehehehehe......

Tetapi pertemuan tersebut merupakan pertemuan terakhir antara aku dengan Mei. Banyak halangan apabila aku dan Mei cuba untuk berjumpa sekali lagi. Bila Mei datang ke Batu Pahat, aku pula pulang ke kampung aku di Selayang. Apabila aku datang ke Johor Bahru, Mei pula pergi bercuti ke Hong Kong bersama family-nya.

Akhirnya Mei pun menyambung pengajiannya di salah satu universiti di Singapura. Tak lama kemudian, aku pula menyambung pengajian aku di Politeknik Merlimau. Aku semakin kurang berhubung dengan Mei. Akhirnya, e-mel aku expired kerana sudah terlampau lama tidak login. 

Menambahkan lagi rasa malang, buku telefon yang menyimpan nombor telefon Mei juga turut hilang. Aku ni memang jenis phobia dengan nombor, jadi memang tak hafal apa-apa nombor telefon pun.

Maka, terputus sudah hubungan aku dengan Mei. Kadang-kadang bila aku pergi ke JB, aku selalu juga usha-usha amoi yang ada di situ. Manalah tahu, kalau-kalau boleh terserempak dengan dia pula.

Aku seringkali menyertai semua laman web sosial di internet. Friendster, Myspace, Facebook, Hi! 5, Tagged dan bermacam lagi laman sosial aku sertai hanya kerana ingin mencari Mei. Nama pertama yang aku search apabila menyertai laman sosial mestilah nama Mei. tapi malang betul, tak pernah aku jumpa langsung.

Mungkin ini takdir Ilahi. Mungkin jodoh aku dengan Mei sampai disini sahaja. Mungkin Mei dah pun bertemu jodoh ketika melanjutkan pelajarannya di Singapura... Ya. Mungkin.

Hasil persahabatan aku dengan Mei, ia serba sedikit mempengaruhi aku untuk memilih awek aku yang lain. Aku akan menjadikan perempuan Melayu yang mempunyai rupa ala-ala Amoi sebagai pilihan. "Chinese look" kata orang.

Aku dapat seorang awek, budak KL, yang memang sebijik macam amoi sampai kawan aku tak percaya yang awek aku ni Melayu. Tapi jodoh aku dengan awek tersebut tidak tahan lama juga. Tapi sekarang aku tak berapa kisah, janji cun aku sebat je. Hehehehe....

Aku pernah bertanyakan pada emak aku, kalau satu hari nanti aku bawa pulang seorang perempuan berbangsa Cina sebagai bakal menantu, adakah emak aku akan menerimanya? Mak aku jawab simple je:

"Lagi senang. Confirm tiap kali raya balik kampung kita."

Kemudian mak aku sambung lagi.

"Mak tak kisah bangsa apa bakal menantu yang Aam bawak, janji dia menghormati keluarga kita dan agama yang kita anuti ni."

Babi! Macam mana aku boleh tercerita hal kahwin pulak ni!

Tapi dengan kenyataan mak aku tu, aku ada peluang la untuk tackle Hannah Tan, Marion Counter, Amber Chia, Soo winci, Felixia Yap, Chantelle Chuah, Belinda Chee, Karen Kong, Elly Tran Ha dan lain-lain lagi. Hahahaha....

Aku mendoakan agar Mei bahagia disamping orang yang tersayang. Walaupun aku tidak lagi ditakdirkan berjumpa dengan Mei lagi, tapi aku akan ingat Mei sampai bila-bila kerana dia merupakan amoi pertama yang aku kenali secara rapat.

Moral of the Story:
Lain kali pergi tuition, padang papan putih kat depan. Jangan pandang peha putih amoi yang berhot pants macam aku. Nanti susah nak lulus subjek Add Math ni. Add Math ni dah la susah macam haram pulak tu.

Aku dah update Tears Don't Fall

Ini blog baru aku. Sila-sila la klik kat link kat sebelah ni: Lepas Laku.

Cis! Blog yang sedia ada pun tak terupdate, berani aku buat blog baru!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...